Kebohongan patologis: 8 tips untuk pembohong kompulsif

itu berbohong itu adalah perilaku yang lebih umum daripada yang bisa kita pikirkan. Pada banyak kesempatan, orang-orang memilih berbohong untuk mendapatkan kedok psikologis fiktif, menghindari masalah atau keluar dari situasi. itu berbohong selalu memiliki konsekuensi negatif, dan itu lebih, dalam beberapa kesempatan bisa menjadi masalah nyata.

Ketika kebohongan menjadi perilaku yang mendominasi orang, ini adalah kasus pembohong kompulsif, kami menemukan gangguan psikologis, yang ditandai dengan semacam kecanduan kebohongan. Orang-orang yang berbohong dengan cara kompulsif memasuki roda kebohongan yang membawa mereka masalah-masalah penting dan dari situlah sulit untuk pergi.


Bahaya berbohong secara teratur

1. Ketika berbohong menjadi perilaku kebiasaan, yang tidak dapat dihindari, itu dapat membawa konsekuensi serius dan menjadi gangguan psikologis yang dikenal sebagai pembohong mitos atau kompulsif.

2. Dalam kasus-kasus ini, kebohongan menjadi perilaku yang membuat ketagihan, yang menghasilkan manfaat nyata yang membuatnya sulit untuk dihilangkan lingkaran kebohongan.

Perilaku berbohong

Kebohongan adalah perilaku yang merupakan bagian dari repertoar orang. Ada banyak kesempatan di mana orang memilih untuk berbohong. Kebohongan muncul secara spontan dan bahkan tidak berdaya, kita berbohong untuk menghindari celaan atau konsekuensi negatif, seperti ketika kita terlambat untuk membuat janji atau lupa untuk memberikan pekerjaan. Kebohongan yang tampaknya tidak berdosa ini menyembunyikan bahaya besar.


Kebohongan memberikan manfaat spontan dan dengan cara ini perilaku diperkuat, sehingga memasuki lingkaran kebohongan. Membiasakan diri berbohong relatif sederhana, tetapi keluar itu rumit.

Kebohongan patologis

Meskipun kelihatannya kebohongan membawa manfaat langsung, setiap kebohongan memiliki konsekuensi negatif. Dengan berbohong kita menghindari kenyataan, kita bersembunyi darinya. Tidak baik untuk memasuki lingkaran kebohongan, ketika perilaku berbohong menjadi kebiasaan, itu menjadi umum dan menjadi perilaku patologis dengan konsekuensi serius bagi pembohong.

Bagaimana berbohong menjadi patologis?

Kebohongan menjadi patologis ketika diperkuat. Sedikit demi sedikit, kebohongan itu digunakan untuk keluar dari masalah, untuk menghindari celaan dan untuk menutupi kenyataan, kebohongan memberikan liputan fiktif.


Sedikit demi sedikit, kebohongan mulai menggeneralisasi, pada awalnya bermanfaat untuk menghindari masalah atau konflik dan dengan menggunakannya orang tersebut menemukan bahwa ia dapat menciptakan kenyataan yang memberinya dukungan terhadap harga dirinya. Berbohong melibatkan menciptakan realitas dan menyembunyikan beberapa masalah, realitas yang diciptakan lebih menarik, lebih mencolok. Dengan cara ini, kebohongan menjadi perilaku kompulsif yang membantu menyembunyikan masalah, yang memungkinkan menghadirkan citra yang lebih mencolok.

Pembohong kompulsif, arti kebohongan kompulsif

Pembohong kompulsif adalah mereka yang sudah mulai menggeneralisasi kebohongan, mereka merasa lebih mudah berbohong daripada mengatakan yang sebenarnya. Dengan cara ini, mereka dapat menciptakan realitas mereka sendiri dan menghindari menunjukkan realitas yang menyakitkan bagi mereka. Dengan demikian mereka menjadi kecanduan dusta, terus-menerus mencari penguatan palsu yang mengandaikan harga diri mereka. Tetapi penguatan ini tidak seperti itu, karena tidak menghadapi kenyataan hanya memperkenalkan kita lebih dalam ke dalam masalah. Dan semakin sulit untuk melarikan diri darinya, karena berhenti berbohong berarti menganggap kenyataan itu dari mana seseorang melarikan diri.

Apa manfaat nyata dari berbohong?

Kebohongan memberikan manfaat yang jelas, manfaat ini terjadi segera dan bergantung pada perilaku dan karenanya memperkuat. Tetapi satu-satunya hal yang dicapai adalah melarikan diri dari masalah dan, dengan cara ini, meningkatkannya. Di antara manfaat nyata dari berbohong, kita dapat menunjukkan hal berikut:

1. Melarikan diri dari masalah atau konflik, menghindari konsekuensi negatif.

2. Kecaman atau tudingan dihindari dan, sebaliknya, pengertian dan dukungan tercapai.

3. Melalui kebohongan dimungkinkan untuk menyembunyikan cacatnya sendiri, yang membuat orang itu malu.

4. Dengan kebohongan, dimungkinkan untuk menawarkan gambar yang lebih mencolok, gambar yang ideal, sempurna dan terstruktur.

5. Dengan kebohongan, perlindungan harga diri yang nyata dan fiktif tercapai.

Konsekuensi kebohongan kompulsif

Ketika berbohong menjadi kecanduan, dari mana sulit untuk pergi, ada banyak konsekuensi negatif yang ditimbulkan. Kebohongan adalah melarikan diri dari masalah, tidak menghadapinya dan meningkatkannya. Konsekuensi negatif dari kebohongan kompulsif:

- Berbohong mengandaikan menutupi masalah, tetapi tidak menghadapinya. Karena itu masalahnya tidak terpecahkan dan terus ada, mungkin bertambah.

- Kecanduan dihasilkan dan pembohong mulai berbohong tanpa alasan.

- Harga diri, meskipun tampaknya dilindungi oleh kebohongan diri yang ideal, menderita, dan sedikit demi sedikit itu dirusak.Berbohong tidak berarti peningkatan harga diri tetapi menyembunyikan apa yang tidak kita sukai.

- Kemungkinan isolasi sosial, pekerjaan dan keluarga. Kebohongan sedikit demi sedikit ditemukan oleh orang lain, dan itu secara logis mengarah pada masalah sosial.

Gejala kecanduan kebohongan

Kapan kita harus diberitahu tentang adanya kecanduan ini? Beberapa gejala yang seharusnya mengingatkan kita.

- Kesulitan mengatakan yang sebenarnya, bahkan dalam situasi di mana kebohongan tidak masuk akal, artinya, itu tidak berguna untuk mendapatkan manfaat apa pun.

- Kebohongan berulang tentang seseorang sendiri atau tentang kehidupan seseorang.

- Kebohongan digunakan untuk menarik perhatian, dapatkan simpati, merasa menarik, unggul, dll.

- Kadang-kadang, mereka percaya kebohongan mereka sendiri.

- Mereka mengalami kesulitan hidup dalam kenyataan, mereka berganti pekerjaan, hubungan, teman, dll ... terus-menerus.

Tip untuk mencegah kebohongan patologis

Kebohongan kompulsif dapat menjadi gangguan serius dengan konsekuensi penting bagi kesejahteraan dan kehidupan orang tersebut. Penting untuk mencegah dan mengobati kecanduan ini dengan kebohongan.

1. Analisis asal usul kebohongan. Ini adalah tugas pribadi yang harus dilakukan oleh seseorang yang menderita kecanduan, untuk mencari pola yang berasal dari mereka: jika itu adalah harga diri rendah, jika itu perlu persetujuan, dll.

2. Simpan buku harian kebohongan di mana Anda menulis ketika Anda berbohong, mengapa Anda melakukannya, kepada siapa Anda berbohong, bagaimana perasaan Anda, dll. Dengan cara ini Anda akan mendapatkan sinar X lengkap dari perilaku Anda dan Anda akan dapat memverifikasi sejauh mana mereka mempengaruhi Anda.

3. Cobalah untuk mengendalikan momentum Anda, minta bantuan jika perlu, lebih baik mengatakan bahwa Anda tidak ingin berbicara tentang sesuatu ketika Anda mulai berbohong.

4. Sebelum berbohong pikirkan apakah Anda benar-benar membutuhkannya, jika itu benar-benar membuatmu bahagia, jika itu benar-benar akan mengubah hidupmu.

5. Hindari orang yang mendorong kecanduan.

6. Kembangkan aspek lain dari hidup Anda.

7. Kembangkan harga diri Anda.

8. Mulailah mengatakan yang sebenarnya sedikit demi sedikit

Celia Rodríguez Ruiz. Psikolog kesehatan klinis. Spesialis Pedagogi dan Psikologi Anak dan Remaja. Direktur PT Educa dan Belajar.
Penulis koleksi Merangsang Proses Membaca dan Menulis

Video: Mythomania


Artikel Menarik

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Keluarga melewati berbagai tahap yang harus disesuaikan, mulai dari kelahiran anak-anak, usia sekolah, remaja dan akhirnya tahap dewasa. Komunikasi adalah salah satu kunci untuk dapat melewati...

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Orang-orang, sepanjang hidup, melihat diri mereka di lingkungan yang berbeda dan berurusan dengan orang-orang dari segala jenis. Kepribadian berubah selama bertahun-tahun dan seiring dengan itu,...

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Meskipun Cina terus menjadi pemimpin dalam produksi mainan, Eropa mengikuti Anda dengan cermat. Benua lama telah menjadi produsen mainan terbesar di dunia dan Spanyol menempati tempat ketiga dalam...

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

A smarthpone itu adalah tanggung jawab yang diperoleh kaum muda dan yang mengasumsikan asumsi serangkaian norma. Dan bukan untuk kurang, internet adalah dunia yang meskipun tampak pribadi, itu bisa...