Antidepresan dalam kehamilan

Pengambilan obat-obatan selama kehamilan adalah masalah sensitif dan kita harus jelas tentang mana yang ditunjukkan dan mana yang tidak. Dan, dalam kasus antidepresan?, Bisakah kita meminumnya jika kita hamil? Untuk antidepresan, hubungan risiko-manfaat harus dikatakan oleh dokter ketika muncul pertanyaan apakah perawatan pada wanita hamil sesuai.

Jika Anda hamil dan Anda menganggapnya sudah gejala depresiAnda mungkin telah berkonsultasi dengan spesialis dan meresepkan obat antidepresan. Kehamilan membawa banyak perubahan dan penting bahwa suasana hati Anda baik, karena perasaan itu tidak hanya memengaruhi hidup Anda, tetapi juga bayi Anda, siapa Ikuti keadaan emosi Anda dari rahim.


Depresi selama kehamilan

Depresi terjadi selama kehamilan karena perubahan hormon dan fisiologis yang penting yang dialami oleh wanita hamil, dan kebanyakan dari mereka tidak dirawat. Antara 10 dan 12 persen wanita hamil mereka menderita gejala depresi dan hingga 13 persen wanita hamil dengan depresi mengonsumsi antidepresan pada tahap ini. Wanita yang diberi obat antidepresan SSRI pada bagian akhir kehamilan dapat mengalami beberapa perubahan, tetapi tidak boleh mengganggu pengobatan, karena Risiko kambuh lebih tinggi.

Antidepresan dan wanita hamil

Penelitian telah menunjukkan hal ituAdalah suatu kesalahan untuk mempertimbangkan bahwa selama kehamilan Anda tidak dapat mengambil anxiolytics atau antidepresan dan tinggalkan wanita dengan cara ini tanpa perawatan. Tidak ada yang lebih penting daripada menjaga kesehatan emosi Anda selama kehamilan.


Ini telah ditegaskan karena tindak lanjut yang dilakukan oleh Pusat Asher untuk Studi dan Perawatan Gangguan Depresif di Universitas Northwestern, di Amerika Serikat. Studi ini berfokus pada sekelompok 77 wanita, semuanya hamil dan dengan gejala depresi. Dari total, 46 dalam perawatan dan 31 sisanya tidak.

Setelah melahirkan, bayi yang lahir dari wanita ini diukur dan ditimbang empat kali selama tahun pertama kehidupan mereka dan mereka dapat memverifikasi bahwa 20 persen wanita dalam perawatan memiliki anak yang sedikit prematur dibandingkan dengan 10 persen anak-anak prematur dari mereka yang tidak dalam perawatan.

Akhirnya, bayi diikuti selama tahun-tahun pertama kehidupan dan mereka tidak menemukan perbedaan atau masalah dalam perkembangan anak-anak itu lahir selama penelitian.


Antidepresan dan bayinya

Salah satu momen paling penting bagi janin dalam kehamilan adalah ketika pembelahan sel terjadi, karena memungkinkan untuk perkembangan dan pertumbuhan. Karena itu, pada bulan-bulan pertama kehamilan adalah ketika ada risiko yang lebih besar bagi janin dalam mengembangkan malformasi dan kita harus berhati-hati dalam diet dan obat-obatan yang kita ambil.

Sebelum membuat keputusan untuk memulai atau melanjutkan perawatan antidepresan, kita harus berkonsultasi dengan dokter kami dan selalu membuat keseimbangan antara manfaat dan risiko yang akan mereka berikan.

Video: Konsumsi Antidepresan Saat Hamil Sebabkan Perubahan Otak Janin


Artikel Menarik

10 kunci untuk mencegah gangguan pendengaran

10 kunci untuk mencegah gangguan pendengaran

itu gangguan pendengaran Hal ini ditandai dengan hilangnya kepekaan secara bertahap saat mendengarkan suara yang dapat didengar setiap manusia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia,1,1 miliar anak muda...

Gigi bayi pertama

Gigi bayi pertama

Jika akhir-akhir ini bayi Anda memiliki kecenderungan tertentu untuk menjaga mulutnya tetap terbuka, menggiring bola berlebihan, mencoba untuk menghisap semua yang ia temukan dan terus-menerus...