Demonstrasi: seperti ayah, seperti putra ... setidaknya dalam suasana hati

Tentunya Anda pernah mendengar lebih dari sekali (dan lebih dari dua) ungkapan 'seperti ayah, seperti putra Ketika seseorang menyebut seorang anak adalah sama atau memiliki banyak karakteristik yang sama dengan orang tuanya. Apa yang dikatakan sains tentang hal itu? ¿Apakah pernyataan ini benar? Menurut sebuah penelitian, sebagian ya.

Semakin banyak investigasi yang menunjukkan hal ituWarisan genetik memengaruhi gangguan mood seperti depresi. Menurut sebuah studi baru-baru ini, struktur otak dan gangguan mood secara genetik diturunkan antara ibu dan anak perempuan.

Masuk Scientific American ceritakan bagaimana para peneliti dari studi baru dilakukan di 35 keluarga sehat dan diterbitkan dalam jurnal Jurnal Neuroscience telah menunjukkan bahwa sistem kortikolimbik otak, yaitu yang mengatur emosi dan dikaitkan dengan gejala depresi, itu lebih cenderung ditularkan dari ibu ke anak perempuan daripada dari ayah ke anak.


"Temuan ini, yang mendukung bukti sebelumnya dari penelitian hewan dan studi klinis tentang depresi, dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang peran generik dalam gangguan mood," jelas para ahli ini, yang mengatakan ini. "Ini akan memungkinkan identifikasi yang lebih baik dari kelompok risiko dan mengambil tindakan pencegahan".

Pelajari genetika dalam keluarga

Penulis utama studi ini, Fumiko Hoeft, mengatakan keunikan penelitian ini terletak pada fakta bahwa kelompok peneliti ini adalah yang pertama mempelajari keluarga lengkap dan memindai orang tua dan anak-anak "Untuk melihat seberapa mirip jaringan otak mereka."


Di baris ini, ingatlah bahwa saat ini kita tahu Genetika bisa rumit, kepada siapa kita berhutang warna pada mata kita. "Kami bercanda tentang mewarisi keras kepala atau ketertiban, tetapi pada kenyataannya kami belum pernah melihatnya di jaringan otak manusia sebelumnya", kata peneliti, yang meyakinkan bahwa studinya" adalah uji dampak dari penggunaan desain baru yang memiliki potensi besar ".

Peneliti ingat bahwa baik sifat dan konteks dan pengasuhan memiliki peran yang relevan dalam bagaimana anak-anak akan menjadi. Karena itu, ia menekankan bahwa poin penting lain dari karyanya adalah itu menunjukkan "pengaruh mendalam dari dampak efek prenatal pada anak, sesuatu yang sering kita lupakan". "Kontribusi prenatal diperhitungkan dalam kasus-kasus paling serius, seperti alkohol dan tembakau, tetapi itu terjadi pada semua orang: seorang ibu yang stres menghasilkan dampak pada bagaimana putranya akan menjadi," tambahnya.


Dari Scientific American Tekankan bahwa temuan ini "sangat relevan" sejak beberapa minggu yang lalu Komite Ahli tentang Layanan Pencegahan Amerika Serikat merekomendasikan pemantauan keberadaan Gejala depresi pada wanita hamil dan ibu yang baru saja melahirkan.

Studi tentang genetika antara ibu dan anak perempuan

Untuk melakukan penelitian, Hoeft dan timnya mereka mengambil pencitraan resonansi magnetik (MRI) otak masing-masing anggota keluarga dan memeriksa "unit volume diskrit dalam sistem kortiko-limbik". Dengan demikian, mereka menemukan bahwa hubungan antara volume materi abu-abu di amigdala, korteks cingulata anterior, korteks prefrontal ventromedial dan hippocampus (semua adalah bagian dari sistem kortiko-limbik) adalah jauh lebih besar dalam duo ibu-anak dari pada pasangan orang tua dan anak-anak lainnya. Ini, mereka menjelaskan, pada gilirannya dapat "menyarankan suatu Pola signifikan penularan khusus perempuan di sisi ibu dalam gangguan mood seperti depresi. "

Meskipun ini adalah penelitian perintis dan dengan hasil yang menarik, kita harus berhati-hati. Seperti yang dijelaskan oleh psikolog di Universitas Quebec Geneviève Piché Scientific American, jangan lupa bahwa hanya 35 keluarga yang dipelajari dan 35 yang sehat. "Kami tidak dapat memastikan bahwa hasil ini dapat digeneralisasi untuk keluarga yang mengalami depresi, per se. Kita harus menunggu studi di masa depan pada ibu yang depresi dan melihat apakah kita mendapatkan hasil yang sama, "tambahnya.

Ini bukan satu-satunya batasan penelitian. Hoeft sendiri menunjukkan bahwa penelitian menunjukkan pola penularan antar generasi tetapi itu tidak membedakan antara jenis pengaruh yang diberikan: genetika, dampak prenatal atau pascanatal, atau kombinasi dari ketiganya juga bisa bertanggung jawab. "Ini bukan hanya faktor, ini adalah akumulasi banyak faktor risiko yang mengintervensi atau menyebabkan anak mengembangkan gejala depresi ", tambah psikolog dalam pengertian ini.

Karenanya, tim Hoeft telah menandai tujuan barunya: akan membahas keterbatasan ini dalam sebuah studi baru. Mereka akan melakukan ini dengan memeriksa pencitraan resonansi magnetik orangtua dan anak-anak dalam keluarga yang menggunakan berbagai metode fertilisasi in vitro.

Angela R. Bonachera

Video: The Return of Superman | 슈퍼맨이 돌아왔다 - Ep.200 : A Father is His Child's Dream [ENG/IND/2017.10.08]


Artikel Menarik

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Apa alasan mengapa ada pasangan yang berhasil menyelesaikan konflik, dan yang lain tetap stagnan? Di tangan kita melakukan hal-hal yang benar setiap hari, tetapi kita berdua berpasangan, bagaimana...

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Beberapa remaja lebih suka merencanakan musim panas mereka sendiri untuk memanfaatkan waktu istirahat dan menikmati hobi mereka. Di sisi lain, yang lain berharap liburan tiba untuk membuat keluarga...