Hakim Calatayud memperingatkan akan meningkatnya popularitas wisuda

Kelulusan melambangkan akhir dari proses yang keras setelah tujuan akademik tercapai. Dalam kasus sarjana muda atau universitas, siswa memiliki kesempatan untuk merayakan bahwa gelar telah ditaklukkan setelah menunjukkan keterampilan yang diperlukan. Namun, belakangan ini jenis tindakan ini tidak diserahkan ke tingkat pendidikan yang lebih tinggi.

Sekolah pembibitan atau pendidikan prasekolah mengatur kelulusan yang melibatkan tindakan yang berdampak pada kantong orang tua. Situasi yang dibahas Hakim Emilio Calatayud di blog-nya, di mana ia mengatakan bahwa saat ini "panci akan pergi" dengan jenis acara yang akhirnya diterjemahkan menjadi limbah ekonomi.


Pemenuhan tugas

Bagi Calatayud, kelulusan menjadi sesuatu yang menemani anak-anak sepanjang kehidupan akademik mereka. Dari sekolah pembibitan di mana anak-anak memakai mortarboards, sampai selesai Pendidikan Menengah Wajib. Suatu situasi yang memerlukan biaya ekonomi dalam kostum dan dalam mengatur pesta untuk merayakan penyelesaian kursus dan penaklukan beberapa tujuan.

Menurut Calatayud dia terkejut bahwa partai-partai ini diselenggarakan karena hakim hanya merayakan pemenuhan kewajiban siswa. Perayaan yang jauh dari ketika siswa menyelesaikan sarjana muda, universitas atau Pelatihan Kejuruan. Untuk hakim situasi ini anggaplah akhir dari suatu tahap dan awal dari yang lain, jalan menuju yang tidak dikenal baik untuk memulai pendidikan yang lebih tinggi atau untuk mulai bekerja.


Dalam hal kelulusan di tingkat pendidikan dasar, seseorang hanya lulus dari satu tingkat ke tingkat pendidikan yang lain. Calatayud percaya bahwa dengan tren kelulusan yang baru ini, nilai simbolis dari peristiwa-peristiwa ini hilang. Hakim menggambarkan situasi ini sebagai "melelahkan" dan mahal untuk kantong orang tua, meminta sedikit perhatian pada masalah ini.

Wisuda dan komuni

Bersamaan dengan kelulusan, Calatayud juga mengingat bahaya yang menimpa kantong orang tua "persekutuan 2.0", yang oleh hakim dinyatakan sebagai "wajah, wajah". Memang benar bahwa akhir-akhir ini, peristiwa-peristiwa ini yang pada awalnya memiliki perasaan yang lebih spiritual, telah menjadi semacam jalan keluar di mana anak-anak harus pamer. Untuk alasan ini, perlu diingat beberapa tips untuk perayaan hari istimewa ini untuk anak-anak:

- Komuni Pertama adalah tindakan keluarga dan intim. Ini adalah sakramen di mana anak menerima Yesus untuk pertama kalinya, setelah sebelumnya melakukan katekese. Ini bukan acara di mana Anda bisa pamer dan menerima hadiah mahal.


- Pentingnya nilai sakramen. Ini adalah perayaan di mana protagonis adalah anak-anak. Karena itu, kita harus menyampaikan makna sebenarnya dari Komuni Pertama dan nilai Sakramen yang akan mereka terima.

- Kostum atau pakaian yang dikenakan dalam Komuni Pertama harus sederhana, tidak ada gunanya hari itu untuk menyamarkan anak-anak orang dewasa. Anak-anak harus menghindari memiliki banyak aksesori yang dapat mengalihkan perhatian mereka pada saat upacara.

Damián Montero

Video: Interview de Louisa Calatayud la bergère de Corneilla la-Rivière-66


Artikel Menarik

Makan di kantor: diet yang lebih baik dan sehat

Makan di kantor: diet yang lebih baik dan sehat

Sebagian besar pekerja makan di kantor karena perpanjangan hari kerja dan itu, secara umum, itu tidak memberikan kompensasi untuk kembali ke rumah karena perjalanan panjang. Tetapi makan di kantor...