Takut menjadi lajang: anuptaphobia

Kepanikan untuk tetap melajang atau lajang Kembalilah setiap tahun dengan Hari Valentine. Tanggal ini ditandai pada kalender dan di semua media dengan hujan hadiah, pesan, proposal untuk merayakan ... dapat mendatangkan malapetaka pada orang-orang tanpa pasangan dengan gangguan anuptafobia yang ditakuti, yang merupakan kepanikan karena tidak memiliki pasangan atau tetap melajang. Pada 14 Februari dan di hari-hari sebelumnya, mereka yang terkena dampak mungkin merasakan lebih banyak tekanan.

Wanita paling menderita anuptafobia

Meskipun demikian anuptaphobia juga mempengaruhi jenis kelamin pria, wanita adalah yang paling mungkin menderita takut menjadi lajang, khususnya, ketika berakhirnya jam biologis mendekati, yaitu, sekitar 30 hingga 40 tahun, satu dekade di mana banyak wanita ingin melihat memenuhi keinginan mereka untuk menjadi seorang ibu. Pada tingkat sosial, Anda masih memiliki keyakinan bahwa pria memiliki kehidupan biologis yang panjang untuk memastikan ayah mereka, sementara wanita memiliki tenggat waktu yang jelas. Namun di samping itu, ada kondisi lain yang bisa memicu takut menjadi lajang:


- Rasa takut melajang dikondisikan oleh nilai-nilai, pendidikan dan konteks sosiokultural di mana seseorang tenggelam

- Kepanikan untuk tetap tidak menikah dipertajam di Hari Valentine, Hari yang mengerikan bagi sebagian orang tanpa pasangan di dalamnya merasakan banyak tekanan sosial.

- Wanita adalah yang paling terpengaruh, Yang terpenting, ketika mereka merasakan keinginan untuk menjadi seorang ibu.

Tekanan sosial dan ketakutan menjadi lajang

Rasa takut tidak mencapai altar dan tidak memiliki pasangan hidup masih ada di masyarakat. Dan rasa takut akan ketunggalan ini dikondisikan oleh nilai-nilai, pendidikan, dan konteks sosial budaya di mana seseorang terbenam. Kesengsaraan untuk tetap melajang ini lebih membebani wanita, karena komponen seksis yang dengannya situasi telah didandani sejak dahulu kala. Sementara laki-laki memenuhi syarat sebagai "bujangan emas," mereka "tetap berpakaian orang suci," dan di masa lalu, laki-laki "diburu," sementara mereka dicap sebagai "Dona Rosita, perempuan yang belum menikah."


Anuptafobia, obsesi akan rasa takut akan hidup melajang

Obsesi yang disebabkan oleh rasa takut akan lajang atau lajang muncul ketika rasa takut berubah dan kesepian mencemari semua aspek kehidupan. Obsesi ini, dalam praktiknya, muncul ketika di tempat kerja Anda selalu menunggu untuk bertemu seseorang, atau ketika akhir pekan Anda hanya pergi dengan tujuan agar teman Anda memperkenalkan Anda kepada seseorang yang baru ...

Karakteristik orang yang takut lajang

Dalam hubungan pasangan, orang-orang dengan rasa takut akan kesendirian ini bereaksi seperti ini:

1. Hilang di depan yang lain. Keinginan untuk memiliki yang lain bahagia, bahagia ... membuat mereka hampir menghilang sebagai manusia. Situasi kebiasaan ini menyebabkan kebosanan dan kurangnya minat pada orang yang mereka coba taklukkan.

2. Anggap yang lain sebagai piala. Tujuan maksimalnya adalah menjadi piala yang harus diperoleh dengan harga berapa pun. Untuk ini, mereka berusaha mandiri atau "sempurna". Mereka menyembunyikan kelemahan mereka dan aspek yang paling rentan dari diri mereka.


3. Mereka menjaga hubungan dengan harga berapa pun. Ketika pasangan tidak menanggapi, tidak menelepon atau melakukannya pada menit terakhir, tidak memiliki eksklusivitas seksual, orang-orang ini berusaha untuk membenarkan perilaku orang lain, menghindari tekanan dan mencoba melanjutkan hubungan dengan biaya berapa pun, tanpa menetapkan batasan.

Rekomendasi untuk mengakhiri ketakutan menjadi lajang

Orang dengan rasa takut kesepian ini harus, menurut pelatih dan terapis, Verónica Rodríguez Orellana:

- Kerjakan cara Anda terikat dengan orang lain dan dengan diri Anda sendiri

- Lihat apa yang terjadi pada mereka dengan takut kehilangan, dengan keinginan untuk menyesuaikan semua orang.

- Mempertimbangkan harga diri mereka, dan menganggap diri mereka sebagai orang yang tidak membutuhkan orang lain untuk berkembang secara sosial dan ekonomi. Ikatan yang lebih baik dengan diri Anda sendiri membantu tidak menyimpan kesejahteraan Anda pada orang lain.

"Dalam sesi pelatihan kami sangat sering bekerja pada subjek ini, baik rasa takut akan kesendirian dan pencarian obsesif dari pasangan, mampu menenangkan pikiran dan belajar mengelola momen ini secara emosional sangat penting untuk dapat menjalani kehidupan yang lebih menyenangkan", kata pelatih dan terapis Verónica Rodríguez Orellana, direktur Coaching Club. "Sangat menyenangkan untuk menyertai proses ini dan melihat bagaimana orang itu perlahan kembali untuk menaklukkan kehidupan yang layak," ia menyimpulkan.

Marisol Nuevo Espín
Saran: Verónica Rodríguez Orellana. Pelatih, Terapis dan Direktur Coaching Club.

Video: Tips Bagi yang Belum Menikah - Ustadz Abdul somad, Lc, MA


Artikel Menarik

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Apa alasan mengapa ada pasangan yang berhasil menyelesaikan konflik, dan yang lain tetap stagnan? Di tangan kita melakukan hal-hal yang benar setiap hari, tetapi kita berdua berpasangan, bagaimana...

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Beberapa remaja lebih suka merencanakan musim panas mereka sendiri untuk memanfaatkan waktu istirahat dan menikmati hobi mereka. Di sisi lain, yang lain berharap liburan tiba untuk membuat keluarga...