Pendidikan Dasar, langkah pertama dalam otonomi anak

Bersama dengan keluarga, sekolah adalah lingkungan pengembangan terpenting kedua bagi anggota termuda rumah tangga. Ada banyak jam yang dihabiskan anak-anak di sana dan mereka mulai berkembang berbeda kemampuan, dari perhatian dan keterampilan kognitif lainnya hingga keterampilan sosial mereka untuk menjalin persahabatan dengan teman sekelas dan istirahat lainnya.

Tetapi sekolah juga mengasumsikan yang baru otonomi pada anak-anak. Pada tahap pembibitan dan prasekolah, perhatian lebih besar tetapi kedatangan ke Pendidikan Dasar mengandaikan bahwa siswa harus bertanggung jawab atas lebih banyak tanggung jawab seperti tugas, evaluasi pertamanya dalam bentuk ujian dan pekerjaan lainnya. Dari Asosiasi Pediatrik Spanyol, AEP, mereka menghargai tahap ini dalam pengajaran.


Pengembangan keterampilan yang berbeda

Meskipun selama tahap sebelumnya para siswa harus memikul beberapa tanggung jawab, ini meningkatkan Pendidikan Dasar. Selain itu, pada tahap ini profesional yang bertanggung jawab atas kelas berhenti menghadiri keduanya kebutuhan dari yang terkecil dan ini harus mulai bekerja untuk diri mereka sendiri.

Di sisi lain, aturan di kelas-kelas ini lebih kuat daripada di tahap pengajaran sebelumnya, yang menawarkan panduan bagi anak-anak perilaku untuk mengikuti dalam konteks sosial lainnya. Aturan yang mendasar seperti yang ramah kepada yang lain, menghormati pergantian kata atau tidak mengubah suasana yang baik yang berlaku dalam konteks ini akan mengajarkan anak untuk mengetahui sendiri bagaimana berfungsi di lingkungan lain seperti pertemuan keluarga.


Selama tahap ini, yang termuda juga mulai dalam kegiatan ekstrakurikuler, yang berarti bahwa anak-anak kecil belajar mengatur jadwal mereka untuk mendistribusikan tanggung jawab mereka. Melakukan tugas, mematuhi tugas sekolah atau memiliki ruang untuk bermain. Mengetahui cara mendistribusikan waktu secara efisien akan membantu otonomi dari yang kecil tumbuh.

Manfaat lain dari sekolah

Seperti yang telah dikatakan, sekolah adalah lingkungan di mana anak melakukan bagian dari pendidikannya dan berkembang secara berbeda kemampuan. Seiring dengan pemberdayaan otonomi mereka, keterampilan lain juga didorong:

- Pelajari konsep seperti "sahabat" dan pentingnya merawat hubungan ini.

- Mereka mengerti bahwa ada dua aspek dalam kehidupan sekolah mereka, akademik dan afektif dan bahwa kita harus tahu bagaimana menemukan keseimbangan antara keduanya.


- Latihan olahraga. Baik di reses dan di mata pelajaran pendidikan jasmani siswa mengembangkan praktik-praktik ini yang meningkatkan kesehatan mereka.

Damián Montero

Video: Membangun Kepercayaan Diri dari Usia Dini- Cerita dari Sarmi


Artikel Menarik

Buka kontes Edublogs, the blog of Education

Buka kontes Edublogs, the blog of Education

Hingga 3 April 2015, batas waktu untuk berpartisipasi dalam IX Edublogs 2015 Awards terbuka, yaitu kontes blog pendidikan, sebuah inisiatif yang bertujuan untuk menilai pentingnya dan dampak dari...

Cara meningkatkan kesulitan anak dalam membaca

Cara meningkatkan kesulitan anak dalam membaca

Tujuan utama yang disajikan kepada anak-anak ketika mereka mengakses sistem sekolah adalah Belajar membaca dan menulis. Segera mereka akan beralih dari ini, ke baca untuk menulis dan belajar, yang...