Latihan fisik, panas dan dehidrasi pada anak-anak

Banyak pembicaraan tentang pentingnya latihan fisik di masa kanak-kanak dan selama pertumbuhan, tetapi juga benar bahwa ketika suhu mulai naik, kita harus memilikinya tindakan pencegahan untuk menghindari masalah panas, karena suhu tinggi akan bergabung dengan tubuh ketika membakar kalori dan ada risiko dehidrasi.

Saat kita berolahraga, tubuh kita membakar kalori, yang menyebabkan suhu tubuh kita naik. Apa hasil dari ini? Itu kita berkeringat dan kehilangan air, sehingga lebih banyak panas lebih hati-hati, kita harus menghindari dehidrasi, terutama pada anak-anak muda.


Seperti yang dijelaskan oleh Asosiasi Pediatrik Spanyol (Aeped), "ketika anak mulai berkeringat Anda harus menawarkan kepadanya jumlah cairan yang sama dengan yang ia hilangkan ", yaitu antara satu liter dan satu setengah liter air untuk setiap jam aktivitas olahraga yang intens.

Ini artinya Anak-anak harus minum cairan sebelum, selama dan setelah setiap kali olahraga dimainkan atau pertandingan dimainkan. Tapi, ya, lebih kecil sedikit demi sedikit (setengah gelas air setiap 10 menit, misalnya) dan menghindari minuman dengan gas dan kafein.

Dehidrasi karena olahraga

Seseorang yang melakukan olahraga bisa perhatikan dehidrasi ketika dia mulai memiliki rasa haus yang meningkat dan, setelahnya, dia merasa lemah atau sakit kepala. Juga, air liur biasanya kental dan urin sedikit dan gelap.


Segera setelah gejala ini muncul, Anda harus berhenti berolahraga dan minum cairan, meskipun hal terbaik adalah mencegah hal ini terjadi melalui minum cairan yang terus menerus dan progresif (itu tidak baik, misalnya, tidak minum apa pun dan kemudian mengambil seluruh botol air).

Minuman terbaik untuk melembabkan saat melakukan olahraga

Ada banyak minuman yang dipasarkan khusus untuk atlet. Seperti yang dijelaskan oleh dokter anak, kebanyakan dari mereka membawa air, elektrolit, dan gula dengan konsentrasi berbeda, tetapi tidak terbukti bahwa mereka lebih bermanfaat. Faktanya, para ahli ini jelas: yang terbaik adalah minum air segar untuk direhidrasi.

Panaskan stroke dengan berolahraga

Heat stroke terjadi ketika tubuh kehilangan air melalui keringat untuk mengatur suhunya tetapi, karena tidak mampu melakukannya karena suhu luar sangat tinggi, pilih untuk menaikkan suhunya untuk menghasilkan demam. Kemudian muntah, rasa tidak nyaman dan sakit kepala muncul.


Lima kunci untuk mencegah serangan panas dengan berolahraga

1. Adaptasi aktivitas fisik Untuk kondisi lingkungan: jangan melakukan olahraga ekstrim jika suhunya terlalu tinggi
2. Hidrasi dengan benar: minum segelas air tawar sekitar 15 menit sebelum memulai olahraga, terus minum setiap 15 atau 30 menit saat Anda berolahraga dan minum setiap kali Anda haus. Suhu air ideal adalah 12 atau 13 derajat.
3. Pelatihan: Persiapkan tubuh Anda sebelum kompetisi apa pun sehingga Anda siap untuk latihan.
4. Aklimatisasi progresif: pastikan untuk memulai latihan dengan cara yang lancar untuk beradaptasi. Juga baik untuk mempersiapkan kondisi yang berbeda: jika misalnya pertandingan akan dimainkan di tempat yang panas, berlatihlah dalam kondisi yang sama sebelumnya.
5. Pakaian: membuatnya ringan dan nyaman

Angela R. Bonachera

Video: 6 Cara Sederhana untuk Mendetoks Tubuh Anda


Artikel Menarik