3 cara untuk menyingkirkan anak yang suka mengintimidasi

Anak Anda sedang mengembangkan kepribadiannya dan pelecehan yang dilakukan oleh seorang pasangan dapat menandai dirinya seumur hidup. Untuk mengakhiri situasi pelecehan ini menumbuhkan otonomi anak Anda dan mengajarinya cara menghentikan kaki pelaku kekerasan tanpa jatuh ke dalam kekerasan. Cara membantu ini dibagikan oleh keduanya orang tua seperti para guru.

3 cara untuk membantu anak korban bully

Kami mengusulkan Anda, atas perintah tindakan, tiga cara untuk membantu anak Anda jika kamu menderita beberapa bentuk penyalahgunaan pelaku intimidasi.

Hadapilah, tanpa menghadapinya. Katakan padanya apa yang dia pikirkan.

Isolasikan masalahnya dengan bersandar pada teman-teman lain.


Katakan yang lebih besar. Minta bantuan yang berbeda dari sekadar menyelinap.

1º Ajari dia untuk mengatakan apa yang dia pikirkan adalah menghadapinya, yang berbeda dari menghadapnya

Apakah normal bagi anak Anda untuk mengatakan "ya" ketika dia ingin mengatakan "tidak"? Ada banyak orang yang tidak pernah menjadi diri mereka sendiri, mereka hidup dalam belas kasihan dari ketakutan mereka, kerumitan mereka, keinginan orang lain dan apa yang akan mereka katakan. Mungkin anak Anda takut mengatakan "tidak" atau menghadapi si penindas, tanpa perlu memukul atau menghinanya. Mungkin dia takut pengganggu itu akan memukulnya, memerasnya, atau membuatnya kosong dengan teman-temannya. Tetapi untuk itu, Anda harus memberinya rasa aman dan kepercayaan diri. Ada serangkaian teknik untuk "tahu bagaimana mengatakan" tidak ":


- Katakan saja "tidak", bahkan jika suara Anda bergetar. Anda akan melihat seberapa baik putra Anda tetap. Penindas akan terkejut.

Taruh beberapa alasan: "Tidak mungkin bagi saya untuk membawa Anda uang, saya minta maaf tapi saya tidak bisa". "Aku tidak bisa memberimu camilan, jika kamu mau besok aku membawakanmu sesuatu dari rumah, tetapi setelah kamu bertanya ibumu."

Butuh waktu lama untuk mengurangi pentingnya dan bahwa si penindas lelah: "Biarkan aku memikirkannya, mungkin lain kali".

Ulangi berkali-kali respons yang sama dengan catatan tergores, tetapi tanpa kesombongan: "Saya suka, tapi *", "Tidak, saya akan menyukainya, tapi ..."

Jika mereka mengacaukannya karena dia memakai kacamata, dia pendek, gemuk, dll. Kita akan punya memperkuat harga diri anak kita dengan hal-hal positifnya dan menghadapi pelaku intimidasi dengan mengatakan: "jika saya pendek, dan apa, tetapi sangat fleksibel"; "Jika aku gemuk, dan apa, tapi lebih kuat." Tentunya si pelaku intimidasi juga memiliki beberapa cacat, karena kita semua memilikinya. Kita semua berbeda dalam sesuatu, dan jika anakmu terlalu pendek, dia akan memiliki sifat-sifat lain yang membuatnya "hebat".


Jika Anda melihat bahwa anak Anda terlalu takut dan berpikir dia tidak bisa mengatasinya, Anda bisa berlatih di rumah. Buat bor. Ibu atau ayah menjadi pengganggu dan si anak mempraktikkan berbagai cara untuk mengatakan tidak. Dengan cara ini, Anda akan lebih percaya diri. Adalah penting untuk mempelajari strategi mengetahui bagaimana mengatakan "tidak" ini, dalam menghadapi masa remaja di mana mereka harus menghadapi narkoba, alkohol, dan seks.. Jangan lupa: Anda harus mempelajari penggunaan kata ini sekarang di usia ini, bahkan jika Anda sangat pemalu, meskipun Anda sangat takut. Anda harus mencoba, Anda akan mendapatkannya.

2º Mengisolasi masalah dan mencari solusi positif

Ada banyak perbedaan antara menjadi ayam atau pengecut dan waspada, mengisolasi masalah, menjauh dari konflik dan mencari solusi konstruktif.

Si pengecut adalah orang yang menyesuaikan diri, tenggelam di dunianya yang tidak mampu untuk keluar darinya, tidak memberi tahu apa pun kepada orang tuanya, dan akhirnya menyetujui pemerasan. Dengan demikian, sedikit demi sedikit, harga dirinya hilang dan dia akan menderita siksaan yang nyata.

Sebaliknya, kita harus Bantu putra kami untuk menemukan solusi cerdas, mengisolasi masalah dan memutarnya.

Contoh: putri Anda menderita karena, dalam kelompok teman-temannya, "pemimpin biola" memojokkannya dalam permainan, mengacaukannya, mengejeknya, dll. Anggota kelompok lainnya juga tidak berani mempertahankannya. Putri Anda pada suatu saat, telah berhadapan dengannya dengan mengatakan kepadanya bahwa apa yang ia lakukan salah, tetapi pelecehan itu terus berlanjut. Dalam hal ini, kita harus mendorong putri kita untuk berkomentar kepada teman-temannya yang lain dalam kelompok, tanpa balas dendam, apa yang terjadi, untuk mencari dukungan dari yang lain. Selain itu, orang-orang ini akan kami undang dari waktu ke waktu ke rumah, untuk memperkuat persahabatan dan bahwa di antaranya, mampu "menghadapi" pemimpin biang keladi yang menjadi pengganggu. Mereka akan memikirkan game lain dll. Dengan cara ini, kepemimpinan abusona, akan melemah. Di lain waktu, kita harus mendorong putri kita untuk mengubah persahabatan, tidak secara drastis, tetapi sedikit demi sedikit.

Pria, biasanya cenderung lebih agresif, terkadang mencapai kekerasan fisik atau "lelucon" yang berbahaya, misalnya, tundukkan kepala Anda ke toilet. Setiap kali ada agresi fisik, Anda harus melaporkannya dan mendiskusikannya dengan orang tua dan wali.

3º Mengatakannya kepada orang dewasa atau meminta bantuan tidak memberi tahu

Jika apa yang telah kita lakukan sejauh ini tidak berhasil, sekarang saatnya untuk memberi tahu orang dewasa apa yang terjadi dan meminta bantuan.Pada titik ini sulit untuk menjelaskan kepada seorang anak bahwa membicarakannya tidak memberi tahu.

Misalnya menyelinap, beri tahu guru bahwa pasangan Anda telah melempar sehelai kertas di lantai, atau bahwa ia terlambat datang ke kelas karena ia tinggal lebih lama di halaman. Ini menyelinap, mengacaukan yang lain.

Ceritakan apa yang terjadi pada orang dewasa Justru sebaliknya. Itu menyingkirkan masalah, menderita dan menyingkirkan orang lain. Juga, kami akan membantu pelaku intimidasi itu, yang juga akan mengalami masalah. Topik ini lebih transenden daripada yang terlihat, jika kita memikirkan jenis pelecehan lain dengan anak-anak.

Sangat penting bagi anak untuk selalu tahu apa yang sedang terjadi. Meskipun mereka telah mengancamnya dengan kehidupan ibunya. Sayangnya telah terjadi pada kesempatan.

Kita juga harus Dorong putra kami untuk menjadi orang yang meminta bantuan. Terkadang, kita juga harus mengintervensi orang tua, tetapi selalu menengahi dengan tutor.

Untuk mencegah anak saya menjadi korban, pikirkan:

Anda seorang ayah, ibu atau guru:

1.   Tidak fleksibel Tidak bisa dihubungi.

2.  Hypochondriac

3.  Penuh ketakutan

4.   Itu mengoreksi dengan ejekan, ironi dan sarkasme. (Viktor Frankl dalam "The Man in Search of Meaning" berkomentar: "Kami melukai lebih banyak penghinaan seperti babi, percuma, penghinaan * daripada tendangan")

5.  Guru yang mempermalukan.

6.  Anak-anak yang tidak berhubungan selama enam, tujuh tahun pertama kehidupan. Ini menghasilkan ketakutan selanjutnya bahwa itu tidak akan jatuh dengan baik.

7.   Perlindungan berlebihan (Contoh, ibu yang membawa putranya dengan kaus kaki panjang, karena kedinginan, ketika semua orang mengenakan kaus kaki pendek)

8.   Anak yang tidak berpartisipasi di kelas. Ini adalah titik alarm. Anda harus mendorong dan memberi penghargaan kepadanya ketika dia berpartisipasi, untuk memperkuat perilaku ini.

9.   Ketika orang tua memiliki preferensi yang jelas untuk salah satu anak mereka.

10. Anak-anak yang pergi dengan orang dewasa karena mereka tidak punya teman lain, misalnya, di musim panas. Orang tua yang mendekati "kurcaci" untuk menertawakan mereka ... waspadalah!

Maite Mijancos. Direktur IEEE

Video: 4 Sikap Elegan Menghadapi Orang yang Suka Meremehkan Anda


Artikel Menarik

Aktivitas fisik: periksa sindrom pasca-liburan

Aktivitas fisik: periksa sindrom pasca-liburan

Kedatangan bulan September adalah beberapa permulaan dari periode yang menyakitkan dan tidak menyenangkan, yang dicakup oleh apa yang disebut sindrom pasca-kejuruan. Saya pikir ini bukan tentang...

Apa yang dapat Anda lakukan ketika anak Anda mengamuk

Apa yang dapat Anda lakukan ketika anak Anda mengamuk

Amukan adalah cara anak mengekspresikannyaketidaknyamanan dalam menghadapi kemunduran, frustrasi atau kurangnya kesesuaian dengan sesuatu. Anak-anak mengekspresikan diri mereka dengan amukan karena...

10 gejala pada anak yang tidak boleh Anda abaikan

10 gejala pada anak yang tidak boleh Anda abaikan

Sebanyak yang orang tua inginkan, tidak mungkin mencegah anak-anak sakit. Meskipun hidangan yang tidak enak untuk melihat anak-anak kecil menjadi target dari beberapa kondisi, itu adalah sesuatu yang...