Lebih banyak pekerjaan untuk lulusan baru, tetapi berkualitas lebih rendah

Ketika anak-anak kita memilih karier, salah satu aspek yang cenderung diperhitungkan adalah nilai apa yang lebih banyak diminati di tempat kerja. Alasannya sederhana: Anda belajar karier karena Anda menyukainya dan karena Anda ingin bekerja berkat masa depan itu. Dalam pengertian ini, Pada tahun lalu telah terjadi peningkatan dalam pekerjaan lulusan baru, tetapi pekerjaannya memiliki kualitas yang lebih buruk.

Ini berarti bahwa meskipun penyisipan tenaga kerja lulusan muda universitas meningkat tahun lalu ketika tingkat pengangguran turun hampir 1,5% dan tingkat pekerjaan meningkat lebih dari satu poin, ini adalah "dengan mengorbankan" dari menerima pekerjaan yang membuat mereka overqualified: 37% lulusan universitas memiliki pekerjaan yang tidak memerlukan pendidikan tinggi, 5% lebih tinggi dari tahun 2010.


Laporan tentang kemampuan kerja mahasiswa

Data-data ini adalah beberapa dari mereka yang diekstraksi dari laporan Foundation Growth and Development (CYD) pada kontribusi universitas Spanyol pada tahun 2014. Pekerjaan telah disajikan minggu ini dan menawarkan sinar-X dari perilaku universitas Spanyol selama tahun-tahun krisis ekonomi.

Menurut karya ini, hari ini kita hidup "titik balik"Di mana kontraksi anggaran telah melambat dan indikator-indikator seperti kemampuan kerja telah mulai membaik," kata wakil presiden CYD, Francesc Solé, dan presiden Kamar Dagang Spanyol dan pelindung CYD, José Luis. Bonet, selama presentasi laporan.


Menurut data yang dianalisis, tingkat pengangguran turun hampir satu setengah poin sedangkan ttingkat pekerjaan meningkat lebih dari satu poin di antara lulusan universitas pada tahun 2014, angka yang cukup unggul dari yang dialami di Eropa, di mana peningkatannya masing-masing adalah dua dan empat persepuluh.

Pengangguran lulusan universitas

Meski begitu, Lulusan universitas Spanyol mereka masih hidup dalam situasi yang lebih sulit daripada rekan-rekan mereka di Uni Eropa: pengangguran sekitar 13,5% (di UE adalah 6%) dan lapangan kerja sekitar 6% sementara di UE hampir 12%.

Selain itu, seperti yang telah dilakukan, data Eurostat mengatakan bahwa 37 persen lulusan yang memiliki pekerjaan dalam pekerjaan yang tidak memerlukan pendidikan tinggi, angka yang lima persen lebih tinggi daripada tahun 2010.


Bagi Bonet, "satu refleksi yang bisa dilakukan adalah itu tingkat kerja meningkat pada tahun 2014 dengan biaya lulusan universitas dipekerjakan di posisi yang tidak memerlukan gelar mereka. "

Ketidakseimbangan antara derajat

Untuk Yayasan CYD, "ketidakseimbangan" tetap ada gelar yang paling dituntut dan mereka yang memiliki penyisipan tenaga kerja terbaik memiliki: Teknik, Matematika, Fisika, Kimia, Optik atau Administrasi dan Manajemen Bisnis memiliki tingkat keanggotaan yang lebih tinggi, kualifikasi yang lebih rendah, gaji dan stabilitas yang baik, tetapi siswa menuntut lebih sedikit mereka memilih orang lain dengan lebih sedikit opsi untuk mencari pekerjaan, sebagai Jurnalisme atau Periklanan.

Mengenai hal ini, Bonet berpendapat bahwa itu adalah "aspek yang relevan untuk mengembangkan kebijakan publik"yang ditujukan pada siswa" memiliki lebih banyak informasi tentang atribut-atribut ini untuk memutuskan pelatihan apa yang ingin diterima "dan untuk memutuskan" kebijakan publik ketika membiayai studi baru. "

Terlepas dari segalanya, para penulis laporan tampaknya puas dengan hasilnya: profesor telah mempengaruhi bahwa 2014 adalah "titik balik" dengan "peningkatan yang jelas tentang pentingnya serangkaian aspek yang menghubungkan Universitas dengan masyarakat. "Karena alasan ini, ia telah meyakinkan bahwa" ada perasaan bahwa segalanya berubah ".

Akhir dari pemotongan

Di nada lain, laporan itu menempatkan aksen pada apa yang tampak "akhir pemotongan anggaran"Namun, mereka menunjukkan kehati-hatian tentang dampak target defisit di tahun depan." Ketika universitas menyelesaikan penyelesaian anggaran 2014, pengurangan akan minimal atau tidak ada. Ini tidak berarti memulihkan anggaran sebelum krisis, tetapi kami tidak lagi dalam pengurangan itu, "kata Bonet.

Tentang krisis, Bonet telah mengakui bahwa universitas "mereka harus mengelola situasi dengan susah payah ", suatu titik di mana laporan ini menyoroti bahwa perbedaan yang sudah ada dalam masalah seperti pengeluaran publik per siswa atau beasiswa "telah meningkat".

Dalam hal ini, laporan itu memperingatkan bahwa di Spanyol ada kurang penting untuk beasiswa daripada di seluruh Uni Eropa: sementara di negara kita alat bantu penelitian ini mewakili 0,11% dari PDB, di Eropa persentasenya adalah 0,29. Ini, bersama dengan kenaikan biaya kuliah, telah menghasilkan pengurangan jumlah siswa di universitas.

Lebih sedikit siswa, tetapi lebih aktif

Dari tahun akademik 2011/2012 hingga 2014/2015 lSebuah universitas negeri Spanyol telah kehilangan "antara 80.000 dan 90.000 siswa"Pada saat yang sama profil siswa telah berubah:" mayoritas sekarang mendaftarkan seluruh kursus dan ingin melakukan evaluasi berkelanjutan ", yang berarti bahwa berpartisipasi "aktif", mungkin karena lebih sadar akan harga, terutama yang dari pendaftaran kedua dan berturut-turut.

Sisi positif dari perubahan yang terjadi di universitas adalah itu tingkat pengembalian "lebih tinggi", sesuatu yang telah terjadi "meskipun krisis ekonomi", menurut laporan itu. Untuk menjelaskan hal ini, penelitian ini memastikan bahwa pada tahun akademik 2012/2013 rasio kredit yang disetujui oleh siswa yang terdaftar adalah 73 persen dibandingkan dengan 69,7 persen dari tahun akademik 2010/2011.

Penelitian di universitas

Seiring dengan data ini, laporan tersebut menyoroti bahwa selama tahun-tahun krisis ada lebih banyak publikasi ilmiah, di mana 70 persen telah meninggalkan universitas: sekitar 90.000 dokumen pada 2013, mewakili 3,56 persen dari total dunia, persentase lebih tinggi dari 3,43 persen pada 2012.

Akan tetapi, kepemimpinan telah menurun, yang disertai dengan a tingkat pertumbuhan kolaborasi ilmiah internasional yang lebih lambat. "Tren ini bertepatan dengan penurunan tajam dalam investasi dalam litbang baik dalam pengeluaran kotor dan sebagai persentase dari PDB, serta dalam volume sumber daya manusia yang didedikasikan untuk litbang," laporan itu menjelaskan.

Teks memengaruhi itu pada 2013, pengeluaran internal untuk kegiatan ini mewakili 1,2 persen dari PDB, 0,2 persen lebih rendah dari tahun 2010 dan 0,7 persen di bawah rata-rata UE. Pada saat yang sama, staf juga mengalami penurunan pada periode ini (3 persen).

"Situasi yang dihadapi masyarakat Spanyol secara umum dan ekonomi pada khususnya memiliki dua tantangan besar," kata Bonet, yang menjelaskan bahwa kedua tantangan ini adalah "meningkatkan daya saing ekonomi "dan" secara drastis mengurangi tingkat pengangguran ".

Tentang ini, telah mengkritik bahwa Spanyol "belum mampu mengatasi kedua tantangan secara bersamaan" dan mengingat kembali pentingnya Universitas dalam tujuan-tujuan ini: "kita sulit keluar dari krisis dan merespons tantangan-tantangan ini tanpa melibatkan universitas", dia menyimpulkan.

Angela R. Bonachera

Video: 3 Ciri Ciri Orang Yang Paling Mudah Di Sukai


Artikel Menarik

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

Agar anak yang berusia antara satu dan tiga tahun setuju dengan dasar-dasar kemampuannya untuk berpikir nanti, ia sekarang harus mengasimilasi apa yang terdekat dengannya: tubuhnya sendiri dan...

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

itu Natal Sudah ada di sini. Semua keluarga mulai membersihkan resep terbaik mereka untuk makan malam dan makanan paling menawan sepanjang tahun. Setiap rasa manis yang khas, setiap gigitan lezat,...