Alzheimer, 5 tips untuk mencegah penyakit ini

Selama dekade terakhir, banyak penelitian telah mencari faktor risiko Alzheimer, mencari saran untuk mencegah penyakit ini. Masih banyak yang perlu diketahui, tetapi kombinasi kebiasaan diet sehat dan latihan fisik teratur dapat mengurangi risiko mengembangkan penyakit Alzheimer.

Perubahan gaya hidup ini untuk mencegah Alzheimer mereka memberikan manfaat tambahan, terutama pada berat badan, kesehatan jantung dan risiko diabetes. Studi-studi ini telah membantu untuk mengetahui bagaimana mengurangi risiko penyajian a Alzheimer atau demensia. Dan itu ditunjukkan dan jelas. Risiko terkena demensia dapat dikurangi, tetapi tidak dengan pil. Itu adalah perubahan dalam kebiasaan hidup, itu adalah perubahan jangka panjang.


5 tips untuk mencegah penyakit Alzheimer

Jika dengan mengatakan "mengurangi risiko" yang kami maksudkan "mencegah", kami dapat mencegahnya Penyakit Alzheimer dan demensia, tetapi Anda harus segera mulai merawat diri sendiri. Lebih cepat Itu sangat berharga

1. MimpiKita harus mempertahankan rutin tidur dengan jumlah tidur sekitar 7-8 jam. Penting untuk mengevaluasi dan mengobati gangguan tidur yang mendasarinya, seperti Obstructive Sleep Apnea Syndrome karena gangguan tidur telah dikaitkan dengan penurunan kognitif pada orang dewasa yang lebih tua.

2. Latihan fisik. Kita harus memasukkan latihan aerobik dalam rutinitas kita, yang setara dengan berjalan cepat selama 40 menit 3 kali seminggu. Aktivitas fisik bermanfaat untuk penuaan dalam kesehatan. Ini juga dapat membantu mempertahankan fungsi kognitif yang baik pada lansia. Ada bukti yang mendukung bahwa aktivitas fisik aerobik yang meningkatkan kesehatan kardiorespirasi bermanfaat untuk fungsi kognitif orang dewasa yang lebih tua.


3. Stimulasi kognitif.Melatih otak adalah bagian mendasar dari kehidupan seseorang dan merupakan sesuatu yang juga bisa kita nikmati. Itu harus menjadi bagian dari gaya hidup sehat dengan cara yang sama seperti latihan fisik. Kita juga tidak boleh melupakan kegiatan sosial, hobi, kegiatan rekreasi ... mereka membentuk bagian utama dari gaya hidup itu.

Dipercayai bahwa dengan menjaga otak tetap aktif, kita membangun cadangan untuk otak dan koneksinya. Ada konsep yang disebut cadangan kognitif yang mendalilkan bahwa orang yang memiliki cadangan kognitif yang lebih besar (pendidikan tinggi, kebiasaan gizi yang lebih baik atau tingkat stres yang lebih rendah, misalnya) mungkin memiliki kapasitas yang lebih besar untuk menghadapi agresi ke otak mereka atau mungkin memerlukan waktu lebih lama untuk mencapai ambang deteksi demensia. Oleh karena itu, orang dengan lebih banyak cadangan kognitif akan lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki gejala kognitif yang terkait dengan demensia dibandingkan dengan individu dengan perubahan otak yang sama dan cadangan kognitif yang lebih rendah.


- Aktivitas yang melatih otak untuk mencegah Alzheimer pMereka dapat berkolaborasi dalam cadangan kognitif itu, sedemikian rupa sehingga dapat membantu mengkompensasi kerusakan yang disebabkan oleh penyakit Alzheimer dan demensia lainnya. Karena otak mampu mengkompensasi dan terus berfungsi dengan benar, timbulnya demensia dapat ditunda.

- Tidak ada latihan standar untuk semua orang. Kegiatannya harus menghibur dan, sebaiknya, menjadi bagian dari kehidupan kita dan kehidupan sehari-hari kita. Hampir semua jenis aktivitas mental dapat bermanfaat, tetapi sebaiknya melibatkan pembelajaran baru dan penalaran yang kompleks, beragam, dan menarik. Disarankan tidak butuh waktu lama, tetapi kita konstan di dalamnya. Setiap hari menempati waktu dalam tugas aktivitas mental, tetapi tanpa melanggar rutinitas kita. Misalnya, setelah sarapan dan sebelum berangkat untuk melakukan tugas, tetapi tidak setelah makan, ketika situasinya tidak begitu menguntungkan untuk dikonsentrasikan dan dinikmati.

- Beberapa aktivitas yang melibatkan berolahraga otak dan yang telah dikaitkan dengan pengurangan risiko demensia adalah: membaca, mendengarkan radio, mengunjungi museum, mendaftar kursus, belajar bahasa baru, memainkan alat musik, berpartisipasi dalam kegiatan rekreasi (olahraga, hobi, menari, berkebun, kegiatan budaya ...), teka-teki silang, permainan papan, teka-teki, sudoku ...

- Banyak dari kegiatan ini menggabungkan interaksi sosial, latihan fisik dan aktivitas mental. Studi terbaru menunjukkan bahwa menggabungkan komponen-komponen ini menawarkan manfaat besar dalam hal mengurangi risiko demensia.

4. Kontrol faktor risiko vaskular. Kita tidak boleh lupa kapan saja merupakan masalah mendasar untuk pengurangan risiko demensia, seperti pengendalian apa yang kita sebut "faktor risiko vaskular": hipertensi, diabetes mellitus, hiperkolesterolemia. Bahkan jika seseorang tidak mengalami masalah ini, kita harus memantau tekanan darah, glukosa darah dan kolesterol dengan dokter Perawatan Primer kita.Juga, konsumsi tembakau adalah faktor risiko demensia lain yang dapat kita modifikasi, karena hampir dua kali lipat kemungkinan penyakit Alzheimer.

5. Makanan

1. Kurangi asupan lemak jenuh atau lemak trans. Lemak jenuh ditemukan terutama dalam produk susu, daging dan beberapa minyak (minyak kelapa sawit atau minyak kelapa, hadir dalam banyak makanan olahan, meskipun kita tidak menyadarinya). Lemak trans dapat ditemukan dalam camilan atau dalam kategori "minyak terhidrogenasi parsial".

2. Kita harus mengganti susu dan daging sebagai elemen utama dari diet kita dan lebih memilih sayuran, kacang-kacangan, buah dan biji-bijian.

3. Vitamin E Itu harus berasal dari makanan, bukan suplemen vitamin. Sumber vitamin E adalah biji, kacang-kacangan, sayuran hijau dan biji-bijian. Jumlah vitamin E harian yang disarankan adalah 15 mg.

4. Berikan vitamin B12 dalam jumlah yang memadai baik dari makanan yang diperkaya dan suplemen. Disarankan untuk melakukan tes darah secara berkala dengan kadar vitamin B12, karena banyak faktor, seperti usia, dapat mengubah penyerapannya.

5. Jika Anda mengonsumsi suplemen vitamin, mereka yang tidak mengandung besi atau tembaga direkomendasikan. Anda hanya boleh mengonsumsi suplemen zat besi saat diresepkan oleh dokter Anda.

6. Meskipun peran aluminium dalam Alzheimer masih diselidiki, Mereka yang ingin mengurangi paparan logam ini, harus menghindarinya di peralatan dapur, menghindari konsumsi antasida yang berlebihan atau baking powder atau produk lain yang mengandungnya.

Carmen Terrón. Neurologi INEAMAD - Rumah Sakit Nuestra Señora del Rosario (Madrid)

Video: Cara Mengobati Penyakit Alzheimer Secara Alami


Artikel Menarik

Kiat memoderasi asupan garam

Kiat memoderasi asupan garam

itu garam adalah zat tambahan yang sering kita gunakan dalam makanan. Secara historis digunakan sebagai pengawet, sekarang bagian dari fungsinya adalah untuk meningkatkan rasa makanan dan...

Nafas di hati anak-anak

Nafas di hati anak-anak

Selama masa kanak-kanak, sangat umum bagi anak untuk didiagnosis pada suatu waktu meniup hati. Sekitar satu dari setiap seratus bayi dilahirkan dengan penyakit jantung bawaan. Tetapi tidak perlu...

Ebola pada anak-anak, laporan baru dari AEP

Ebola pada anak-anak, laporan baru dari AEP

Asosiasi Pediatrik Spanyol (AEP) telah menyiapkan laporan teknis tentang protokol aksi dalam kasus yang diduga Ebola pada anak-anak, yang dapat dikonsultasikan di situs web AEP. Dokumen tersebut...

8 rahasia untuk berhasil dalam ujian lisan

8 rahasia untuk berhasil dalam ujian lisan

Ujian lisan memiliki reputasi buruk, baunya guru otoritatif dan subjek tulang. Saat tanggal dari ujian yang ditakuti ini mendekat, tidak ada seorang pun yang tidak merasa cukup hormat, ketika tidak...