Kasus-kasus intimidasi sekolah berkurang tetapi kekerasan dan frekuensi meningkat

Kembali ke sekolah seandainya kembali ke beberapa rutinitas. Tugas, ujian, kerja kelompok, rekreasi penuh kegiatan dengan teman-teman, kunjungan ke tempat-tempat yang sangat menarik. Namun, sayangnya, bagi banyak orang siswa Ini juga akan berada dalam skenario yang tidak diinginkan dalam setiap kasus.

itu intimidasi dia juga kembali ke sekolah dan melakukannya dengan mata pelajaran yang tertunda. Ini diingat dari Foundation for Assistance to Children and Adolescents at Risk, ANAR. Panggilan untuk perhatian dari Studi III tentang penindasan dan penindasan maya menurut mereka yang terkena dampak.

Lebih sedikit kasus, lebih banyak kekerasan

Data yang ditawarkan dari ANAR memiliki kabar baik tetapi data buruk lainnya. Di satu sisi, pengurangan kasus intimidasi di pusat-pusat pendidikan. Sebanyak 36.616 panggilan yang diterima diterima di saluran bantuan yayasan ini. Dari jumlah tersebut, 590 dikonfirmasi sebagai upaya nyata, menggerakkan protokol yang sesuai.


Dengan cara ini, jumlah kasus berhasil turun hampir setengah dibandingkan tahun lalu. Hasilnya, ANAR menyalahkan, di antara alasan-alasan lain, atas sikap yang lebih ditentukan dari administrasi publik dan sekolah dalam mengaktifkan protokol anti-pelecehan, semakin besar kepekaan sosial dan keragaman agen yang terlibat.

Berita buruknya adalah intensitas dan frekuensi kasus pelecehan telah meningkat. Data ini menunjukkan bahwa frekuensi dan intensitas pelecehan meningkat dari waktu ke waktu menjadi hampir setengahnya, khususnya a 49,2% dari total, dari kasus yang dihadiri, sedangkan pada 2016 ini terjadi pada 43,1% dari kasus dan pada 2015 di 35,1%.


Contoh lain dari situasi ini adalah bahwa 13% para korban yang dibantu oleh telepon ANAR berakhir dengan pergantian pusat sekolah tempat siswa yang menderita situasi ini mengembangkan kegiatan mereka.

Situasi cyberbullying

Dengan kemunculan teknologi baru bentuk pelecehan lainnya telah mendapatkan perhatian dari mereka yang bertanggung jawab atas penelitian ini. Ini adalah kasus cyberbullying yang mengandaikan 24,7% dari total kasus, penghinaan dan ancaman menjadi bentuk paling umum mereka. Data yang diperoleh mengungkapkan bahwa mengirim pesan melalui aplikasi adalah bentuk pelecehan yang paling umum.

Dalam total, 53,2% dari mereka yang terkena dampak intimidasi pada tahun 2017 adalah laki-laki dan 46,8% wanita, dengan usia rata-rata 10,9 tahun. Data yang merujuk pada cyberbullying meningkatkan persentase orang yang terkena dampak menjadi 65,6%, dengan usia rata-rata anak perempuan yang menderita 13,5 tahun. Para korban intimidasi pada umumnya mulai menderita pada 9,8 tahun dan 12,2 tahun dalam cyberbullying.


Damián Montero

Video: SAVING 10,000 - Winning a War on Suicide in Japan - 自殺者1万人を救う戦い - Japanese Documentary


Artikel Menarik

13 kunci untuk bahagia, menurut Harvard

13 kunci untuk bahagia, menurut Harvard

Kebahagiaan adalah tujuan yang ingin dicapai semua orang. Kehidupan manusia adalah pencarian terus menerus akan kebahagiaan itu. Terkadang, perjalanan ini tidak mudah dan penuh dengan rintangan dan...

Kelembutan pada anak-anak: keragu-raguan

Kelembutan pada anak-anak: keragu-raguan

Keinginan untuk bereksperimen dan mengeksplorasi bahwa anak-anak memiliki, di atas segalanya, yang terkecil, menyebabkan bahwa selama tahun-tahun pertama kehidupan mereka menderita banyak kejatuhan...

Nutrisi yang hilang dalam defisit sarapan

Nutrisi yang hilang dalam defisit sarapan

Awal tahun sekolah sudah dekat. Saatnya untuk mengubah rutinitas dan beradaptasi dengan kembali ke rutinitas. Selain itu, kembali ke kelas tidak hanya berarti penyesuaian kembali kegiatan...

Saat pergi ke sekolah adalah sebuah drama

Saat pergi ke sekolah adalah sebuah drama

Tidak lazim bagi seorang anak untuk tidak pergi ke sekolah karena kemalasan yang biasa dialami anak-anak untuk melakukan apa yang seharusnya. Rencana pergi ke sekolah benar-benar menarik bagi mereka....