Kelas terbalik: cara lain untuk belajar dan mengajar

Di ruang kelas tradisional Sepanjang hidupnya, guru masuk kelas, melewati daftar, lalu mengoreksi tugas-tugas hari sebelumnya dan mulai menjelaskan konten baru. Dalam penjelasan masalah baru, dibutuhkan sekitar lima belas atau dua puluh menit bahwa pada akhirnya diubah menjadi empat puluh oleh interupsi, oleh pertanyaan siswa, dan setelah penjelasan selesai, ia mengirimkan beberapa kegiatan konten itu untuk rumah dan dengan demikian telah melewati waktu

Di kelas terbalik o membalik kelas yang dimaksudkan adalah bahwa konten dipelajari melalui video. Video-video tersebut dapat dilihat di malam hari di rumah atau mereka dapat diproyeksikan di kelas di pagi hari, yang dilihat anak-anak sepuluh menit sebelum kelas dimulai. Video tidak mempertanyakan siapa pun, siswa yang belum mengerti video dapat mengambilnya kembali sebanyak yang diperlukan. Dan kemudian, setelah video dipahami, para guru melakukan tugas dengan siswa di kelas.


"Apa yang lebih baik daripada mendapat bantuan guru yang ahli dalam bidang ini! Di kelas tradisional, bantuan biasanya dari guru swasta atau ibu atau ayah di rumah. tiba di hari berikutnya, sayangnya, tanpa tugas yang dilakukan ", jelas Rosa Liarte, profesor Geografi dan Sejarah dan pelatih Guru untuk mewujudkan kelas terbalik.

Manfaat bagi siswa dari kelas terbalik

Salah satu keuntungan utama bagi siswa dari kelas terbalik adalah bahwa tidak ada pekerjaan rumah karena kontennya terlihat di rumah dan pekerjaan rumah dilakukan di kelas. Namun, banyak guru mengatakan bahwa sekarang tugas baru adalah video, tetapi tidak setiap mata pelajaran mengirim video setiap sore.


Rosa Liarte mengatakan bahwa "dalam kasus saya, ketika bekerja dalam pendidikan publik, saya memiliki siswa yang tidak memiliki internet di rumah, jadi saya meninggalkan 10 menit di kelas sebelum mereka dapat melihatnya dengan baik di pusat. Aplikasi EdPuzzle untuk memverifikasi bahwa mereka telah melihatnya. Aplikasi ini tidak hanya memberi tahu saya jika mereka telah melihatnya, saya juga dapat mengajukan pertanyaan di dalamnya dan saya bisa tahu berapa kali mereka meletakkan video kembali untuk memahaminya dengan lebih baik. Sekarang saya dapat mencapai keberagaman, saya dapat melihat bagaimana para siswa memahami isinya, sesuatu yang dalam kelas tradisional tidak dapat diketahui. "

Keuntungan: kerjakan keraguan di kelas

Keuntungan utama adalah sekarang para guru bekerja dengan siswa di kelas. "Ada siswa yang akan membutuhkan lebih banyak bantuan, tentu saja, dan kami tidak akan mengesampingkan dukungan yang ingin diberikan keluarga kepada mereka di luar kelas, tetapi sekarang mereka memiliki semua waktu kelas untuk bekerja dengan guru spesialis dalam masalah ini dan kami dapat fokus pada mereka. Dalam kasus saya, apa yang saya lakukan adalah proyek dan para siswa bekerja bersama saya membuat produk akhir dari apa yang telah kami tangani dalam video ".


Guru youtuber: motivasi untuk guru

Bagi banyak guru, memasuki dinamika menjadi guru youtuber bisa menjadi tantangan yang sulit untuk diasumsikan. Bagi sebagian dari mereka, mengubah pendirian kelas tradisional tidaklah mudah dan kadang-kadang berasal dari keharusan. Rosa Liarte mengakui bahwa "Saya mulai melakukannya karena saya memasuki sebuah dinamika yang menjelaskan hal-hal yang membuat saya kelelahan, dan Saya menyadari bahwa saya tidak dapat memberikan kelas yang sama pada menit terakhir hal pertama di pagi hari. Saya mulai mempertanyakannya dan hal pertama yang saya lakukan adalah merekam kelas pertama pagi itu langsung di ruang kelas dan, kemudian, memproyeksikannya dengan siswa lain. Dengan cara ini saya menyadari bahwa mereka mengambil manfaat yang lebih baik dari kelas, para siswa menghadiri, menonton video dan mengajukan pertanyaan kepada saya. Dan tiba-tiba saya punya lima puluh menit untuk bekerja dengan siswa saya di kelas, sedangkan sebelumnya saya hanya punya sepuluh menit. "

Alat untuk membuat kelas terbalik

Ada beberapa aplikasi yang guru perlukan untuk memulai sistem komputer kelas terbalik. Di satu sisi, siswa harus melihat video dengan EdPuzzle, yang merupakan aplikasi yang memungkinkan untuk melihat siapa yang telah melihat video dan berapa kali siswa melihatnya. Di sisi lain, sehingga siswa dapat melakukan proyek di mana teknologi mengintervensi, perlu digunakan Kunci Chroma, yang merupakan kain hijau, di mana dengan Touchcast, yang merupakan aplikasi untuk Ipad, siswa merekam dan membuat proyek.

Ini juga sangat berguna untuk digunakan Google Expedition, aplikasi ideal untuk membuat augmented reality dan virtual reality, dan itu memungkinkan untuk membenamkan siswa di tempat-tempat di mana kita tidak bisa melakukan perjalanan lapangan. "Kami memanfaatkan teknologi untuk dapat menggunakannya di ruang kelas," kata Rosa Liarte, "banyak aplikasi yang dapat membantu kami mengerjakan proyek, tidak hanya di kelas sosial seperti kasus saya, tetapi antar disiplin ilmu, di mana semua mata pelajaran ikut campur. Siswa memahami bahwa belajar adalah untuk seumur hidup, bukan hanya untuk belajar ujian yang kemudian dilupakan.Tetapi pikirkan "ah, saya belajar keterampilan yang akan membuat saya kompeten besok ketika saya mencari pekerjaan atau ingin menyelesaikan masalah".

Sebagai kesimpulan, tampaknya kelas terbalik adalah evolusi alami pengajaran ketika apa yang dimaksudkan adalah untuk menerapkan teknologi di kelas dan ketika kita juga memiliki siswa yang asli digital. Namun, Rosa Liarte memperingatkan bahwa "dikatakan bahwa kami memiliki penduduk asli digital di dalam siswa, tetapi kemudian kami meminta mereka untuk mengirim email kepada kami dengan lampiran dan, sayangnya, mereka tidak tahu bagaimana melakukannya, jadi saya mempertanyakan penduduk asli digital itu. beberapa ada anak yatim digital karena dia hanya tahu tentang Instagram, Snapchat dan bermain Fortnite; mereka tidak keluar dari sana. Kita harus mendidik penduduk asli digital ini. Mereka mengendalikan banyak hal dari dunia digital, tetapi Anda harus mendidik mereka untuk melayani mereka untuk pekerjaan dan kehidupan profesional mereka. "

Marisol Nuevo Espín
Saran: Rosa Liarte Profesor Geografi dan Sejarah dan pelatihan guru di Teknologi Baru.

Video: CARA BERPIKIR KRITIS ANALITIS


Artikel Menarik

Diet warna: makan dengan mata

Diet warna: makan dengan mata

Untuk mengikuti diet yang sehat dan seimbang, praktik sederhana dipandu oleh warna makanan yang kita makan. Ungkapan "makan dengan mata" memiliki banyak ilmu pengetahuan, dan itu adalah bahwa otak...

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

Perubahan iklim mempengaruhi kesehatan anak-anak

"Semua anak membutuhkan lingkungan yang aman dan sehat serta perubahan iklim merupakan ancaman yang semakin meningkat terhadap kesehatan publik semua anak di negara ini dan di seluruh dunia. "Ini...