Gigi sehat, tips kebersihan untuk anak-anak

Kita harus menjaga kesehatan mulut sejak kecil. Pada saat gigi bayi pertama kali muncul pada bayi, penting untuk mengambil tindakan higienis untuk memiliki gigi yang sehat sepanjang hidup dan mencegah gigi berlubang dan masalah lainnya. Menanamkan anak-anak dengan kebiasaan menyikat gigi setiap hari, menghindari konsumsi permen atau membatasi mereka hanya untuk acara-acara khusus dan mengunjungi dokter gigi secara berkala adalah beberapa langkah yang diperlukan untuk menjaga kesehatan gigi.

Tips menjaga kesehatan gigi

Dalam kesehatan gigi juga memainkan peran pendidikan yang sangat penting. Sehingga orang tua dapat menanamkan kebiasaan dalam diri anak-anaknyaSetiap hari Anda menyikat gigi dan dengan demikian menghindari kemungkinan masalah mulut di masa depan, perhatikan rekomendasi ini:


1. Pembersihan mulut sejak hari pertama. Kebersihan mulut tidak harus dibatasi ketika ada gigi. Orang tua harus membersihkan gusi bayi setiap hari dengan kain basah di air hangat untuk menghindari bakteri.

2. Gigi susu juga harus dirawat. Gigi susu harus dirawat dengan cara yang sama seperti gigi permanen, karena mereka memenuhi fungsi penting seperti mengunyah atau berbicara. Jika anak mengalami kerusakan pada gigi sementara, risiko gigi permanen terinfeksi jauh lebih besar.

3. Orang tua harus mengawasi menyikat anak-anak mereka. Segera setelah gigi pertama keluar, Anda harus mulai membersihkannya dengan sikat dengan kepala kecil berbulu lembut dan lebih disukai tanpa pasta gigi untuk mencegah anak-anak menelannya. Setelah tiga tahun, anak dapat berpartisipasi dalam menyikat, tetapi selalu di bawah pengawasan orang dewasa untuk memastikan bahwa itu dilakukan dengan benar.


4. Ajari mereka cara menyikat gigi. Bagi yang termuda untuk belajar menyikat dengan benar, tanpa meninggalkan potongan dan tanpa risiko mengikis enamel mereka, disarankan untuk membuat urutan metodis agar mereka mengingatnya dengan mudah: sikat atas dan ke bawah dan ke atas bahkan gusi untuk menghindari akumulasi Tartar antara gusi dan gigi, sikat gigi dan bagian dalam gigi, gunakan benang gigi untuk menghilangkan sisa-sisa yang tersisa di antara gigi dan akhirnya membersihkan lidah.

5. Jelajahi mulut secara berkala. Orang tua harus memeriksa mulut anak-anak mereka untuk mendeteksi keberadaan karang gigi, phlegmon atau kemungkinan gigi berlubang. Eksplorasi ini juga akan berfungsi untuk mengevaluasi erupsi gigi primer dan mengamati apakah ada cacat pada email gigi, karena warna gigi yang aneh dapat mengindikasikan beberapa penyakit.


6. Jadilah contoh yang baik. Anak-anak sering meniru perilaku orang tua. Anda harus berbagi waktu menyikat gigi dengan anak-anak Anda setidaknya dua kali sehari, terutama di malam hari sebelum tidur. Menyikat gigi pada malam hari adalah yang paling penting, karena saat tidur air liur berkurang dan gigi kurang terlindungi dari bakteri yang menghasilkan gigi berlubang.

7. Menyenangkan. Dianjurkan untuk mengubah menyikat menjadi sesuatu yang "menyenangkan", menyertainya dengan permainan kecil untuk membuat rutinitas yang menyenangkan bagi anak kecil.

8. Batasi konsumsi permen. Tidak perlu menghilangkan permen dari makanan anak, tetapi untuk mengontrol dan membatasi konsumsi mereka, karena hal itu meningkatkan risiko pembusukan.

9. Ganti sikat gigi Anda. Sikat gigi anak harus sesuai dengan usia anak. Orang tua juga harus berhati-hati mengubahnya setiap tiga bulan, yang direkomendasikan oleh para profesional.

10. Kunjungi dokter gigi secara berkala. Idealnya, anak pergi ke dokter gigi ketika ia telah menyelesaikan dua setengah atau tiga atau jika ia memiliki semua gigi sementara. Pada saat itu dokter gigi dapat melakukan pemeriksaan pertama dari keadaan mulut Anda dan menilai apakah dietnya sudah benar, serta kebersihan gigi. Yang paling penting adalah bahwa anak itu pergi tanpa patologi sehingga ia tidak mengasosiasikan dokter gigi dengan rasa sakit atau ketakutan.

Setelah 7 atau 8 tahun, anak-anak sudah dapat melakukan pembersihan gigi pertama. Selain itu, kunjungan awal ke dokter gigi akan membantu kami mendiagnosis masalah seperti posisi gigi yang buruk atau cross-bite yang dapat dengan mudah diselesaikan pada usia anak-anak berkat ortodontik, meningkatkan senyum dan kesehatan anak, mengunyah dan bahkan , fonasi itu.

Saran:Gustavo Camañas, Direktur Medis Vitaldent

Video: Film animasi pendek 3D Gigi dan kuman 01


Artikel Menarik

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

7 latihan untuk mengembangkan penalaran anak-anak

Agar anak yang berusia antara satu dan tiga tahun setuju dengan dasar-dasar kemampuannya untuk berpikir nanti, ia sekarang harus mengasimilasi apa yang terdekat dengannya: tubuhnya sendiri dan...

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

Menu Natal: tradisi dari generasi ke generasi

itu Natal Sudah ada di sini. Semua keluarga mulai membersihkan resep terbaik mereka untuk makan malam dan makanan paling menawan sepanjang tahun. Setiap rasa manis yang khas, setiap gigitan lezat,...