Penganiayaan anak memperburuk kesehatan pada saat jatuh tempo

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan pelecehan anak sebagai "pelanggaran dan penelantaran mereka yang berusia di bawah 18, dan mencakup semua jenis pelecehan fisik atau psikologis, yang dapat menyebabkan kerusakan pada kesehatan, perkembangan, atau martabat anak." Di antara konsekuensi dari penganiayaan anak adalah masalah kesehatan fisik dan mental, efek sosial dan tenaga kerja negatif. Sekarang, sebagai tambahan, kami menyelidiki efek jangka panjang ini.

Dengan demikian, menurut penelitian yang dikutip dalam artikel terakhir dari Jaringan Informasi Dokumentasi tentang Kesehatan Psikososial Keluarga, yang dilakukan oleh Eduardo José Cuestas Montañés, dari Fakultas Ilmu Kedokteran di Universitas Nasional Córdoba (Argentina) dan Blanca Juanes de Toledo, dokter anak dari Layanan Kesehatan Madrid, ada bukti tentang kemungkinan hubungan antara pelecehan fisik, pelecehan emosional dan pengabaian di masa kanak-kanak dan konsekuensi selanjutnya pada kesehatan fisik dan mental.


Efek penganiayaan anak jangka panjang pada kesehatan

Banyaknya penelitian yang ada membuat efek jangka panjang dari pelecehan seksual diketahui secara luas. Namun, sampai sekarang, para Konsekuensi negatif yang dapat ditimbulkan oleh pelecehan anak non-seksual terhadap kesehatan, dan bahkan kurang, efek jangka panjangnya. Dengan demikian, penelitian ini menjadi publikasi pertama yang mengelola, secara kuantitatif, untuk membangun hubungan antara pelecehan anak non-seksual dan penyakit mental, gangguan perilaku dan penyakit somatik.

Bekerja untuk mencapai tujuan ini, data dari 112 penelitian di negara maju ditinjau, mengingat semua bentuk penganiayaan anak sebagai risiko penting bagi kesehatan karena mereka benar-benar berkontribusi pada peningkatan beban penyakit di semua negara. Berdasarkan gagasan ini, hasilnya akhirnya mengungkapkan hubungan sebab akibat antara penganiayaan anak non-seksual dan berbagai gangguan seperti:


- Gangguan mental.
- Penggunaan narkoba.
- Perilaku bunuh diri.
- Penyakit menular seksual.
- Perilaku berisiko seksual.

Akhirnya, penelitian ini menyoroti pentingnya mengambil tindakan yang memungkinkan kami mengidentifikasi anak-anak yang berisiko dan, pada saat yang sama, mendorong tindakan nyata yang membela yang termuda dari pelecehan. Oleh karena itu, mencegah dan mendeteksi kasus-kasus kekerasan akan menjadi penting, tidak hanya untuk menghilangkan efek langsungnya terhadap anak-anak, tetapi juga untuk menjaga kesehatan mereka, menghindari kemungkinan gangguan jangka panjang yang mereka sebabkan.

Masalah adaptasi sosial anak yang dilecehkan

Selain masalah kesehatan, efek pelecehan fisik pada adaptasi sosial anak-anak juga telah mulai diperiksa, menggambarkan serangkaian masalah antarpribadi. Dengan demikian, penulis seperti Mueller dan Silverman (1989) mengidentifikasi dua konsekuensi utama penyalahgunaan dalam hubungan interpersonal:


1. Agresi fisik dan verbal dalam interaksi sosial. Pertama, hasil menunjukkan bahwa mereka yang menderita penganiayaan fisik "cenderung menunjukkan tingkat agresi fisik dan verbal yang tinggi dalam interaksi mereka dan, bahkan, untuk menanggapi dengan kemarahan dan agresi baik kepada kawan-kawan yang mendekati mereka secara damai, serta untuk itu menunjukkan tanda-tanda memiliki waktu yang buruk. "

2. Penarikan dan penghindaran hubungan pribadi. Kedua, para penulis ini menunjukkan adanya "tingkat penarikan yang tinggi dan penghindaran hubungan interpersonal di pihak yang dilecehkan".

Patricia Núñez de Arenas

Video: Gary Yourofsky's Speech: Q&A Session


Artikel Menarik

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Remaja melakukan tindakan yang mungkin tidak terlalu penting: suatu hari mereka menyalin dalam ujian, yang lain "fardan" telah mencuri pemerah pipi di sebuah department store, atau pahlawan dari...

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

itu kesulitan ketika belajar membaca Mereka normal pada usia tertentu. Namun, jika mereka bertahan berulang kali, mungkin itu adalah gejala yang dimiliki anak kita disleksia, kesulitan belajar...

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Ruang kelas, banyak anak bersama, kepala dekat, rambut dalam kontak dan ancaman kutu Itu adalah kenyataan. Bisakah kita mencegah anak-anak kita menangkapnya? Apa pengobatan terbaik untuk parasit ini?...