Perubahan utama pada orang muda setelah krisis

Remaja adalah tahap di mana orang mempersiapkan diri untuk memikul tanggung jawab kehidupan orang dewasa, ketika mendefinisikan proyek-proyek penting dan menetapkan prioritas dan tujuan masa depan. Studi tentang Obra Social La Caixa Transisi orang muda ke kehidupan dewasa Ini memberi tahu kita sejauh mana krisis telah mengubah kecenderungan tertentu dalam cara menerima tanggung jawab orang dewasa.

Dan justru untuk menerima tanggung jawab orang dewasa dengan sukarela, orang-orang muda perlu merangsang peluang, insentif yang mampu mempromosikan pengembangan pribadi mereka dan berkomitmen untuk mempertahankan dan meningkatkan masyarakat. Memang benar bahwa pelatihan, konsumsi, dan kemungkinan kebebasan pribadi anak muda saat ini jauh lebih besar daripada orang tua atau kakek nenek mereka. Tetapi juga fakta bahwa ketidakpastian mengenai masa depan lebih besar pada saat ini, yang mengarah pada masalah seperti rendahnya kapasitas untuk emansipasi dan prospek pekerjaan yang langka.


Apa yang telah berubah pada orang muda setelah krisis?

1. Pembebasan tertunda. Studi ini menunjukkan bahwa elemen mendasar yang membedakan pemuda Spanyol dari rekan-rekan mereka di Eropa adalah keterlambatan meninggalkan rumah keluarga. Ini adalah tren yang berlanjut dari waktu ke waktu dan tidak berubah secara substansial dengan krisis, yang menunjuk pada gaya budaya ketergantungan keluarga yang diterima.

Praktek ini mulai semakin dibagikan oleh penghuni muda lainnya di lingkungan Eropa, karena saat ini ada kecenderungan umum untuk menunda keberangkatan rumah keluarga, dengan perbedaan mendasar tergantung pada negara tempat tinggal: hanya 24 % Finlandia muda berusia antara 15 dan 29 tahun tinggal bersama orang tua mereka, dibandingkan dengan 55% orang Spanyol muda pada usia yang sama.


Namun, analisis spesifik dari kasus Spanyol telah menunjukkan bahwa kaum muda menunda keberangkatan mereka dari rumah keluarga tanpa adanya kesempatan; padahal sebelum itu ditunda sampai waktu menikah untuk membentuk keluarga, dalam banyak kasus. Saat ini, mereka tidak memiliki pilihan untuk dipilih, jadi kita dapat mengatakan bahwa mereka telah menggantikan "ketergantungan keluarga yang dipilih" dengan "ketergantungan keluarga yang diberlakukan" karena keadaan ekonomi yang buruk. Selain itu, 70% pemuda Spanyol akan rela meninggalkan negara untuk waktu tertentu.

2. Pendidikan dan pendidikan tingkat tinggi. Tidak pernah dalam sejarah negara kita anak-anak muda mencapai pendidikan formal setinggi ini. Ketika mengaitkan pelatihan dan pekerjaan, dapat dilihat bahwa orang-orang muda yang berada di dua ekstrem formatif (yaitu, mereka yang memiliki gelar lebih tinggi dan mereka yang gagal menyelesaikan sekolah wajib) yang paling menderita dari konsekuensi negatif dari ketidakstabilan tenaga kerja. Semakin tinggi tingkat pendidikan, semakin tinggi tingkat pekerjaan. Dengan demikian, pengangguran secara mendasar telah memengaruhi kaum muda tanpa kualifikasi.


Tantangan untuk mengaktifkan kebijakan bagi kaum muda

Bukti-bukti yang disajikan dalam penelitian ini tentang transisi pemuda Spanyol dalam kerangka komparatif Eropa menimbulkan beberapa tantangan:

1. Promosikan perumahan muda untuk disewakan dengan biaya rendah. Ini berfungsi untuk mempromosikan proses emansipasi.

2. Peningkatan perlindungan pekerja. Adaptasi model "flexicurity" di Denmark dan Belanda, di mana pengangguran sangat rendah, diindikasikan untuk mengurangi dampak pengangguran kaum muda. Ini adalah mekanisme peraturan ketenagakerjaan yang menggabungkan kemungkinan perubahan pekerjaan dengan perlindungan pekerja yang tinggi sehingga dapat melakukan transisi dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain dengan jaminan minimum stabilitas dan kontinuitas.

3. Motivasi untuk siswa.Terhadap cuti sekolah awal, disarankan untuk mengadaptasi tujuan pendidikan menengah dengan motivasi anak muda, yang terbenam dalam masyarakat global di mana penggunaan teknologi baru berlaku.

4. Adaptasi dari tawaran gelar dari pendidikan kejuruan, menengah dan universitas untuk tawaran pekerjaan.

5. Jadikan jadwal pelatihan lebih fleksibel dan mendukung akuisisi kompetensi transversal di tingkat universitas.

6. Investasikan dalam sumber daya manusia di semua tingkat pendidikan, termasuk pendidikan anak usia dini.

7. Dorong kewirausahaan pada saat ketidakstabilan ekonomi sebagai alternatif untuk mengambil keuntungan dari ide-ide kaum muda dan mengaktifkan pasar tenaga kerja.

8. Aktifkan kebijakan sosial dan kepemudaan ditujukan untuk pencegahan kemiskinan.

9. Memperkuat kebijakan remaja untuk mendukung partisipasi dan asosiasionisme anak muda di bidang kelembagaan yang berbeda.

10. Dorong kebijakan kompatibilitas pekerja dan keluarga dan, oleh karena itu, pembentukan keluarga di kalangan kaum muda.

Video: Hanya 8 Negara ini yang Akan Menguasai Dunia di Masa Depan #YtCrash


Artikel Menarik

Dislokasi pinggul bayi

Dislokasi pinggul bayi

Saat lahir, dokter anak melakukan serangkaian tes di antaranya adalah revisi pinggul untuk mendeteksi kemungkinan dislokasi. Di beberapa rumah sakit mereka melakukan USG pinggul untuk semua bayi yang...

Kunjungan ke pantai, bagaimana mencegah anak tersesat

Kunjungan ke pantai, bagaimana mencegah anak tersesat

Selama musim panas pantai Itu menjadi salah satu situs yang paling banyak dikunjungi oleh orang. Perairannya yang menyegarkan dan banyaknya kegiatan yang ditawarkan seperti mengumpulkan kerang atau...

Kiat mempersiapkan anak sebelum beraktivitas

Kiat mempersiapkan anak sebelum beraktivitas

A rumah itu bukan hanya rumah, itu adalah inti keluarga yang ditempa melalui ikatan cinta, kasih sayang dan pengertian. Namun, kami tidak dapat menyangkal interaksi semua anggota ini dengan...

Mengapa penting bagi anak-anak untuk rutin tidur?

Mengapa penting bagi anak-anak untuk rutin tidur?

Rekonsiliasi mimpi itu Ini adalah proses di mana Anda masuk perlahan dan itu sebelum keadaan relaksasi. Untuk memasuki kondisi kantuk yang membuat kita tertidur sangat membantu untuk membentuk pola...