CEAPA meminta penghapusan tugas sekolah

itu pekerjaan rumahmereka adalah topik ketika berbicara tentang sekolah anak-anak. Pekerjaan rumah adalah dan akan menjadi objek perdebatan tentang manfaatnya. Secara khusus, Konfederasi Asosiasi Orangtua Siswa, CEAPA, meminta penghapusan tugas sekolah. Badan ini, yang terdiri dari sekitar 12.000 kelompok orang tua dari sekolah umum, memahami bahwa pekerjaan rumah tidak dapat menjadi perpanjangan jam sekolah di dalam rumah, seperti saat ini terjadi.

Apa yang WHO katakan tentang pekerjaan rumah?

Perdebatan tentang apakah pekerjaan rumah benar-benar membantu menginternalisasi pengetahuan yang dipelajari siswa di sekolah atau sebaliknya sudah usang yang hanya berkontribusi meningkatkan beban sekolah lebih hidup dari sebelumnya. Faktanya, WHO baru-baru ini memperingatkan dalam hal ini untuk mempresentasikan penelitian yang menyatakan bahwa volume tugas pada anak-anak berlebihan dan lebih dari 120.000 orang telah meminta rasionalisasi tugas di Spanyol melalui platform Change.org.


Dalam studi yang disajikan oleh organisasi ini, saya menarik perhatian pada fakta bahwa pada usia 11 tahun, 34% anak-anak dan 25% anak perempuan berkebangsaan Spanyol sudah mengaku merasakan tekanan untuk pekerjaan rumah. Persentase ini meningkat seiring bertambahnya usia sekolah. Mengingat data ini, beberapa suara kritis dari tugas telah muncul dan mempertanyakan kegunaannya.

Argumen menentang pekerjaan sekolah, menurut CEAPA

Ada beberapa argumen yang CEAPA usulkan untuk mengakhiri pekerjaan rumah.

1. Tugas mewakili kegagalan sistem pendidikan

Sangat mengejutkan bahwa, menurut pendapat organisasi ini, tugas ekstrakurikuler adalah contoh yang jelas tentang kegagalan sistem pendidikan. Dalam pengertian ini mereka menambahkan bahwa pengajaran yang siswa temukan di ruang kelas tidak terlalu memotivasi.


2. Tugas mengungkapkan kurangnya pekerjaan di sekolah

Mereka juga menyatakan bahwa tugas datang untuk menutupi kekurangan pekerjaan yang seharusnya terjadi di sekolah sementara pekerjaan mengajar tidak dilakukan secara efisien di ruang kelas. Mengingat fakta ini, sistem pendidikan "membuang bola" dengan menugaskan terlalu banyak tugas pekerjaan rumah, tugas yang dimaksudkan untuk menutupi kurangnya pekerjaan di kelas.

3. Tugas menyebabkan kesenjangan sosial

CEAPA juga menegaskan bahwa tugas tersebut menyebabkan ketidaksetaraan sosial karena dalam banyak kesempatan pemenuhan tersebut mengarahkan anak di bawah umur ke akademi; sesuatu yang tidak semua keluarga dapat mengakses karena tingkat ekonomi mereka. Organisme ini menambahkan bahwa aspek ini menjadi sangat serius jika seseorang memperhitungkan bahwa tugas sering kali merupakan bagian penting dari kualifikasi.


Argumen lain yang menentang tugas sekolah

Organisasi ini menambahkan argumen lain dalam kritiknya terhadap tugas sebagai ketegangan yang diciptakan antara orang tua dan anak-anak. Kurangnya waktu yang dimiliki anak-anak sekolah untuk bersantai karena pekerjaan rumah menyebabkan penolakan orang tua yang memaksa anak-anak mereka melakukannya. Dalam hal ini, CEAPA menambahkan bahwa waktu untuk mengambil pekerjaan rumah mencegah anak di bawah umur dari melakukan kegiatan bermanfaat lainnya untuk pelatihan mereka, seperti dapat berlatih olahraga atau menghadiri acara budaya.

CEAPA telah mengirimkan kritik ini terhadap tugas-tugas kepada Pemerintah di kantor melalui surat kepada Menteri Pendidikan, Íñigo Méndez de Vigo. Di dalamnya, organisme ini memaparkan posisinya di mana mereka menegaskan bahwa tugas hanya berfungsi untuk menghafal konten yang akan segera dilupakan dan yang tidak akan diinternalisasi. Tulisan ini berakhir dengan tagline "meskipun LOMCE melegalkan tugas, kami mengecilkannya."

Posisi sistem pendidikan di depan tugas sekolah

Menghadapi kritik-kritik ini, lembaga-lembaga tersebut menanggapi dengan argumen mereka tentang mengapa penting untuk mempertahankan tugas-tugas sebagai bagian dari pendidikan di dalam ruang kelas. Secara khusus, Junta de Andalucía telah membuat surat untuk mempublikasikan posisinya. Dokumen ini mendukung tugas-tugas karena menurut mereka itu adalah mekanisme yang efektif untuk membantu menginternalisasi konten yang dipelajari di ruang kelas dan juga mendorong otonomi siswa.

Dalam tulisan ini, Dewan menyatakan bahwa mereka memahami posisi beberapa orang tua yang kritis terhadap tugas-tugas tersebut, sehingga menyatakan bahwa perlu untuk menemukan keseimbangan karena kritik-kritik ini menjadi alasan mereka. Secara khusus, tulisan ini berkomitmen untuk menemukan format baru untuk tugas-tugas yang melarikan diri dari metode mekanis dan rutin yang tidak berkolaborasi ketika datang untuk mendukung otonomi anak di bawah umur.

Juga dinyatakan bahwa Orang tua memiliki peran dalam masalah ini karena mereka dapat membantu anak-anak mereka merasa terbebani dengan pekerjaan rumah. Dengan cara ini disarankan agar orang tua dapat berkolaborasi dengan berbagi waktu ulasan ini dan mengawasi hasil tugas-tugas ini.Pada saat yang sama, disarankan untuk menetapkan metode kerja di dalam rumah yang mengurangi tekanan anak-anak, praktik-praktik seperti memperbaiki waktu istirahat dan mendorong anak-anak untuk mencurahkan waktu, tetapi singkat mungkin agar tidak mengakumulasi volume kerja yang berlebihan.

Damián Montero

Video: Peraturan Baru Tunjangan SERTIFIKASI Profesi, Tunjangan Khusus, dan Tambahan Penghasilan Guru PNSD


Artikel Menarik

Semua tentang pneumokokus

Semua tentang pneumokokus

Pneumococcus adalah jenis bakteri yang menyebar melalui kontak dengan orang yang terinfeksi atau yang tidak sakit tetapi membawa bakteri. Pengobatannya adalah dengan antibiotik ada vaksin yang...

Bepergian dengan bayi Anda, takdir

Bepergian dengan bayi Anda, takdir

Sekitar usia 3 bulan, bayi sudah bisa bepergian. Keberhasilan perjalanan dengan bayi Anda sangat tergantung pada persiapannya, pilihan tujuan dan transportasi yang dipilih. Perencanaan sangat penting...