Dia masih memakai popok. Kapan saya harus khawatir?

Tinggalkan dot, lepaskan rol dari sepeda, tinggalkan popok. Ini adalah beberapa contoh kegiatan yang seharusnya dihentikan anak-anak ketika mereka tumbuh. Namun, ada banyak kasus lain di mana anak di bawah umur tidak bisa popok pada usia yang sama dengan yang lain.

Apa yang harus dilakukan dalam kasus ini? Apakah Anda harus khawatir atau itu sesuatu yang lebih umum daripada yang Anda pikirkan? Pertama-tama, dokter anak memperingatkan itu ada beberapa alasan Mereka menjelaskan mengapa beberapa anak yang lebih besar mengompol. Mendeteksi penyebab ini akan menjadi langkah pertama untuk menghilangkan pelarian di malam hari ini.

Lebih sering daripada yang Anda pikirkan

Banyak orang tua percaya bahwa pada saat anak berhenti basahi tempat tidur Semua pekerjaan sudah selesai. Untuk alasan ini ketika mereka menghabiskan beberapa bulan dan melihat bahwa lembaran baru sadar mereka mulai khawatir dan percaya bahwa ada masalah yang lebih besar. Namun, dokter anak menjelaskan bahwa kebocoran ini lebih sering terjadi daripada yang diperkirakan.


Dokter anak mengklaim itu 1 dari 6 anak Lima tahun mengompol. Angka tersebut dikurangi menjadi 1 banding 10 untuk mereka yang berusia tujuh tahun dan 1 dalam 14 untuk anak-anak di bawah sepuluh tahun. Spesialis ini mengklarifikasi bahwa tidak ada alasan umum untuk menjelaskan pelarian ini, ini adalah beberapa alasan:

-Itu lebih umum bagi anak-anak dari usia ini untuk mengalami kebocoran jika mereka punya sejarah keluarga.

- Lebih sering terjadi pada anak-anak dari pada anak perempuan.

- Kandung kemih dimuat beberapa saat sebelum tidur atau minum banyak pada malam hari.

- Tidak bisa bangun untuk buang air kecil.

- Usus penuh limbah yang menekan kandung kemih yang menyebabkan urin


- Masalah psikologis: stres, konflik keluarga atau sekolah, kecemburuan atas kelahiran saudara, dll.

Apa pengobatannya?

Jika terdeteksi bahwa anak membasahi tempat tidur setelah lima tahun setelah waktu yang lama tanpa melakukannya, maka perlu pergi ke dokter anak sehingga memutuskan apakah akan memulai atau tidak. perawatan sesuai Ingatlah bahwa setiap pasien harus melanjutkan dengan satu atau lain cara. Dokter anak menunjukkan ini sebagai beberapa terapi yang paling umum:

- Terapi dengan alarm enuresis. Alarm akan memancarkan suara, cahaya atau getaran dengan tetes urin pertama. Ini adalah perawatan yang paling efektif, karena mengajarkan anak untuk merespon rangsangan kandung kemih. Tentu saja, itu membutuhkan keterlibatan yang besar dari anak dan keluarga.

- Perawatan dengan desmopresin. Dalam hal ini digunakan obat yang mengurangi produksi urin pada malam hari. Ini sangat dianjurkan ketika anak-anak tidur di luar rumah. Adalah umum bahwa setelah perawatan ini dihentikan, kebocoran pada malam hari kembali.


Orang tua juga dapat membantu dalam hal ini melalui tindakan seperti:

- Hindari rasa bersalah, karena itu terjadi pada banyak anak. Dan dalam keadaan apa pun tidak mengolok-olok karena harga diri mereka dipertaruhkan.

- Pastikan anak-anak buang air kecil sebelum tidur dan itu jangan minum cairan sebelum tidur Minuman berkafein harus selalu dihindari.

- Mempekerjakan kalender malam yang kering dan basah akan membantu anak untuk termotivasi dengan melihat bahwa ia mampu melakukan sedikit. Ukuran ini hanya boleh digunakan jika ada peningkatan, bukan di tempat evolusi positif tidak dialami.

Damián Montero

Video: Stres-reaksi berlebihan dalam hidup | Ajahn Brahm | 9 March 2018


Artikel Menarik

Kiat meringankan dan mencegah gigitan serangga

Kiat meringankan dan mencegah gigitan serangga

Risiko menderita reaksi alergi terhadap gigitan serangga berbahaya pada anak-anak, karena berkali-kali gigitan serangga sebelum tes alergi dilakukan. Saat ini, tes-tes ini sangat tepat dan...