Stres pada anak autis, kemungkinan penjelasan masalah pencernaannya

Seorang anak autis dan keluarga Anda harus menghadapi banyak tantangan. Beberapa dari mereka kadang-kadang membuat tidak mungkin untuk menjalani kehidupan normal, untuk alasan ini uang muka yang dapat mengakhiri beberapa masalah orang-orang ini. Salah satu kemajuan terbaru adalah menjelaskan penyebab beberapa kondisi pencernaan yang diderita anak-anak ini.

Menurut Pusat Thompson untuk Autisme dan Gangguan Perkembangan SarafStres dapat menjelaskan banyak masalah pencernaan yang dialami anak autisme.

Stres dan kortisol

Kelompok ini peneliti Mereka bertanya mengapa lebih sering beberapa masalah pencernaan seperti sembelit memengaruhi anak autis. Sebagaimana ditunjukkan oleh mereka yang bertanggung jawab untuk penelitian ini adalah bahwa ketika seorang profesional mendeteksi ketidaknyamanan ini pada anak-anak ini, mereka meresepkan pencahar untuk dievakuasi.


Namun, belum ada yang berusaha sejauh ini untuk fokus pada asal dari pola ini. Pada apa yang terjadi pada organisme anak autis sehingga masalah pencernaan ini muncul. Para peneliti bertanya-tanya apakah kortisol, hormon yang dilepaskan ketika tubuh sedang stres, bisa menjadi penyebab situasi ini.

Untuk menjawab pertanyaan ini, para peneliti beralih ke sampel 120 anak-anak dengan autisme. Orang tua dari anak-anak ini memberikan informasi tentang gejala gastrointestinal anak-anak mereka dan umum, 51 mengalami masalah itu dan 69 tidak. Peserta ini menjalani tes stres yang berlangsung sekitar 30 detik.


Untuk menilai respons yang harus dilakukan anak-anak ini stres, para peneliti mengumpulkan sampel air liur dari setiap peserta sebelum dan sesudah tes untuk mengukur kadar kortisol anak-anak. Memang, anak-anak yang orang tuanya menunjukkan bahwa mereka memiliki masalah pencernaan, memiliki kadar hormon ini lebih tinggi.

Stres dan autisme

"Kita tahu bahwa itu umum bagi orang dengan autisme untuk memiliki Reaksi yang lebih intens untuk stres, dan beberapa dari pasien tersebut tampaknya sering mengalami sembelit, sakit perut atau masalah pencernaan lainnya, "jelas Dr David Beversdorf, penulis utama penelitian ini.

Spesialis ini menambahkan bahwa pada saat "mengerti lebih baik alasannya, kami mencari hubungan antara gejala gastrointestinal dan penanda kekebalan yang bertanggung jawab atas respons terhadap stres. "Dalam pengertian ini memang, peningkatan kortisol akibat stres menjelaskan jenis masalah ini, menghasilkan ritme kehidupan yang lebih tenang secara signifikan dapat meningkatkan kehidupan sehari-hari anak autis.


Damián Montero

Video: 5 Ramuan Obat Herbal Stroke Yang Bisa Dibuat Sendiri Di Rumah


Artikel Menarik

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Ikatan antara orang tua dan anak-anak dapat berkembang dalam banyak hal, dari menyanyi bayi sambil tidur hingga bertaruh pada kulit dengan kulit untuk memiliki kedekatan fisik dengan anak-anak kecil....

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Tidak anakmu tidak bisa menjadi "mini-me" -mu. Tidak peduli seberapa besar mata Anda, senyum, gerakan, atau selera Anda, anak Anda memiliki kepribadiannya sendiri dan orang tua jangan pernah...

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Ujian, pekerjaan sekolah, dan banyak tes lainnya berfungsi untuk mengukur kinerja akademik. Dalam hal mendapatkan kartu pas, siswa melanjutkan dengan rencana perjalanannya, jika sebaliknya terjadi,...