Pertolongan pertama, haruskah mereka diajarkan di sekolah?

Bereaksi baik terhadap kecelakaan sangat penting. Langkah pertama yang diambil setelah salah satu dari momen-momen ini dapat membuat perbedaan antara menakut-nakuti atau peristiwa serius. Di sinilah tempat pertolongan pertama Mereka menandai garis antara dua kemungkinan ini.

Namun, realisasi yang benar dari praktik-praktik ini tidak tersedia untuk semua orang. Hanya sedikit orang yang tahu cara melakukan manuver RPC atau bagaimana bertindak jika Anda pingsan. Untuk alasan inilah beberapa entitas seperti Yayasan MAPFRE menawarkan kursus pelatihan guru sehingga pertolongan pertama menjadi bagian dari konten sekolah di sekolah.


Langkah dasar

Misinya adalah untuk mengirimkan kepada siswa langkah-langkah dasar untuk membantu seseorang dalam bahaya. Pertolongan pertama yang mengandaikan langkah pertama untuk menyelamatkan nyawa orang tersebut dalam bahaya. Panduan Orang Tua yang membuat yayasan ini bersama dengan Asosiasi Pediatri Spanyol menyoroti tiga tindakan penting ketika Anda bersama korban kecelakaan:

- Lindungi. Korban kecelakaan atau masalah seperti pingsan tidak dilindungi. Ada banyak bahaya yang dapat memperburuk keadaan. Untuk alasan ini, menciptakan batas keamanan di sekitar orang ini adalah yang terpenting, itu akan cukup untuk tinggal bersamanya dan memastikan bahwa tidak ada yang terjadi padanya. Ini akan mencegah masalah lain dari memperburuk situasi.


- Peringatkan. Langkah kedua, setelah korban diyakinkan, adalah memberi tahu layanan kesehatan sesegera mungkin sehingga mereka dapat muncul sesegera mungkin di tempat itu dan membantu orang tersebut. Keberhasilan situasi ini akan tergantung pada kecepatan kontak para profesional ini. Sangat penting bagi anak kecil untuk mengetahui nomor darurat seperti 061 atau 112.

- Relief. Jika manuver pertolongan pertama diketahui, mereka harus digunakan. Setiap detik penting dalam situasi ini dan banyak nyawa dapat diselamatkan. Meskipun banyak dari teknik ini tidak diketahui, ada hal-hal mendasar yang perlu diketahui: jangan pernah meninggalkan korban sendirian sampai layanan kesehatan tiba, jangan pindahkan orang itu kecuali ada bahaya ekstrem karena ditabrak. Dalam kasus kecelakaan sepeda motor, kasus tersebut harus disimpan di kepala orang yang jatuh dari kendaraan.


Perilaku AVA

Pertolongan pertama tidak hanya bisa dilakukan sekali saja kecelakaan. Sebelum salah satu dari situasi ini terjadi ada juga metode yang berfungsi untuk menghindari mengambil tangan kita ke kepala, karena Palang Merah mendorong rumah tangga untuk menjaga perilaku. AVA, yaitu, kehidupan sehari-hari yang ditandai oleh hal-hal berikut:

- Peringatkan bahaya. Ada banyak risiko di dalam dan luar negeri. Kita harus memperingatkan mereka dan memastikan bahwa yang terkecil menjaga sikap berhati-hati. Lihatlah di setiap sisi sebelum menyeberang jalan, lakukan dengan penyeberangan pejalan kaki dan perhatikan bahwa lampu lalu lintas berwarna merah. Di rumah jelaskan bahwa area-area seperti dapur tidak diputar dan beberapa barang seperti api atau lemari produk pembersih hanya boleh digunakan oleh orang dewasa.

- Menilai kemungkinan risiko. Beli perabot baru, mainan dengan potongan-potongan berbahaya atau tempat obat-obatan diletakkan. Semua praktik ini harus dipantau untuk menghindari kemungkinan kecelakaan. Anak-anak juga harus diajari penilaian ini, misalnya dengan memilih rute yang tidak berbahaya atau bagaimana berperilaku dengan bermain, untuk memberi makan kapasitas mereka untuk refleksi.

- Adopsi sikap aman. Anda harus selalu memiliki keamanan dalam pikiran. Dalam semua bidang kehidupan harus sadar akan risiko yang mungkin terjadi dan tidak pernah melupakan bahaya yang dapat membuat hari yang menyedihkan.

Damián Montero

Video: Kesaksian Natan, Remaja Israel yang Melihat Perang Dunia 3, Gog dan Magog - Kedatangan Messias


Artikel Menarik

Kreativitas dalam perkembangan anak

Kreativitas dalam perkembangan anak

Beberapa mendefinisikan kreativitas sebagai hasil dari suatu proses, yang lain sebagai karakteristik suatu produk dan yang lain sebagai fitur karakteristik kepribadian. Anak-anak mulai merefleksikan...