Kelebihan kegiatan ekstrakurikuler: hadiah atau hukuman

Setelah liburan panjang, anak-anak kembali ke tugas mereka yang biasa: sekolah, jadwal, pekerjaan rumah, dan pekerjaan rumah. kegiatan ekstrakurikuler. Yang terakhir dimaksudkan untuk mengisi waktu anak di luar jadwal sekolah mereka sebagai pelengkap perkembangan dan pertumbuhan mereka.

Mereka mengandaikan suatu cara yang menguntungkan orang tua, yang sering kali karena pekerjaan mereka memerlukan tempat untuk meninggalkan anak-anak, dan ini memiliki kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama teman-teman lain yang berbeda dari kelas. Tetapi apakah kita membebani anak-anak kecil dengan ekstrakurikuler? Dan bagaimana memilih yang paling cocok untuk anak?

Psychopedagogue Mar García, dari Institut Pedagogi Kreatif Valencia, menjelaskan kepada keluarga ini bahwa kegiatan ekstrakurikuler "Mereka berusaha untuk melanjutkan pembelajaran anak dari sudut pandang main-main, artinya, itu tidak menggantikan sekolah atau pembelajaran konten sekolah, tetapi apa yang diharapkannya adalah perkembangan yang lebih sosial dari anak".


Pilih kegiatan ekstrakurikuler yang sesuai

Adapun kegiatan ekstrakurikuler apa yang harus dipilih dari tawaran yang hampir tidak terbatas yang saat ini ada di pasar, kita harus memperhitungkan bahwa mereka yang lebih sesuai dengan kepribadian anak-anak atau mereka yang melengkapi pelatihan mereka harus dipilih. Dengan cara yang sama perlu untuk menghindari memilih yang orang tua ingin lakukan, sehingga anak tidak dipaksa untuk memenuhi impian atau harapan orang dewasa.

Nilai komitmen: pilih ekstrakurikuler

Meskipun tidak terlalu sering terjadi, dalam kasus seorang anak memilih ekstrakurikuler dan setelah beberapa waktu dia memberi tahu kita bahwa dia ingin berhenti hadir, banyak orangtua bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan. "Sangat penting untuk mengajarkan nilai komitmen, tetapi itu hanya dapat dicapai jika kita sebelumnya menyerahkan kegiatan pada pilihan anak." Menjadi pilihannya dan telah menyetujui waktu, hal yang benar untuk pertumbuhan pribadi anak yang baik adalah dengan menahan trimester itu, selama kita tidak menghadapi masalah pelecehan atau intimidasi, dalam hal ini kita harus mengambil langkah-langkah lain.


Hindari membebani anak Anda secara berlebihan dengan ekstrakurikuler

Meskipun kegiatan ekstrakurikuler memiliki kelebihan, karena mereka merupakan sarana untuk melengkapi pelatihan mereka, mereka juga memiliki kelemahan, terutama jika kita mencoba untuk menutupi semua celah yang dibiarkan anak-anak bebas.

Keinginan untuk memanfaatkan semua waktu yang memungkinkan anak-anak membuat kami memiliki ruang untuk hal yang sama pentingnya dengan bermain, bersenang-senang, bersama teman-teman mereka atau dengan keluarga mereka. Oleh karena itu, harus dicoba bahwa kegiatan mengambil waktu dari televisi, tablet atau komputer alih-alih menghapusnya dari bermain atau dari koeksistensi keluarga.

Di sisi lain, anak-anak harus menghadiri kegiatan di luar sekolah dengan antusias, karena mereka menyukainya dan tertarik, tetapi tidak pernah dengan kewajiban orang tua. Mereka harus menjadi peserta dalam pilihan kegiatan. Ini harus tertarik dengan kelas mereka, sering kali akan mencari atau mengambilnya, bertanya kepada instruktur mereka dan berpartisipasi dalam pertemuan.


Ketika terlalu banyak dituntut dari anak-anak, itu bisa berbahaya. Adalah penting untuk tidak memprogram anak-anak secara berlebihan. Anda harus menetapkan prioritas, karena harus ada waktu untuk bermain, bersenang-senang, berjalan, menggambar ...

Pada anak-anak yang lebih besar, akumulasi kegiatan ekstrakurikuler atau dedikasi yang mereka butuhkan untuk melanjutkan begitu mereka naik level, dapat menghapus studi waktu nyata atau mungkin ketika anak mulai belajar setelah kelas ekstrakurikuler, telah pergi dan kembali ke rumah, terlalu lelah untuk memulai secara efektif saat konsentrasi membutuhkan istirahat.

Hobi dan hobi harus didorong, tetapi itu harus menjadi sesuatu yang menyenangkan dan memotivasi anak, atau akan menyebabkan kelelahan pada saat belajar. Ini adalah tentang merasionalisasi dan ketika mereka tumbuh, mengurangi kegiatan, tetap hanya dengan apa hobi Anda yang sebenarnya, atau meninggalkannya untuk akhir pekan.

Ekstrakurikuler sebagai hadiah atau hukuman

Beberapa orang tua menggunakan kegiatan ekstrakurikuler sebagai hadiah, yang tidak akan buruk sama sekali, atau sebagai hukuman yang melarang kehadiran, yang berbahaya. Mar García mengatakan bahwa "apa yang harus kita tanyakan pada diri kita sendiri adalah tujuan apa yang kita kejar dengan tindakan ini?" Hukuman tidak terkait dengan perilaku yang ingin kita koreksi dan konsekuensinya "ya." Jika anak menunda ujian 'Teman' karena dia belum mempelajarinya dan Kami menghukumnya tanpa pergi ke tenis, apa yang harus ia lakukan? Saya tidak akan memperbaiki perilaku itu dengan cara ini, jika kegiatan ekstrakurikuler baik baginya, mengapa mengambil kesempatan itu untuk tumbuh? membaca. 'Pendekatan itu pada tingkat pendidikan tidak akan menjadi yang paling cerdas. " Idealnya, jika seorang anak melanggar beberapa aturan, konsekuensinya terkait dengan perilaku itu.

Isabel Martínez
Saran:Mar García, Psychopedagogue dari Institut Pedagogi Kreatif Valencia

Video: Our Miss Brooks: Boynton's Barbecue / Boynton's Parents / Rare Black Orchid


Artikel Menarik

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Kebutuhan vitamin meningkat selama kehamilan, jadi itu umum untuk merekomendasikan suplemen vitamin untuk menghindari berbagai kekurangan gizi. Meski begitu, harus diingat bahwa vitamin yang larut...

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Beberapa komunitas otonom, termasuk Andalusia dan Madrid, akan memasukkan per Januari 2016 vaksin pertusis untuk semua wanita hamil dalam kalender vaksinasi resmi. Saat ini, hanya tujuh Komunitas...