Ini adalah pengaruh kakek-nenek pada cucu

Saat ini, karena tanggung jawab pekerjaan yang berlebihan dan perubahan dalam struktur keluarga (antara lain), maka kakek-nenek mereka menggantikan orang tua yang memenuhi fungsi-fungsi yang eksklusif dari ini. Dalam banyak kesempatan, orang tua menabung dan mendapatkan kepercayaan bahwa anak-anak mereka dirawat dengan baik.

Keyakinan dan keamanan yang mereka berikan ini, pada gilirannya, merupakan bantalan emosional bagi anak-anak di rumah. Pada kesempatan lain, kakek nenek memikul sejumlah tanggung jawab untuk dapat membantu anak-anak mereka, sedemikian rupa sehingga perilaku penyangkalan atau batasan menjadi terlupakan oleh gagasan yang berlaku tentang "segalanya untuk anak-anak saya dan segalanya untuk cucu-cucu saya".


Dengan demikian, kakek-nenek menjadi sosok yang menularkan kasih sayang, pada para penasihat yang sangat diperlukan ketika mereka menjadi saksi evolusi fisik, mental, dan emosional yang mereka alami. cucu, khususnya pada tahun-tahun awal masa kanak-kanak.

Bagaimana sosok kakek-nenek saat ini?

Saat ini dan dengan krisis ekonomi, di mana pengangguran dan kesulitan keuangan dalam keluarga telah meningkat, kakek-nenek berkontribusi, secara langsung dan tidak langsung, ke ekonomi keluarga, serta perawatan dan pengasuhan cucu.

Dalam banyak kasus, ketika merawat cucu-cucu mereka, mereka menabung uang dalam jumlah yang penting bagi orang tua, jika tidak, mereka harus berinvestasi pada seseorang untuk merawat anak-anak sementara orang tua mereka bekerja. Dalam kesempatan lain, beberapa orang tua mungkin mendapati diri mereka dalam situasi pengangguran akhirnya dan kakek-nenek berkontribusi atau dihuni, dengan cara sementara atau berkepanjangan, dari banyak pengeluaran yang dihasilkan oleh rumah dan anak-anak. Peran penting kakek-nenek ini, khususnya, telah memberikan kontribusi besar bagi keluarga mereka dan bagi lingkungan sosial dan ekonomi banyak negara Barat.


Bagaimana kakek-nenek berkontribusi secara emosional kepada anak-anak?

Sosok kakek nenek adalah rujukan emosional dalam kehidupan cucu mereka, terlepas dari frekuensi dan lamanya waktu yang mereka habiskan bersama mereka. Mereka bijak, orang dewasa, biasanya bersedia mendedikasikan waktu, kesabaran dan pengertian, serta mentransmisikan pembelajaran melalui pengalaman hidup mereka.

Harus dikatakan bahwa meskipun kakek-nenek tidak memiliki fungsi membesarkan dan mendidik anak-anak seperti yang dilakukan orang tua, mereka memiliki fungsi untuk melengkapi dan memperluas rujukan aspek-aspek seperti rasa hormat, kehati-hatian atau mendengarkan. Karena alasan ini, orang tua cenderung lebih tidak sabar, kurang pengertian dan bahkan lebih banyak menuntut dengan anak-anak mereka daripada kakek-nenek.

itu perbedaan utama antara orang tua dan kakek-nenek adalah bahwa mereka telah memperoleh kebijaksanaan pengalaman selama bertahun-tahun, telah hidup dan mengatasi tahap membesarkan anak-anak mereka sendiri, dan sekarang memiliki kecenderungan yang diperlukan untuk menikmati perkembangan dan pertumbuhan cucu dan cucu mereka.


itu kakek-nenek menjadi pengasuh dan teman menghasilkan dukungan emosional yang secara positif memengaruhi ikatan dengan cucu-cucu mereka, yang diterjemahkan ke dalam pelukan, ciuman, dan waktu tanpa henti yang dihabiskan bersama untuk belajar satu sama lain, memberikan rasa aman, kehangatan, dan keamanan. Dalam banyak kesempatan, mereka menjadi sekutu dan penjaga rahasia mereka, karena mereka membatasi diri untuk mendengarkan, mengajar tanpa celaan, menghargai penilaian atau kritik.

Apa saja emosi yang bisa timbul dari orang tua?

Semua orang tua yang perlu meninggalkan anak-anak mereka dengan kakek-nenek mereka atau beberapa alternatif lain (penitipan anak, dll.) Telah mengalami perasaan bersalah, tidak berdaya dan frustrasi, karena mereka tidak dapat menyediakan waktu yang diperlukan untuk mengasuh anak dan pendidikan anak-anak mereka, merasakan "kehilangan emosi" karena tidak menyaksikan pertumbuhan anak-anak mereka.

Mungkin juga ada perasaan "kecemburuan" dari orang tua terhadap kakek-nenek, karena mereka mungkin memiliki keyakinan tertentu bahwa mereka "mengganggu" ke dalam kehidupan mereka dan dalam cara mereka mendidik mereka. Munculnya emosi ini dapat dipahami ketika kakek-neneklah yang menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak, karena jadwal dan tanggung jawab profesional orang tua.
Namun, kenyataan membuat kita sadar bahwa tidak mungkin berurusan sepenuhnya dengan unsur-unsur seperti pekerjaan, pasangan, rumah atau teman.

Bagaimana cara melepaskan tanggung jawab dan menghindari ketegangan?

Untuk mengelola berbagai emosi tegang yang terjadi, penting bagi kedua generasi untuk menyepakati pedoman mendasar yang menghormati peran dan tanggung jawab keduanya.

1. Sebanyak orangtua sebagai ibu Mereka harus membalas dengan gagasan bahwa segala sesuatu dapat dikontrol dengan menghasilkan kecemasan dalam dosis besar.

2. Untuk berpikir bahwa sementara cucu bersama kakek-nenek, Itu memperkuat pendidikan dan perkembangan mereka tetapi mereka tidak akan pernah melakukan peran ayah atau ibu.

3. Melepaskan diri dari perasaan bersalah: Anak di bawah umur akan menilai kualitas waktu lebih dari kuantitas. Mereka membutuhkan orang tua yang penuh kasih dan dekat.

4. Penting agar kakek nenek menghormati setiap saat sosok orang tua dan tanggung jawab mereka.

5. Jika ada perbedaan Penting bagi orang tua dan kakek nenek untuk berkomunikasi tanpa kehadiran anak di bawah umur.

Ángel Bernal Caravaca. Psikolog dan mediator. Salah satu pendiri Lomber Soluciones Cyberbullying.

Video: Nak Kondangan, Kakek, Nenek dan Cucu Tewas Tertabrak Trailer - SIP 06/12


Artikel Menarik

Kreativitas dalam perkembangan anak

Kreativitas dalam perkembangan anak

Beberapa mendefinisikan kreativitas sebagai hasil dari suatu proses, yang lain sebagai karakteristik suatu produk dan yang lain sebagai fitur karakteristik kepribadian. Anak-anak mulai merefleksikan...