Natal dan jejaring sosial: antara perbandingan dan kesepian

Kencan Natal adalah perpaduan berbagai perasaan. Pada beberapa orang mereka menyebabkan rasa kesejahteraan yang lebih rendah, yang lain mengalami proses berduka selama Natal, karena kebanyakan itu adalah waktu pengeluaran dan meningkatkan konsumsi dan, dengan gangguan dari jejaring sosial, kita hidup dalam perbandingan sosial yang konstan.

Sebuah penelitian oleh University of Göttingen (Jerman) yang disutradarai oleh Michael Mutz mewawancarai sekitar 3.000 orang Eropa dari negara-negara dengan akar Kristen tentang perasaan mereka terhadap Natal. Kesimpulannya adalah bahwa kurma ini menghasilkan perasaan negatif dan merasa kurang puas dengan kehidupan. Waktu terburuk depresi Natal biasanya sekitar minggu ketiga Desember, seminggu sebelum perayaan.


Namun, ada data untuk harapan: Penurunan umum tingkat bunuh diri selama perayaan Natal. Dalam sebuah studi dari Inggris, Bergen dan Hawton meneliti sampel 20.000 subjek dari tahun 1976 hingga 2003 yang menunjukkan perilaku merugikan diri sendiri di rumah sakit Oxford. Pengurangan signifikan sebesar 25% diamati antara 19 Desember dan 26 Desember. Pada orang muda perilaku melukai diri sendiri bahkan turun 60% pada waktu Natal.

Dalam sebuah penelitian di Denmark tahun 1999, Jessen dan Jensen memeriksa upaya bunuh diri selama 24 tahun. Mereka menemukan penurunan bunuh diri yang sempurna pada waktu Natal. Dalam sebuah penelitian di Swiss pada tahun 2003, Ajdacic-Gross dan rekannya memeriksa sampel 35.000 kasus bunuh diri yang dilakukan antara tahun 70-an, 80-an dan 90-an. Selama bulan Desember, tingkat bunuh diri turun 10 persen dibandingkan dengan sisa tahun ini. .


Alasan peningkatan konsumerisme pada Natal

Sebuah barometer pada keadaan pikiran selama liburan Natal yang dilakukan oleh psikolog Valencia Enrique Moreno telah mengungkapkan bahwa salah satu cara orang harus memerangi kesedihan dan kecemasan adalah mengisi celah itu dengan benda-benda material dan dosis konsumerisme. Ini adalah salah satu alasan di antara banyak lainnya untuk peningkatan konsumsi saat Natal.

Orang Spanyol menghabiskan tahun lalu sekitar 682 euro pada Natal, termasuk hadiah, makanan, makan malam, atau keranjang, yang 4% lebih tinggi dibandingkan dengan 655 euro pada tahun sebelumnya, menurut data dari 'Studi konsumsi Natal 2016' . Dari negara yang dianalisis, Spanyol adalah negara kedua yang menghabiskan paling banyak pada Natal, hanya di belakang Denmark (689 euro). Orang Spanyol akan menghabiskan 30 persen lebih banyak dari rata-rata Eropa, yaitu 517 euro.

Menurut Enrique Moreno, "banyak orang menggunakan perolehan barang-barang material sebagai antidepresan untuk memerangi emosi negatif ini." Pembelian sebuah benda atau pakaian menghasilkan pelepasan dopamin di otak yang membuat kita merasakan emosi yang menyenangkan untuk sementara waktu, Mekanisme ini mirip dengan kecanduan, meskipun jika kita benar-benar ingin menyelesaikan pemikiran yang menyebabkan emosi ini, kita harus berkonsultasi dengan seorang profesional. "


Salah satu alasan dari keadaan sedih selama Natal ini bisa berada pada makhluk yang telah meninggalkan kita. Sekitar 5% masyarakat Spanyol akan mengalami proses berkabung selama Natal. Menurut data dari Perhimpunan Dokter Perawatan Primer Spanyol, diperkirakan satu dari enam orang yang kehilangan orang yang dicintai mengalami depresi pada tahun berikutnya, lebih dari 15%.

Jenis lain dari kehilangan orang yang dicintai adalah perceraian. Menurut pengalaman mereka dalam membantu pasangan menikah dan keluarga dengan masalah, 25% pria diam-diam mempertimbangkan kemungkinan putus dengan pasangan mereka di Natal, dan hari-hari pertama tahun ini, setelah liburan Natal, lebih rentan terhadap ambil langkahnya Natal dan Tahun Baru bertindak sebagai katalis.

Penggunaan jejaring sosial saat Natal

Psikolog Valencia juga meratifikasi kesimpulan dari sebuah penelitian dari University of Copenhagen, yang memperingatkan bahwa menggunakan jejaring sosial saat Natal, terutama Facebook, mengurangi mood kita dan menimbulkan kesedihan.

Menurut Enrique Moreno, "perbandingan dengan kehidupan yang tidak realistis dari pengguna lain adalah apa yang meningkatkan perasaan ini, itulah sebabnya para peneliti menyarankan menggunakan Facebook sesedikit mungkin dan, jika itu adalah misi yang mustahil, untuk melakukannya dengan sikap positif berharap semua orang selamat liburan. "

Kesimpulan lain dari barometer mencerminkan bahwa kita berada dalam perbandingan sosial yang konstan karena munculnya jejaring sosial. "Kita hidup dalam masyarakat di mana kesepian atau kebosanan hampir dijelekkan, pada Natal rasanya hampir tak tertahankan dan oleh karena itu suasana hati banyak orang terpengaruh, kita harus belajar mengelola kesepian dan kebosanan dan tidak ada cara yang lebih baik daripada bekerja dengan seorang psikolog, "kata Enrique Moreno.

"Ada beberapa alasan mengapa Natal memiliki kapasitas tertentu untuk menyebabkan kesedihan dalam budaya kita.Tekanan dan pengeluaran hadiah, makan malam, dll., Pengurangan beberapa kegiatan karena cuaca buruk, makan malam dengan anggota keluarga yang kita tidak memiliki keinginan untuk melihat atau kekecewaan ketika kita melihat bahwa tujuan yang telah kita tetapkan belum terpenuhi. tahun Semua faktor ini dapat mengurangi suasana hati kita dan dapat memperburuk gangguan psikologis yang ada ", jelas Enrique Moreno.

Kesepian ditekankan saat Natal

Data tersebut secara ilmiah menyoroti salah satu kepercayaan paling umum tentang Natal, bahwa kesepian tidak baik pada saat ini. Dalam sebuah penelitian di Kanada pada tahun 1999, Velamoor dan koleganya memeriksa 55 pasien yang telah dievaluasi dalam layanan psikiatrik darurat selama musim Natal. Stresor yang paling umum adalah kesepian (40%) dan tidak adanya kerabat (38%). Deskripsi yang paling sering diulang dalam suasana hatinya adalah "depresi"

Ada juga peningkatan penyalahgunaan zat. Perayaan, makan siang, dan makan malam perusahaan memicu peningkatan konsumsi alkohol yang jika tidak dikendalikan dalam jumlah sedang dapat berdampak fatal.

Dalam sebuah studi tahun 2002 dari Finlandia, Poikolainen et al memeriksa semua kematian akibat keracunan alkohol selama 17 tahun, sekitar 6.000. Puncak selama perayaan Natal diamati dalam penelitian ini. Dalam penelitian serupa di Denmark, diamati bahwa Natal adalah musim perayaan dengan jumlah kematian tertinggi karena keracunan alkohol, bahkan melampaui perkiraan kematian.

Sebagai rasa ingin tahu, sebuah penelitian yang dilakukan di Valencia dan Alicante oleh Vidal-Infer dan kolaborator selama hari 12 dan 22 Desember, untuk mengkalibrasi konsumsi alkohol dan zat lain dalam acara makan malam perusahaan, menunjukkan beberapa hasil yang sangat menarik. Sekitar 80% responden meningkatkan konsumsi alkohol selama kencan ini dan hampir 10% mengaku pernah mencoba narkoba selama makan malam jenis ini.

Marina Berrio

Video: A Pride of Carrots - Venus Well-Served / The Oedipus Story / Roughing It


Artikel Menarik

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Ikatan antara orang tua dan anak-anak dapat berkembang dalam banyak hal, dari menyanyi bayi sambil tidur hingga bertaruh pada kulit dengan kulit untuk memiliki kedekatan fisik dengan anak-anak kecil....

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Tidak anakmu tidak bisa menjadi "mini-me" -mu. Tidak peduli seberapa besar mata Anda, senyum, gerakan, atau selera Anda, anak Anda memiliki kepribadiannya sendiri dan orang tua jangan pernah...

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Ujian, pekerjaan sekolah, dan banyak tes lainnya berfungsi untuk mengukur kinerja akademik. Dalam hal mendapatkan kartu pas, siswa melanjutkan dengan rencana perjalanannya, jika sebaliknya terjadi,...