Jenis emosi: kunci kecerdasan emosi yang baik

Untuk mengembangkan a kecerdasan emosi yang baik Perlu untuk belajar membedakan yang berbeda jenis emosi. Menurut Goleman, ada dua, pendahuluan, yang merupakan bagian dari DNA kita, dan yang sekunder, yang bergantung pada pembelajaran setiap individu.

Emosi adalah bagian penting dari manusia. Mereka terjadi di hampir setiap situasi hari kita sejak kita masih bayi dan, bahkan, sejak kita berada di dalam rahim. Belajar mengenalinya diperlukan untuk perkembangan kecerdasan emosi kita secara sehat.

Begoña Ibarrola, psikolog dan pakar Pendidikan Emosional, membuat klasifikasi emosi menjadi dua jenis, menurut model Daniel Goleman. Di satu sisi, ada emosi primer, yang merupakan bagian dari kode genetik kita dan disajikan dengan cara yang sama pada semua manusia; dan, di sisi lain, sekunder. Yang terakhir dipelajari sepanjang hidup.


Emosi utama

"Itu emosi primer mereka adalah orang-orang yang kita bagi dengan semua manusia di planet ini, di mana pun mereka tinggal, terlepas dari budaya yang mereka miliki, "kata Ibarrola, emosi yang mulai mengekspresikan diri sejak bayi dalam kandungan, tanpa perlu dipelajari.

Ada enam emosi utama:

- Sukacita: salah satu emosi yang paling diinginkan. Orang sering berusaha mengalaminya, itu adalah salah satu manifestasi kebahagiaan. Itu dieksternalisasi melalui ekspresi wajah seperti tersenyum, bahasa tubuh yang rileks dan nada suara yang optimis dan menyenangkan.

- Kesedihan: Ini adalah jenis emosi sementara yang biasanya bermanifestasi dengan perasaan sakit, apatis dan kekecewaan, serta ekspresi fisik seperti menangis, terisolasi atau diam. Tingkat keparahan kesedihan tergantung pada penyebabnya dan cara individu mengatasinya. Dalam kasus berkepanjangan, hal itu dapat menyebabkan depresi.


- Kemarahan: itu adalah emosi yang ditandai oleh perasaan permusuhan, frustrasi, dan pertentangan terhadap orang lain. Biasanya dianggap negatif, tetapi dapat memiliki aspek positif seperti memotivasi kita untuk bertindak dan menemukan solusi untuk hal-hal yang mengganggu kita. Namun, jika tidak dikendalikan, itu bisa berubah menjadi agresi, pelecehan atau kekerasan.

- Ketakutan: emosi yang kuat, karena merupakan mekanisme bertahan hidup. Ini adalah bagian dari respons tubuh terhadap sinyal ancaman atau bahaya. Beberapa cara di mana emosi ini diungkapkan adalah upaya untuk melarikan diri, dan reaksi fisik seperti percepatan pernapasan dan detak jantung.

- Kejutannya: itu adalah emosi yang biasanya singkat dan yang menghasilkan respons menakut-nakuti, di mana adrenalin dilepaskan, sebelum sesuatu yang tidak terduga. Ini memiliki efek penting pada perilaku manusia, karena orang cenderung memperhatikan dan mengingat lebih banyak peristiwa dan informasi mengejutkan.


- Menjijikkan: itu merupakan reaksi terhadap makanan, orang atau benda yang mungkin berbahaya atau menularkan penyakit. Itu juga bisa dialami dalam ranah moral, ketika kita melihat perilaku yang kita anggap buruk atau tidak bermoral.

Jenis emosi ini tidak hanya umum bagi semua individu, tetapi diekspresikan dengan cara yang sama, dengan gerakan yang sama, nada suara yang sama, dan postur tubuh yang sama. Tawa, misalnya, adalah manifestasi dari sukacita yang dipahami di seluruh dunia. Hal yang sama berlaku untuk menangis untuk mengekspresikan kesedihan.

Emosi sekunder

Emosi sekunder, tidak seperti emosi primer, dipelajari sepanjang hidup dan tidak harus umum bagi semua orang. Ini biasanya merupakan campuran antara dua atau lebih emosi.

Ibarrola memberi contoh ketika merujuk pada kecemburuan. "Mereka adalah campuran cinta dan ketakutan, mereka takut kehilangan cinta orang yang dicintai karena penampilan orang ketiga, jika tidak ada rasa takut, tidak akan ada kecemburuan, jika tidak ada cinta juga." Beberapa emosi sekunder yang paling penting adalah kecemburuan, rasa bersalah, rasa malu, penghinaan, kesombongan, antusiasme, dan kesenangan.

Emosi sekunder bersifat sosial, karena mereka belajar dari interaksi kita dengan masyarakat di mana kita hidup. Untuk alasan ini, ada emosi yang tidak ada dalam beberapa tradisi, seperti kata Ibarrola. "Ada budaya di Amazon yang tidak merasa iri, karena tidak ada rasa memiliki, jika semuanya milik semua orang, tidak perlu iri pada apa yang dimiliki orang lain."

Jenis emosi ini juga diekspresikan secara berbeda tergantung pada masyarakat tempat seseorang berada. Sering kali, mereka bahkan tidak diungkapkan karena mereka merupakan stigma sosial.

Isabel López Vasquez

Video: 3 Jenis Kecerdasan yang Harus Anda Miliki


Artikel Menarik

Mania atau obsesi: OCD, gangguan obsesif-kompulsif

Mania atau obsesi: OCD, gangguan obsesif-kompulsif

Obsessive-compulsive disorder (OCD) adalah masalah kecemasan yang menyebabkan pikiran berulang yang membuatnya perlu bagi penderita untuk mengulangi ritual dan perilaku yang membantu menenangkan...

5 trik untuk membuat riasan Anda lebih lama

5 trik untuk membuat riasan Anda lebih lama

Saat ini ada berbagai jenis pangkalan rias di pasar. Kompak, cair, krim, tongkat ... dan semuanya menjanjikan hal yang sama: durasi yang lama. Bagaimana jika tidak ada yang berbohong? Bagaimana jika...