Efek video game kekerasan pada anak-anak

Bisakah video game kekerasan memicu kekerasan? Kecurigaan bahwa masalah ini dalam permainan video mungkin memiliki konsekuensi negatif pada perilaku dan perilaku anak-anak dan remaja telah menjadi subjek penelitian dan penelitian. Konsekuensi jangka pendek dan jangka panjang berkisar dari penurunan emosi hingga peningkatan perilaku agresif.

Perilaku kekerasan

Apakah video game kekerasan terkait dengan perilaku kekerasan? Untuk menjawab pertanyaan ini, Dr. Vincent Matthews dan rekan-rekannya di Universitas Indiana melakukan penelitian tentang kekerasan dalam permainan video dan setelah menganalisis apa yang terjadi pada otak 28 siswa muda, mereka menyimpulkan bahwa setelah 2 minggu bermain video game kekerasan, menunjukkan aktivasi kurang di area otak yang berhubungan dengan emosi.


Di baris yang sama ini, juga telah diungkapkan Asosiasi Psikologis Amerika.Asosiasi ini cPertimbangkan bahwa "segera setelah terkena kekerasan di media (termasuk video game), tren perilaku agresif meningkat berkembang." Beberapa alasan yang dikemukakan asosiasi ini adalah sebagai berikut:

1. Pikiran kekerasan meningkat. Ini membuat provokasi minimum diartikan sebagai sesuatu yang bermusuhan.

2. Ada keadaan yang menyenangkan secara umum (misalnya: adrenalin naik, denyut nadi meningkat). Ini menyebabkan mereka meningkatkan perilaku atau tren dominan.


3. Perasaan agresif meningkat.

4. Perilaku kekerasan sesekali ditiru yang baru saja diamati.

Namun, ketika berulang kali terekspos terhadap kekerasan di media, para ahli percaya bahwa perilaku agresif dihasilkan karena:

1. Buat harapan, sikap dan keyakinan bahwa cara untuk menyelesaikan berbagai hal adalah menggunakan agresi.

2. Buat pola dan skrip perilaku agresif itu menjadi akrab.

3. Kurangi reaksi negatif normal terhadap konflik, agresi dan kekerasan.

Video game kekerasan yang didiskreditkan

Video game telah menjadi elemen lain yang dimainkan anak-anak kita secara teratur. Dari petualangan grafis hingga aplikasi interaktif, faktanya adalah semakin umum bagi anak-anak untuk menggunakan jenis hiburan ini sejak usia dini.


Ada banyak variasi dan tema, dan meskipun benar bahwa kadang-kadang ini adalah sektor yang sangat dikritik, sebagai orang tua kita tidak harus menentang penggunaannya sepenuhnya. Ini adalah game yang dapat dinikmati dalam jumlah sedang, dan yang paling penting, memilih setiap saat yang paling tepat untuk usia dan perkembangan si kecil kita.

Di antara yang paling didiskreditkan adalah video game kekerasan. Ada penelitian yang menunjukkan bahwa anak-anak lebih agresif setelah bermain game jenis ini, terutama karena itu menghasilkan iklim fantasi di mana anak tidak dapat melihat bahwa perilaku ini dapat menghasilkan konsekuensi negatif. Misalnya, mereka mungkin berpikir bahwa tidak apa-apa memukul anak lain. Di sisi lain, ada kasus orang dewasa yang menunjukkan perilaku yang lebih agresif setelah dididik tanpa tanggung jawab atau kewajiban, seperti yang ditunjukkan oleh beberapa plot virtual ini.

Bagaimana kita bisa memilih video game terbaik?

Pertama-tama, penting untuk mengetahui bahwa Asosiasi Pediatrik Spanyol, di antara organisasi lain, merekomendasikan pembatasan waktu yang dihabiskan anak-anak di depan layar (baik bermain atau hanya menonton televisi). Dengan cara ini:

- Berusia antara 0 dan 2 tahun, disarankan agar anak-anak tidak memiliki kontak dengan perangkat jenis ini.

- Dari 2 tahun hingga 4 tahun, Cara terbaik adalah menghabiskan maksimal satu jam sepanjang hari.

- Saat mereka tumbuh Ini dapat meningkatkan waktu, tetapi tidak boleh lebih dari 2 jam sehari, untuk mendorong olahraga dan aktivitas fisik.

Kedua, pasar yang dikenal sebagai sistem klasifikasi ERSB (Entertainment Software Rating Board), agen yang bertugas menetapkan usia penggunaan yang disarankan berdasarkan konten game pada khususnya. Menurut klasifikasi ini, setiap video game diberikan usia penggunaan yang sesuai. Tanggung jawab tersebut akan menjadi tanggung jawab orang tua, yang harus memilih yang paling tepat untuk anak mereka.

Juga, ambang persetujuan juga penting, karena meskipun usia rekomendasi orang tua harus membedakan jenis permainan yang mereka inginkan untuk anak-anak mereka. Meskipun sesuai dengan usia mereka, ada kemungkinan bahwa tema tersebut tidak menyukai mereka atau tidak terkait dengan nilai-nilai apa pun yang mereka coba sampaikan dari rumah.

Karena itu, penting untuk membantu anak-anak menemukan permainan yang tepat. Ini harus memuaskan kebutuhan mereka akan waktu luang dan hiburan, sambil meningkatkan perkembangan psikologis dan emosional mereka.Untuk melakukan ini, kita harus mempertimbangkan rekomendasi akun seperti yang ada di ERSB sebelum melakukan pembelian. Selain itu, saat anak-anak bermain, kita harus menindaklanjuti untuk memastikan bahwa kontennya sesuai.

Dengan mengikuti rekomendasi ini, kita akan dapat mengontrol penggunaan dan tema video game di antara yang termuda, menjadikan pendidikan dan pengetahuan mereka sejalan dengan perkembangan mereka.

Deanna Marie Mason, pakar dalam bidang pendidikan dan kesehatan keluarga. Penulis blog Deanna Marie Mason. Menjadi ayah yang proaktif Dukungan profesional untuk keluarga modern.

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- Video game: mendidik bermain

- 5 kunci untuk menjelaskan kekerasan di dunia kepada anak-anak

- 4 manfaat permainan video untuk anak-anak

Video: Faktanya Adalah - Manfaat Main Game


Artikel Menarik