Perubahan pada remaja: tantangan memahaminya

Setiap tahap siklus hidup memiliki poin positif dan negatif. Namun, banyak orang tua khawatir tentang kedatangan anak ke masa remaja. Agar lebih memahami dengan perubahan pada remaja, dan transformasi yang diderita anak-anak pada usia ini adalah penting untuk mengenal mereka secara menyeluruh. Ini akan memberi kita kunci untuk belajar menangani berbagai situasi yang dapat terjadi pada masa remaja.

itu masa remaja adalah tahap yang rumit, dari perubahan besar, di mana pencapaian yang ingin dicapai adalah konstruksi identitas, yang menyiratkan menjawab pertanyaan "siapa saya" sebagai seseorang dibedakan dari harapan dan keinginan orang tua. Pada saat ini remaja menyadari bahwa ada dunia di luar keluarga dan bahwa suatu hari ia harus pindah di dunia sebagai orang dewasa dan mandiri.


Pada tahap ini, perasaan yang mendominasi adalah ambivalensi. Di satu sisi, ada keinginan untuk menjadi lebih besar ketika remaja menuntut hak istimewa orang dewasa, meminta ruang mereka dihormati dan bahwa mereka diizinkan membuat keputusan sendiri. Pada saat yang sama, ada ketakutan untuk tumbuh dewasa dan memikul tanggung jawab dunia orang dewasa, yang mengarah pada perasaan kerinduan terhadap anak-anak.

Remaja terkunci pada diri mereka sendiri

Ambivalensi ini menghasilkan rasa tidak aman, yang dapat diekspresikan dalam berbagai cara. Ketakutan dan kecemasan dapat membuat Anda mengunci diri. Bahkan, banyak orang tua menjadi cemas ketika mereka merasakan bahwa anak mereka dia menghabiskan banyak waktu di kamar. Penyerapan diri ini juga merupakan bagian dari proses pembentukan identitas, karena anak membutuhkan ruang keintiman untuk merasa bahwa ia memiliki kendali atas pikiran dan perasaannya.


Untuk alasan ini, penting untuk menghormati privasi anak, menghindari interogasi, membuka email, membaca pesan dari ponsel, mencari melalui laci, dll., Kecuali ada kecurigaan tinggi berada dalam situasi serius, seperti penyalahgunaan zat. Menghargai privasi anak Anda, akan mendorongnya untuk merasa lebih aman dan percaya diri.

Pemberontakan: cermin ketidaknyamanan pada remaja

Cara lain di mana remaja berusaha mengekspresikan rasa tidak aman dan ketakutan mereka adalah melalui apa yang oleh kebanyakan orang tua disebut pemberontakan. Remaja sering merespons secara agresif (tinggalkan aku sendiri!) Atau merendahkan (Anda tidak tahu apa yang terjadi pada saya!), Dengan suku kata tunggal (ya-tidak) jika mereka merasa bahwa orang tua mereka melanggar privasi mereka (terlepas dari siapa yang melakukannya atau tidak).

Banyak yang bahkan menguji orang tua dengan mempertanyakan peraturan sebagai upaya untuk mengkonfirmasi bahwa ada lingkungan keluarga yang akrab dan dengan batasan yang jelas. Jangan lupakan itu remaja bukan orang dewasa, sehingga mereka masih membutuhkan batasan dan aturan yang jelas tentang apa yang kita harapkan dan apa yang tidak kita harapkan darinya. Namun, persyaratan pemahaman tidak harus dipisahkan.


Mempertanyakan norma-norma ini biasanya menimbulkan perasaan sedih dan marah pada orang tua, yang merindukan seorang putra yang pada zamannya adalah anak yang penuh kasih dan taat. Namun, perubahan pada anak ini harus dipahami sebagai upaya untuk merasakan kendali atas kehidupan mereka di tahap di mana anak tersebut perasaan tidak aman. Itulah sebabnya, jauh dari hidup sebagai serangan pribadi, itu harus dipahami sebagai bagian dari proses normal. Jika ini disalahtafsirkan, itu dapat menyebabkan tindakan yang tidak tepat (misalnya, mengkritik), yang pada gilirannya dapat meningkatkan perasaan kesepian, ketidakpahaman, rasa tidak aman dan kesedihan. Alih-alih menyerangnya ketika dia jengkel, cobalah untuk memahami apa yang terjadi dan membantunya mengungkapkan perasaannya.

Orang tua tidak lagi dihitung

Sebagai bagian dari proses ini konstruksi identitas de-idealisasi orang dewasa terjadi, dan minat difokuskan pada kelompok sebaya. Kelompok ini menjadi tempat perlindungan bagi rasa tidak aman dan benteng melawan ancaman kemerdekaan yang ditimbulkan orang dewasa. Pada remaja ada pemikiran dominan di mana mereka berpendapat bahwa tidak ada yang merasakan atau berpikir tentang mereka dan, oleh karena itu, tidak ada yang bisa memahaminya, terutama orang dewasa. Ketika kelompok sebaya mengalami proses yang sama, mereka merasa lebih dipahami dan kurang terancam ketika mencari dukungan dan saran emosional dalam kelompok. Kebutuhan untuk menjadi bagian dari kelompok yang sederajat dan merasa diterima juga terkait dengan kematangan seksual dan penemuan kemampuan mereka untuk mencintai dan bersosialisasi dengan orang-orang di luar keluarga mereka.

Banyak orang tua merasa terlantar ketika mereka melihat bahwa kelompok sebaya telah menjadi titik referensi baru mereka dan mereka khawatir jika teman-teman mereka dapat mengarahkan mereka untuk melakukan kegiatan yang berbahaya. Dalam hal ini, penting bahwa Anda menunjukkan minat untuk mengenal teman-teman anak-anak Anda, serta orang tua.Jika anak Anda sangat tertutup, alih-alih bertanya, Anda dapat menawarkan untuk membawa anak dan teman Anda ke suatu kegiatan, mengundang mereka pulang atau berhubungan dengan orang tua teman.

Cristina Noriega García. Institut Studi Keluarga. Universitas CEU San Pablo

Video: Pemuda Sebagai Masa Depan Bangsa - Ayo Beropini #5


Artikel Menarik

Peran para paman dalam pendidikan anak-anak

Peran para paman dalam pendidikan anak-anak

Meskipun orang tua adalah tokoh terpenting dalam keluarga pendidikan anak-anak merekaAnda juga tidak dapat menyangkal pengaruh kerabat dekat lainnya dalam proses ini. Sosok yang sangat jelas dalam...

Belajar itu bukan main: temukan motivasi!

Belajar itu bukan main: temukan motivasi!

Ada banyak orang tua yang menghadapi pelajaran tentang anak-anak mereka sebagai siksaan yang benar. Keadaan keputusasaan atau kurangnya minat berlimpah di antara anak-anak, dan tindakan sederhana...

Mutisme selektif anak-anak: masalah komunikasi?

Mutisme selektif anak-anak: masalah komunikasi?

Harganya banyak bagi kita mengatasi rasa malu ketika mereka memperkenalkan kita kepada seseorang atau ketika kita menemukan diri kita dalam lingkungan yang membuat kita tidak nyaman atau tidak...