Alasan ilmiah mengapa membatasi penggunaan smartphone pada anak-anak

itu smartphone Ini telah menjadi salah satu instrumen yang paling banyak digunakan dalam beberapa kali. Ponsel dengan koneksi internet telah menjadi alasan diskusi di banyak keluarga mengingat pelecehan yang dilakukan oleh banyak anak muda terhadap terminal-terminal ini. Tetapi jangan menyerah ketika membatasi perangkat ini pada anak-anak dan remaja karena penggunaannya yang berlebihan dapat memiliki konsekuensi negatif.

Dari American Association of Pediatrics Dekalog ditawarkan dengan konsekuensi penyalahgunaan smartphone dan yang menyarankan orang tua untuk membatasi penggunaan terminal ini pada anak-anak mereka. Efek mulai dari kemungkinan yang lebih besar untuk mengembangkan obesitas karena gaya hidup yang tidak aktif yang melibatkan penggunaan perangkat ini, hingga perubahan dalam tidur.


Alasan membatasi penggunaannya

Seperti yang telah disebutkan, dari American Association of Pediatrics ini ditunjukkan alasan untuk membatasi penggunaan ponsel cerdas pada anak-anak:

- Perkembangan otak anak-anak. Kehadiran berlebihan dikaitkan dengan adanya defisit perhatian, keterlambatan kognitif, masalah belajar. Ini juga sering meningkatkan impulsif anak dan kurangnya kontrol diri pada anak kecil

- Keterlambatan perkembangan anak. Penyalahgunaan teknologi dapat membatasi kemampuan kognitif anak, dan akibatnya, kinerja akademis, melek huruf, perhatian dan kemampuan.

- Obesitas anak. Terjebak pada layar diterjemahkan menjadi gaya hidup yang tidak banyak bergerak, yang menyiratkan lebih banyak kasus obesitas yang mengarah pada diabetes, masalah kesehatan pembuluh darah dan jantung.


- Perubahan tidur anak. Banyak anak-anak dan remaja terus menggunakan ponsel mereka di kamar mereka, yang menyebabkan kesulitan yang lebih besar ketika tertidur. Istirahat yang buruk berdampak negatif pada kinerja akademik.

- Penyakit mental. Penyalahgunaan teknologi baru terkait dengan meningkatnya tingkat depresi dan kecemasan masa kanak-kanak, gangguan kelekatan, defisit perhatian, gangguan bipolar, psikosis dan masalah perilaku lainnya.

- Perilaku agresif di masa kecil. Melalui teknologi baru, anak-anak terpapar pada konten kekerasan dan agresif yang dapat mengubah perilaku mereka. Selain itu, ketergantungan pada perangkat ini membuat perkelahian lebih mungkin terjadi ketika orang tua meminta anak-anak untuk berhenti menggunakan perangkat ini.

- Kurang atau defisit perhatian. Ketergantungan pada teknologi baru terkait dengan defisit perhatian. Konsentrasi dan memori anak-anak berkurang.


- Kecanduan anak. Saat ini 1 dari 11 anak berusia antara 8 dan 18 tahun kecanduan teknologi baru.

- Paparan radiasi. Organisasi Kesehatan Dunia, WHO, mengklasifikasikan smartphone sebagai risiko karena emisi radiasi mereka. Anak-anak lebih sensitif terhadap paparan ini dan ada risiko terkena penyakit seperti kanker.

- Eksposur berlebih Terus-menerus dan eksposur berlebihan anak-anak terhadap teknologi membuat mereka rentan, dieksploitasi, dan terekspos pelecehan.

Kurangi penggunaannya

Melihat efek ini negatif Menjadi jelas bahwa orang tua harus membatasi penggunaan smartphone pada anak-anak mereka hanya untuk apa yang diperlukan. Berikut ini beberapa tips untuk mendapatkannya:

1. Tanggung jawab teknologi. Jika anak menerima ponsel cerdas, ia harus menerima serangkaian aturan untuk penggunaan yang bertanggung jawab. Jika Anda melanggarnya, akan ada penalti.

2. Ulasan telepon. Di antara aturan-aturan ini haruslah ulasan kegiatan yang dilakukan anak. Anda harus menerima bahwa orang tua dapat melihat dari waktu ke waktu penggunaan yang Anda buat dengan ponsel Anda.

3. Filter orangtua. Anak tersebut harus menerima bahwa browser dan aplikasi lain memasang filter untuk mencegah akses ke konten yang tidak direkomendasikan untuk usianya.

4. Di sekolah, ponsel tidak digunakan. Kami mungkin ingin agar anak membawa Smartphone ke sekolah agar berada dalam keadaan darurat. Tapi hanya untuk itu, bukan untuk kesenangan atau gangguan. Di kelas ponsel tidak boleh digunakan.

5. Waspadalah terhadap informasi pribadi. Anak itu seharusnya tidak pernah memberikan informasi yang dapat memberikan petunjuk tentang cara menemukannya. Jika data ini diperlukan untuk menginstal aplikasi, orang tua harus dikonsultasikan untuk menilai keamanan.

6. Hati-hati dengan telepon. Tidak hanya harus memastikan integritas fisik ponsel, Anda juga harus berhati-hati untuk tidak menginstal aplikasi asal yang meragukan yang dapat membuka pintu smartphone untuk orang lain.

7. Ponsel ini bukan hidup Anda. Kita harus mengirimkan kepada anak itu bahwa ponselnya adalah alat, bukan benda yang melaluinya dia bisa hidup. Kebutuhan untuk berhubungan langsung dan bergantung sesedikit mungkin pada objek ini harus ditanamkan.

8. Belajar dari kesalahan. Tidak dapat dihindari bahwa anak itu sesekali akan melebihi penggunaan ponsel. Kami akan memanfaatkan situasi ini untuk meningkatkan pendidikan Anda.

9. Komunikasi. Jika seseorang mulai mengganggu anak melalui ponselnya, mereka harus tahu bahwa hal pertama yang harus dilakukan adalah memberi tahu orang tua tentang situasi ini.

10. Jangan menggunakannya untuk pelecehan. Anak itu mungkin merasa lucu memainkan lelucon pada teman melalui ponsel cerdasnya. Anda harus membuatnya melihat bahwa sama seperti dia bisa jengkel untuk menerima ini, terima kasih kepada orang lain juga.

Damián Montero

Video: 97% Owned - Economic Truth documentary - How is Money Created


Artikel Menarik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Kedewasaan mencapai semua orang, setelah masa remaja Sudah waktunya untuk menghadapi tahap dewasa. Suatu momen yang melibatkan memikul tanggung jawab dan menjadi pemilik kehidupan, dan seluruh rumah....

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Mata lachrymose, ingus, dan malaise umum. Ini adalah beberapa gejala dingin, yang kadang-kadang bisa menghilangkan kita dari indera penciuman dan meninggalkan kita di tempat tidur dengan demam...