100 juta anak tidak akan menyelesaikan Pratama

Sekitar 100 juta anak dari semua negara di dunia mereka tidak akan menyelesaikan studi mereka pada tahun 2015 dan mereka akan pergi sebelum menyelesaikan Pendidikan Dasar. Ini adalah perkiraan yang dibuat oleh LSM, serikat pekerja dan entitas sosial yang menjadi anggota World Campaign for Education (CME), yang akan diluncurkan pada Senin 20 April dalam edisi baruPekan Aksi Dunia untuk Pendidikan.

Hanya 46 persen negara yang telah mencapai sekolah universal

Menurut data terbaru yang dirilis oleh Unesco, hanya setengah dari negara di dunia yang menjamin sekolah dalam pendidikan dasar untuk semua anak tanpa memandang jenis kelamin. Namun, masih 2 dari 3 negara masih gagal memenuhi tujuan pendidikan universal yang ditetapkan oleh PBB untuk tahun 2015, karena hanya itu46 persen negara telah mencapai sekolah universal dari populasi usia untuk mempelajari siklus pertama Pendidikan Menengah. Di seluruh dunia, jumlah siswa yang terdaftar dalam siklus itu meningkat 27 persen, sementara di Afrika sub-Sahara meningkat dua.


Pekan Aksi Dunia untuk Pendidikan

Dalam kerangka ini, Pekan Aksi Global untuk Pendidikan akan dikembangkan di mana lebih dari 7.000 siswa dan guru dari seluruh Spanyol. di bawah moto 'Saya memilih pendidikan, dan Anda?', ini dimaksudkan untuk menarik perhatian Pemerintah sehingga berkomitmen untuk memasukkan pendidikan sebagai tujuan prioritas dalam agenda 2015. Untuk alasan ini, dari 20 hingga 26 April, 29 acara yang direncanakan direncanakan di 25 kota di seluruh negeri.

Permintaan penting lainnya adalah agar Spanyol meningkatkan Bantuan Pembangunan Resmi untuk pendidikan, untuk mencapai setidaknya 8% dari semua bantuan bilateral. Melalui inisiatif #yovotoporlaeducacion dan situs web ini, proposal dukungan yang berbeda akan dikembangkan.


Di antara tujuan Kampanye Global untuk Pendidikan CME termasuk meningkatkan pelatihan guru dan meningkatkan jumlah guru, diperkirakan ada 4 juta guru yang hilang untuk mencapai 100% Sekolah Dasar.

Persentase orang yang buta huruf berkurang

Meskipun persentase orang yang buta huruf meningkat dari 18 persen pada tahun 2000 menjadi 14 persen pada tahun 2015), perempuan menempati hampir dua pertiga dari total populasi buta huruf di dunia dan di sub-Sahara Afrika setengah dari mereka tidak memiliki pengetahuan dasar tentang membaca dan menulis.

Marisol Baru

Anda mungkin juga tertarik:

- 6 kunci untuk memahami validasi baru dari Primary, ESO dan Bachillerato

- Finlandia akan berhenti mengajar kaligrafi anak-anak

Video: HEBAT!!! ROBOT TANK "WAR-V1" Prototype KARYA ANAK BANGSA - INDONESIAN WEAPONS


Artikel Menarik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Kedewasaan mencapai semua orang, setelah masa remaja Sudah waktunya untuk menghadapi tahap dewasa. Suatu momen yang melibatkan memikul tanggung jawab dan menjadi pemilik kehidupan, dan seluruh rumah....

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Mata lachrymose, ingus, dan malaise umum. Ini adalah beberapa gejala dingin, yang kadang-kadang bisa menghilangkan kita dari indera penciuman dan meninggalkan kita di tempat tidur dengan demam...