Peran edukasi dari permainan pada anak-anak

Banyak orang tua mempertimbangkan satu buang-buang waktu itu di pusat sekolah persembahkan banyak hari untuk bermain. Mereka bertanya-tanya kapan anak-anak mereka belajar jika mereka menghabiskan hari bermain. Mereka tidak tahu bahwa justru permainan itu adalah alat pedagogis yang paling kuat dalam pembelajaran anak-anak mereka dan bahwa melalui permainan itu mereka bisa mengetahui lebih banyak daripada yang terlihat.

Tidak ada keraguan bahwa struktur sosial telah banyak berubah dalam beberapa dekade terakhir dan dengannya, masa kanak-kanak. Ini membuat kami memahami anak-anak sebagai orang dewasa kecil. Untuk orang tua, para permainan adalah kegiatan rekreasi dan waktu luang sementara bekerja adalah kegiatan wajib dan perlu. Kami berpikir bahwa anak-anak kami harus belajar dengan cara yang sama.


Kami menganggap bahwa jam mengajar adalah untuk bekerja karena kami memahami pekerjaan. Dan, sebaliknya, permainan adalah kegiatan yang khusus disediakan untuk jam bermain sehingga anak-anak dapat membersihkan dan terganggu.

Namun, tidak mungkin untuk hamil anak dari Pendidikan Anak Usia Dini mendukung satu hari penuh duduk di kursinya, mendengarkan penjelasan guru dan juga melakukan semua latihan yang diusulkan. Untuk mencapai titik itu harus ada perkembangan sebelumnya yang mencakup mengetahui dunia di sekitar Anda, belajar menafsirkannya, berinteraksi dengannya dan memperoleh serangkaian keterampilan dan kemampuan. Semua ini, bersama-sama, adalah pengembangan kecerdasan.


Gagasan untuk memahami peran edukasi dari permainan untuk anak-anak

Pertama-tama kita harus tahu bahwa cara anak-anak memahami dan mengakui kenyataan berbeda dari orang dewasa. Selama bertahun-tahun, ia berhenti memikirkan anak itu sebagai penerima pengetahuan belaka. Dia memiliki perannya sendiri dalam proses ini, dia adalah protagonis, karena dialah yang benar-benar membangun pembelajarannya sendiri melalui permainan. Y game itu berkembang sesuai dengan perkembangan kedewasaannya. Pada awalnya, pada tahun-tahun pertama, ia lebih fokus pada pesawat motor, itu didasarkan pada gerakan. Sedikit demi sedikit ia memperoleh karakter yang lebih simbolis dan sosial sampai tiba di permainan yang diatur.

Anak itu hanya belajar apa Itu menangkap perhatiannya dan membangkitkan minat padanya. Ini juga memiliki kebutuhan untuk berkembang di berbagai bidang, baik intelektual, serta sosial, fisik, emosional, dll. Dia mendapatkannya melalui permainan, yang menjadi aktivitas utamanya di panggung anak-anak. Itu sebabnya Guru menggunakannya dengan cara yang terencana, terstruktur, dan disengaja sebagai metode pengajaran dan pembelajaran. Selain membiasakan anak untuk mempelajari isi yang berbeda, berkontribusi untuk pengembangan keterampilan dan keterampilan yang diperlukan untuk pembelajaran di masa depan, pengembangan strategi dan pembentukan sikap dan nilai-nilai.


Bagaimana game digunakan di sekolah?

Bulan ini, di sebagian besar sekolah, pekerjaan sedang dilakukan pada musim gugur. Apa yang akan terjadi jika, ketika kami menjemput putra kami dari sekolah, jawaban atas serangkaian pertanyaan kami mengenai hari libur: "Saya bermain dengan dedaunan"?

Jawaban sederhana itu tidak memenuhi harapan yang kita miliki untuk apa yang kita pahami sebagai hari sekolah. Bukankah kita membawa anak-anak kita ke sekolah untuk belajar? Namun, respons anak itu merangkum seluruh rangkaian pembelajaran melalui pengalaman dan indera yang menginternalisasi secara efisien. Permainan ini, sebagaimana anak itu menyebutnya, adalah kegiatan yang disengaja yang diselenggarakan oleh guru yang mampu mencakup semua bidang.

Guru akan memberi tahu Anda tentang jatuh. Anda akan membaca sebuah cerita yang berhubungan dengan subjek dan anak-anak membagikan pengetahuan mereka sebelumnya tentang hal itu. Di jam kerja, mereka pergi ke teras dan mengamati lingkungan dan mulai berinteraksi bermain dengan daun disertai oleh guru mereka yang mengusulkan berbagai kegiatan:

- Mereka mengambil daun, mereka membuatnya berderit dengan tangan mereka.
- Mereka membuat gunung. Beberapa lebih besar, yang lain lebih kecil, membandingkannya dan menghitungnya.
- Lompat gundukan kecil daun, mereka berlari zig-zag di antara mereka.
- Mereka menggunakan banyak daun untuk melemparkannya ke udara. Berapa banyak tumpukan yang tersisa?
- Daunnya berbeda warna, kami mengidentifikasinya. Mereka memberi nama benda lain yang mereka kenal dengan warna yang sama.
- Pisahkan lembaran berdasarkan ukuran.
- Mereka mencari elemen lain yang muncul di lingkungan seperti tongkat dan nanas dan membuat komposisi artistik atau mural yang bagus untuk menghias kelas atau lorong.

Meskipun anak bermain dan bersenang-senang, dia tidak menyadari bahwa dia telah mengerjakan keterampilan psikomotoriknya yang kasar dan bagus, yang diperlukan untuk melek huruf, dia telah mempelajari konsep logika matematika seperti ukuran, bentuk, angka, konsep plus dan minus, klasifikasi banyak dan sedikit, klasifikasi, serialisasi, perkiraan jumlah dan kurangi Dia menjadi sadar akan kemampuan dan kesulitannya. Dia telah belajar kosa kata baru, telah mengungkapkan perasaan yang membantunya mengetahui dan mengatur emosinya.Dan, secara tidak langsung, pendidikan dalam nilai-nilai telah bekerja dengan rasa hormat terhadap lingkungan, terhadap apa yang dilakukan rekan kerja lain, norma-norma koeksistensi, dll.

Dengan permainan ini, anak akan memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk membuat kartu-kartu buku kelas yang dengannya dia akan menyelesaikan proses pembelajaran.

Seperti yang kita lihat, akuAnak-anak kecil belajar secara global, pembelajaran tidak terstruktur dalam mata pelajaran. Melalui benang merah yang mampu membangkitkan minat anak, semua pembelajaran yang diperlukan terintegrasi untuk perkembangannya. Cara yang paling efektif adalah melalui permainan yang memiliki kemampuan untuk berevolusi bersama anak, beradaptasi dengan berbagai tahap meningkatkan kesulitan mereka tergantung pada kebutuhan mereka untuk mengarah pada pembelajaran yang lebih kompleks. Misalnya, agar berhasil mencapai pembelajaran menulis harus ada pelatihan progresif keterampilan manual.

Cristina Palacios Hernando. Pedagog

Video: Pengembangan Bahasa Melalui Bermain Peran Pada Anak Usia Dini


Artikel Menarik

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Vitamin dan mineral dalam kehamilan

Kebutuhan vitamin meningkat selama kehamilan, jadi itu umum untuk merekomendasikan suplemen vitamin untuk menghindari berbagai kekurangan gizi. Meski begitu, harus diingat bahwa vitamin yang larut...

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Vaksin batuk rejan untuk semua wanita hamil

Beberapa komunitas otonom, termasuk Andalusia dan Madrid, akan memasukkan per Januari 2016 vaksin pertusis untuk semua wanita hamil dalam kalender vaksinasi resmi. Saat ini, hanya tujuh Komunitas...