Orang lebih emosional dalam bahasa ibu mereka

Siapa pun yang tahu lebih dari satu bahasa akan menemukan bahwa itu diungkapkan lebih mudah dalam bahasa asli mereka daripada di luar negeri. Sesuatu yang normal dan yang sekarang baru saja dikuatkan oleh sains dalam hal yang merujuk pada emosi: menurut sebuah penelitian baru-baru ini, kita berpikir lebih dingin dalam bahasa asing daripada dalam bahasa asli.

Penelitian, yang dilakukan di Pusat Basque pada Kognisi dan Otak Universitas Pompeu Fabra, menjelaskan bahwa kita berpikir lebih dingin dalam bahasa asing daripada dalam bahasa kita sendiri dan bahwa tindakan kita kurang dipengaruhi oleh emosi ketika kita menggunakan bahasa asing.

Emosi dalam bahasa

Untuk penelitian, yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Psychology: Learning, Memory, and Cognition dan Scientific American yang menggemakan, para peneliti bertanya kepada total 126 peserta yang menggunakan bahasa Spanyol sebagai bahasa ibu mereka dan tingkat tinggi bahasa Inggris yang menanggapi rangsangan yang diberkahi dengan muatan emosi yang berbeda. Ketika mereka memverifikasi, subjek merespons secara berbeda sesuai dengan bahasa yang mereka gunakan.


Selama tes, peserta diperlihatkan bentuk geometris berbeda yang terkait dengan kata-kata yang artinya mengandung tingkat muatan emosi yang berbeda: "lain", "teman" atau "Anda", antara lain. Para peserta harus mengingat bentuk geometris apa yang dikaitkan dengan setiap istilah. Bergantung pada kelompok yang menjadi peserta, kata-kata tersebut disajikan dalam bahasa Spanyol atau Inggris.

Setelah lulus tes dalam bahasa Spanyol, respons subjek lebih akurat dan lebih cepat ketika individu merasakan istilah terdekat. Artinya, mereka membuat lebih sedikit kesalahan dan merespons lebih cepat ketika bentuk geometris terkait dengan istilah "Anda" daripada ketika itu terkait dengan "teman"; juga jika itu dikaitkan dengan "teman", bukan "lainnya".


Di sisi yang berlawanan, jika mereka melakukan tes dalam bahasa Inggris, hasilnya lebih merata di antara kata-kata yang berbeda. Ini berarti bahwa implikasi emosional dari setiap kata dalam bahasa asing memberikan pengaruh kecil, meskipun istilah-istilah itu secara konseptual setara ("Anda", "ibu" dan "lainnya").

Emosi lidah

Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang lebih emosional dalam bahasa ibu kita daripada orang asing. "Studi ini menunjukkan bahwa, seperti yang dikatakan Nelson Mandela, jika Anda berbicara dengan seseorang dalam bahasa yang mengerti, kata-kata itu akan muncul di kepala Anda, tetapi jika Anda melakukannya dalam bahasa ibu Anda, kata-kata itu akan menyentuh hati Anda" , kata Albert Costa, peneliti di Universitas Pompeu Fabra dan penulis pendamping karya tersebut.

Video: MANTU IMPORT - Ibu Hindun Emosi Ngajarin Bahasa Jawa Ke Peter [2 Mar 2017]


Artikel Menarik

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Remaja melakukan tindakan yang mungkin tidak terlalu penting: suatu hari mereka menyalin dalam ujian, yang lain "fardan" telah mencuri pemerah pipi di sebuah department store, atau pahlawan dari...

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

itu kesulitan ketika belajar membaca Mereka normal pada usia tertentu. Namun, jika mereka bertahan berulang kali, mungkin itu adalah gejala yang dimiliki anak kita disleksia, kesulitan belajar...

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Ruang kelas, banyak anak bersama, kepala dekat, rambut dalam kontak dan ancaman kutu Itu adalah kenyataan. Bisakah kita mencegah anak-anak kita menangkapnya? Apa pengobatan terbaik untuk parasit ini?...