Rasa hormat dalam keluarga: kunci untuk meningkatkan otoritas

Guru dan pendidik tahu dari pengalaman itu otoritas yang dipahami dengan baik mendapat rasa hormat dari anak itu dan itu adalah landasan untuk mengembangkan orang-orang yang seimbang dan bahagia. Tetapi, untuk menciptakan iklim penghormatan dalam keluarga, apa kunci untuk meningkatkan otoritas?

Ada orang yang keluar saja; Secara alami mereka memiliki otoritas. Mereka tidak perlu marah, cukup bagi mereka untuk mengatakan itu harus ditaati ... Orang-orang yang, dengan instruksi yang jelas dan sederhana, sekaligus dengan suara bulat menaati puluhan wasiat yang tampaknya tak terkendali.

Tetapi ini tidak harus normal; selalu ada orang-orang yang secara khusus berbakat dalam semua kualitas manusia dan dalam otoritas itu tidak akan kurang. Oleh karena itu, hal yang normal adalah bahwa otoritas dicapai melalui upaya.


Orang tua dengan otoritas: antara teori dan praktik

Orang tua harus menggunakan wewenang mereka untuk mengatur keluarga mereka dengan cara yang masuk akal, terkoordinasi, dan berbuah, sesuai dengan proyek yang seharusnya mereka bangun di rumah mereka.

Tidak seperti manajer bisnis, orang tua tidak memiliki karyawan yang dibayar untuk melayani proyek keluarga mereka, tetapi mengirimkan anak-anak mereka kepada mereka yang tidak dapat diberhentikan. Karakteristik otoritas orang tua adalah penutup motivasi. Anak-anak melihat dalam wewenang orang tua mereka alasan untuk tindakan tersebut.


Secara teori, orang tua tahu bagaimana melakukannya, tetapi dalam praktiknya itu lebih sulit, karena satu hari tidak sia-sia tetapi setiap hari, Anda akhirnya menyerah dan Anda memenangkan pertempuran ... Adalah masuk akal bahwa mereka mengempis setiap hari karena kekurangan waktu, ide, kelelahan, kesulitan ..., mengakhiri semua ini karena kurangnya motivasi untuk urusan rumah tangga.

Kunci untuk meningkatkan otoritas

Tidak perlu untuk menunjukkan bahwa yang pertama dan paling penting, yang umum bagi semua, adalah kualitas pribadi dan keteladanan dalam apa yang seseorang ingin menjadi berwibawa.

1. Upaya Sejak awal, untuk menunjukkan otoritas perlu untuk terus maju dalam upaya, menggabungkan dedikasi kepada keluarga dengan pemerasan harian untuk mencapai tujuan profesional. Jika tugas-tugas lain menghalangi dedikasi yang diperlukan ke rumah, ayah atau ibu, dengan kerendahan hati, harus mengenalinya, mengatakannya dan mencari obat bersama sesegera mungkin.


2. Antisipasi. Biasanya, kurangnya waktu biasanya dapat diprediksi dan oleh karena itu, tidak dapat dijadikan alasan; kita harus mengantisipasinya. Sang ayah (dan dalam proporsi yang lebih sedikit, sang ibu) harus menjamin bahwa fungsi utamanya dijalankan. Jika Anda tidak memiliki waktu yang diperlukan, Anda harus mencari formula untuk membuat pekerjaan rumah dengan berbagi tugas. Ada pekerjaan yang dapat didelegasikan orang tua, dengan mempertimbangkan kapan saja eksekusi itu didelegasikan tetapi bukan tanggung jawab.

3. Kemampuan mendengarkan. Untuk meningkatkan otoritas, ayah dan ibu harus mengembangkan kapasitas mereka untuk mendengarkan. Selain itu, mereka secara positif tertarik memiliki anak yang lebih berharga daripada mereka, untuk belajar dan seluruh keluarga untuk meningkat. Bahwa anak-anak lebih baik dalam keterampilan atau pengetahuan tertentu sama sekali tidak mengurangi nilai otoritas orang tua.

Mendengarkan anak-anak atau pasangan bukan hanya untuk mendengarkan mereka, itu berarti menerima sudut pandang mereka yang paling berharga, mengakui bahwa setiap orang merenungkan realitas sebagian - juga dia - dan bahwa justru karena ini, ketika menjadi kepala dia harus dapat menambahkan komplementer, yang memperkaya keseluruhan.

4. Mencari kebaikan bersama. Orang tua harus menggabungkan keinginan untuk mencapai kemajuan keluarga dengan mencari kebaikan khusus dari masing-masing anak. Dalam jangka panjang, kedua tujuan ini saling memberi makan.

Orang tua yang secara buta mencari anak-anak mereka untuk taat dapat dengan mudah masuk ke dalam keadaan menjadi korban ketika mereka melihat bahwa anak-anak mereka tidak menanggapi proyek yang mereka impikan. Sikap ini meracuni atmosfer keluarga dan menangkal otoritas karena orang tua hanya melihat aspek negatif pada anak-anak mereka dan mereka tidak merasa dihargai oleh orang tua mereka.

Dalam kasus ini, tanpa menghilangkan atau mengemukakan alasannya, yang paling efektif adalah menemukan positif masing-masing. Tidak ada orang tua yang baik, maupun anak-anak yang buruk. Bukan sebaliknya. Tampaknya peristiwa yang tidak penting dapat mengubah suasana hati dan bahkan pertimbangan diri sendiri atau orang lain. Kita harus berhati-hati untuk tidak membuat penilaian radikal atas tindakan terisolasi.

Masalah untuk evaluasi diri

1. Apakah Anda menghindari memberi perintah di bawah pengaruh curah hujan, kesombongan, atau kemarahan?

2. Sebelum memberikan pesanan, apakah Anda meyakinkan diri Anda sendiri a) bahwa perlu (dan sesuai dengan kewajiban Anda yang lain) b) bahwa hal itu dapat dicapai oleh anak yang akan melaksanakannya?

3. Apakah Anda tahu cara menjaga ukuran yang tepat antara menghindari pesanan atau mempercayakan hal-hal dan kebiasaan memberikannya secara kompulsif?

4. Ketika Anda menanyakan sesuatu kepada anak-anak Anda "Anda hampir meminta pengampunan", apakah Anda memberikan banyak penjelasan? Atau apakah Anda memerintahkan arogansi?

5 Apakah Anda menghindari kemauan? Tetapi pada gilirannya, apakah Anda menuntut agar apa yang dikirim terpenuhi, tanpa meninggalkan masalah yang tidak terselesaikan?

Kiat untuk meningkatkan otoritas

- Berpikirlah sebelum berbicara dan memberikan pesanan seakurat mungkin.

- Minta akun yang bertanggung jawab. Melacak pesanan yang paling signifikan sehingga mereka tidak dilupakan.

Luis Manuel Martínez. Dokter dalam Pedagogi

Saran: Cristina Gil Gil, guru dan penulis buku La profe merespons. Saran untuk masalah pendidikan orang tua.

Video: Empress’s Dignity / The Last Empress/ 빅 포레스트 eps 19_20 SUB (ENG,IND,MLY,PERSIA)


Artikel Menarik

5 makanan penting kaya tembaga dalam kehamilan

5 makanan penting kaya tembaga dalam kehamilan

Tembaga adalah mineral penting untuk kesehatan yang membantu mencegahmalformasi janin, anemia, masalah pertumbuhan atau penurunan berat badan saat lahir. Untuk alasan ini, kehamilan dan menyusui Ini...

Biarkan diri Anda diyakinkan

Biarkan diri Anda diyakinkan

Plato, dalam salah satu "Dialog" -nya, mengangkat diskusi yang menarik antara Socrates dan Callicles tentang kekuatan nalar. Callicles menolak moralitas konvensional dan membela yang lain...

Belajar menulis: kebiasaan yang menyukai menulis

Belajar menulis: kebiasaan yang menyukai menulis

Kebiasaan menulis yang baik pasti mempengaruhi kualitasnya. Belajar menulis Ini adalah pekerjaan yang berulang, terus menerus dan individual, sehingga lebih efektif di rumah daripada di sekolah. Kita...