Listeriosis dan toksoplasmosis pada kehamilan

Listeriosis dan toksoplasmosis adalah infeksi bawaan makanan bahwa wanita hamil harus menghindari dengan segala cara. Meskipun jarang terjadi, ini dapat memicu konsekuensi yang sangat serius bagi kesehatan ibu atau bayinya. Untuk menghindari tertularnya, Anda harus Perhatikan kebersihan makanan Anda.

Listeriosis dan toksoplasmosis adalah patologi yang dapat kita derita tanpa mengetahui dan, oleh karena itu, tidak tahu apakah kita kebal atau tidak di hadapan mereka.

Bagaimana kontrak listeriosis dan toksoplasmosis?

Kebanyakan orang tidak berisiko jika mereka mendapatkan dua penyakit ini, dalam kasus wanita hamil dan bayi baru lahir, yang terjadi adalah sebaliknya. Listeriosis dikontrak oleh bakteri yang dapat ditemukan di berbagai makanan. Sementara Toksoplasmosis disebabkan oleh parasit yang berkembang biak di usus kucing dan dihilangkan dalam kotorannya. Mereka ditularkan dengan mengonsumsi daging mentah atau setengah matang, yang sebelumnya terkontaminasi, dan melalui kontak dengan kucing.


Gejala listeriosis dan toksoplasmosis

Gejala-gejalanya mirip dengan flu yang menyebabkan diare dan sakit perut. Konsekuensi dari penyakit-penyakit ini tidak terhitung: menghadirkan bayi dengan mikrosefali, yaitu, memiliki kepala lebih kecil dari normal, kalsifikasi intrakranial, katarak, memicu kelahiran prematur, aborsi, kelahiran janin yang mati atau gejala sisa neurologis yang serius. Meski begitu, selama dan setelah melahirkan, kita dapat mengatasi listeriosis dan toksoplasmosis dengan obat-obatan khusus.

Kiat untuk mencegah listeriosis dan toksoplasmosis

- Pantau tanggal kedaluwarsa dalam makanan.


- Sering-seringlah membersihkan lemari es dan menyimpannya untuk suhu kurang dari 4 ºC.

- Cuci tanganmu dengan air panas dan sabun setelah menangani makanan segar. Jika Anda berlatih berkebun atau memiliki tanaman di rumah selalu coba gunakan sarung tangan.

- Masak semua makanan dengan sangat baik. Berikan perhatian khusus pada daging, makanan laut, dan ikan.

- Hindari ikan asap dan makanan laut. Seperti misalnya, salmon, trout, cod, tuna atau mackerel.

- Hindari turunan daging. Ini adalah sosis, pate, daging dingin dan sosis.

- Hindari keju putih (Brie atau Camembert) dan pasta yang berjamur atau dengan pembuluh darah biru (Roquefort atau Cabrales). Sebaliknya, disarankan untuk makan keju keras seperti Cheddar atau Mozzarella, dan penyebaran keju yang dipasteurisasi, keju krim, keju cottage atau yogurt.


- Jangan minum susu yang tidak dipasteurisasi atau turunannya.

- Jika Anda punya kucing, perintahkan perawatan Anda pada bulan-bulan kehamilan kepada orang lain (di sini Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang hewan dan kehamilan).

Listeriosis dan toksoplasmosis: untuk memperhitungkan ...

- Jika Anda memiliki tanaman di rumah atau Anda suka berkebun, coba gunakan sarung tangan untuk bekerja di kebun dan cuci tangan Anda dengan baik setelah selesai.

- Hati-hati jika ada saudara kecil di rumah dan mereka biasanya bermain di kotak pasir. Kucing biasanya menggunakannya. Cuci tangan anak dengan baik dan tangan Anda saat kembali dari taman.

- Untuk ambil salad dengan aman, ingat bahwa Anda harus hati-hati mencuci semua bahan-bahannya.

- Ingat itu dalam kehamilan Perubahan hormon menghasilkan efek pada sistem kekebalan tubuh ibu yang membuatnya lebih rentan terhadap penyakit.

- Mata dengan kecoak, karena mereka dapat menularkan ke kotoran makanan atau kotoran kucing yang terkontaminasi.

Hindari menggosok mata atau wajah Anda saat menyiapkan makanan. Yang paling penting tidak terinfeksi adalah kebersihan: cucilah buah dan sayuran dengan cermat, talenan, piring, peralatan yang digunakan, wadah penyimpanan, dll., untuk menghilangkan bakteri yang mencemari makanan.

Mei Notaris
Saran:Pedro de León Molinari. Direktur Klinik Bantuan Pediatrik Komprehensif.

Video: 4 Sayuran Yang Dilarang Untuk Ibu Hamil


Artikel Menarik

Kreativitas dalam perkembangan anak

Kreativitas dalam perkembangan anak

Beberapa mendefinisikan kreativitas sebagai hasil dari suatu proses, yang lain sebagai karakteristik suatu produk dan yang lain sebagai fitur karakteristik kepribadian. Anak-anak mulai merefleksikan...