Bagaimana mencegah osteoporosis

Osteoporosis terjadi karena penurunan kepadatan tulang. Mengkonsumsi kalsium dan vitamin D yang cukup membantu mencegah penyakit ini, yang lebih banyak diderita wanita, dan yang ditandai dengan penurunan kekuatan tulang, dengan tulang yang paling terpengaruh oleh penyakit ini adalah pinggul, pergelangan tangan dan kolom

Osteoporosis disebabkan oleh hilangnya kalsium yang melemahkan tulang dan menyebabkan resistensi yang lebih rendah terhadap patah tulang. Data yang disediakan oleh International Osteoporosis Foundation (IOF) memastikan hal itu Satu dari tiga wanita di atas 50 tahun akan menderita patah tulang karena osteoporosis. Itulah mengapa penting untuk mengetahui bagaimana mencegahnya sejak kecil.


Cara mengurangi risiko osteoporosis

- Makan makanan yang kaya kalsium: susu, sayuran dan buah-buahan.Dari sejak lahir hingga usia remaja, penyerapan kalsium mencapai puncak maksimalnya. Karena itu, penting untuk meningkatkan konsumsi produk yang membantu asimilasi zat ini oleh tulang sesegera mungkin. Dianjurkan untuk tidak mengonsumsi susu murni karena lemak yang dibawanya dapat menyeret kalsium, mencegah penyerapannya. Buruknya konsumsi produk susu, sayuran dan buah-buahan dan asupan tinggi minuman kalsium rendah, menyebabkan sebagian besar penduduk tidak memiliki kadar yang memadai dan akhirnya mereka menderita osteoporosis.


- Ambil makanan kaya vitamin D, ikan berlemak dan telur.Vitamin D memengaruhi penyerapan kalsium karena bertanggung jawab untuk memproduksi kalsitrol, hormon yang berfungsi menyerap kalsium dalam tubuh kita. Jika kita tidak mengonsumsi cukup vitamin D, kita tidak akan menyerap kalsium dengan benar. Makanan dengan jumlah vitamin D tertinggi adalah ikan berlemak seperti: tuna, mackerel, sarden atau salmon dan kuning telur.

- Tambahkan kacang-kacangan ke dalam diet Anda.Legum kaya akan kalsium, tetapi sebagian terbawa oleh serat dan asam fitat yang dikandungnya. Agar Anda tidak kehilangan banyak kalsium dalam makanan ini, penting agar mereka dimasak dengan waktu memasak yang benar.


- Lakukan latihan fisik.Penting untuk mempertahankan kehidupan yang aktif. Aktivitas fisik disesuaikan dengan usia dan karakteristik orang tersebut, meningkatkan koordinasi dan kekuatan otot dan keseimbangan. Dianjurkan untuk berjalan setiap hari, melakukan latihan ringan, seperti naik sepeda, berenang atau naik tangga.

- Hindari alkohol dan tembakau.Mereka adalah zat yang mempercepat hilangnya massa tulang dengan mengurangi kapasitas penyerapan kalsium dalam tubuh.

- Jangan terlalu banyak mengonsumsi kafein.Kafein memiliki efek pencahar yang membuat pengeluaran kalsium melalui urin lebih tinggi dari normal.

- Lakukan densitometri secara berkala.Wanita, terutama setelah menopause, adalah yang paling berisiko memicu penyakit ini, oleh karena itu, disarankan untuk melakukan densitometri setiap dua tahun.

Noelia de Santiago Monteserín

Anda mungkin juga tertarik:

- Menopause: cara melawan gejala

- Menopause: menghancurkan mitos

- Tulang yang kuat: makanan dan perawatan dasar

Video: Inilah 10 Makanan Tepat untuk Mencegah Osteoporosis - Cara Sehat


Artikel Menarik

Mainan khusus untuk anak-anak: persyaratan

Mainan khusus untuk anak-anak: persyaratan

Setiap anak adalah dunia dan kita tidak bisa memperlakukan setiap orang dengan setara. Masing-masing anak kami layak mendapat perhatian berbeda dan karena alasan itu, masalah yang harus kami...

Mobil sewaan keluarga paling populer

Mobil sewaan keluarga paling populer

Mobil seperti Kia Carens, Opel Meriva, Renault Scénic dan Chevrolet Orlando, antara lain, adalah yang membuat daftar mobil keluarga yang paling banyak diminati untuk bepergian ke Spanyol, yang...