Kita akan hidup bersama

Bagaimana jika kita akan hidup bersama? Ini adalah pertanyaan bahwa semakin banyak pasangan bertanya pada diri sendiri tentang orang-orang muda yang belum menikah. itu Kohabitasi pranikah adalah proposal yang biasa yang diadopsi oleh anak muda untuk diuji apakah mereka benar-benar cocok sebelum mengambil langkah besar menuju altar.

Ketakutan bahwa segala sesuatu tidak dapat bekerja adalah apa yang mendorong orang untuk membuat keputusan ini yang dalam kebanyakan kasus biasanya bukan yang paling tepat. Studi menunjukkan itu hanya 20 persen pasangan bahwa mereka akan hidup bersama sebelum menikah, mereka akan menikah.

Perbedaan dengan koeksistensi pernikahan

Meskipun pada intinya hidup bersama sebelum nikah dan matrimonial tampak sama, Ada perbedaan besar yang lumayan dalam ikatan yang ada di antara pasangan. Ketika dua orang, suami dan istri, berbagi atap yang sama, ada konsepsi "kita" di antara mereka yang membuat mereka selalu bertindak dengan cara yang seragam, termasuk dalam proyeksi masa depan mereka dengan orang lain. Pernikahan mencerminkan komitmen bersama yang memotivasi pasangan untuk tidak pergi ketika kesulitan muncul, dan meskipun cinta yang mereka anut mungkin sama dengan ketika mereka belum menikah, ada alasan yang lebih kuat untuk berada di samping orang lain, yang tidak lain adalah janji untuk tetap bersama seumur hidup.


Keuntungan dan kerugian dari koeksistensi pranikah

Di antara alasan yang mengarahkan pasangan untuk mengambil langkah ini, kita dapat menemukan apa yang bisa disebut kelebihan, seperti berikut ini:

1. Ini memungkinkan orang untuk melihat apakah Anda merasa nyaman dengan pasangan Anda.

2. Memungkinkan tahu aspek-aspek pasangan yang hanya dikenal dalam hidup bersama.

3. Bagi banyak pasangan, mereka tahun-tahun paling bahagia dan terlucu karena tidak harus memikul tanggung jawab pernikahan.

Tetapi semua keuntungan memiliki kekurangan, yang pada akhirnya, yang menyebabkan 80 persen pasangan yang hidup bersama tidak bisa menikah:


1. Anda bisa berasumsi hilangnya kebebasan dan ruang pribadi karena beberapa pasangan menjadi posesif dan berpura-pura memimpin dalam hubungan sehingga perintah mereka dijalankan.

2. Orang yang akan hidup bersama menikah tidak puas atau tanpa harapan memulai tahap baru dalam hidup mereka, yang membuat mereka lebih banyak bercerai.

3. Meninggalkan hidup berdampingan tanpa menikah adalah jauh lebih mudah karena tidak memerlukan prosedur hukum, Yang mendukung istirahat sebelum pertarungan atau kesulitan.

Kohabitasi pranikah untuk pria dan wanita

Setelah mempelajari pro dan kontra, kita bisa menganalisis alasan mengapa mereka akhirnya memilih opsi ini. Terkadang pasangan merasa tertekan oleh rasa takut kehilangan yang lain dan mencoba untuk menutup ikatan lebih dengan menerima proposal untuk pergi dan hidup bersama. Di waktu lain, keyakinan bahwa koeksistensi mungkin melibatkan pendekatan terhadap altar yang menuntun mereka untuk mengambil langkah ini. Tetapi dalam kebanyakan kasus, apa yang terutama bergerak ke hidup bersama sebelum nikah adalah ide "bukti"Artinya, untuk mengalami bagaimana koeksistensi, apa yang mengandaikan kurangnya komitmen oleh pihak-pihak yang berkontrak itulah yang menyebabkan sebagian besar kasus pada kegagalan hubungan.


Ana Vázquez Recio

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- Sepuluh tips untuk memperkuat hubungan sebagai pasangan

- Cara mengolah dan mempertahankan cinta sebagai pasangan

- Sepuluh tips untuk memperkuat hubungan pasangan

- Bahasa cinta sebagai pasangan

Video: Kita Akan Mati Dengan Cara Kehidupan Kita | Ustaz Wadi Annuar


Artikel Menarik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Kedewasaan mencapai semua orang, setelah masa remaja Sudah waktunya untuk menghadapi tahap dewasa. Suatu momen yang melibatkan memikul tanggung jawab dan menjadi pemilik kehidupan, dan seluruh rumah....

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Mata lachrymose, ingus, dan malaise umum. Ini adalah beberapa gejala dingin, yang kadang-kadang bisa menghilangkan kita dari indera penciuman dan meninggalkan kita di tempat tidur dengan demam...