Bagaimana mengatasi konflik di kelas

Di semua ruang kelas, konflik ada pada suatu waktu atau yang lain. Konflik antar siswa tidak terhindarkan dan tidak harus buruk. Bagaimana jika itu adalah masalah, adalah penggunaan cara yang tidak tepat untuk menyelesaikannya. Seringkali, konflik di kelas menghabiskan banyak waktu dan memancing sensasi impotensi antara orang tua dan anak. Kami memahami konflik pertentangan kepentingan dan kebutuhan antara dua pihak atau lebih.

Masalah siswa di Pendidikan Dasar, Menengah dan Tinggi

Saat ini kami memiliki sejumlah besar siswa yang menunjukkan sikap bermasalah di sekolah:

- Kami menemukan di Pratama tingkat yang sangat tinggi dari anak-anak yang menderita hiperaktif


- Di Sekolah Menengah, ditandai dengan tinggi ketidakhadiran dan kegagalan sekolah.

- Dalam Bachillerato, ada peningkatan cyberbullying sebagai konsekuensi dari tidak mengetahui bagaimana menangani teknologi baru dengan cara dewasa dan dewasa.

Dari mana datangnya konflik di ruang kelas?

Perilaku siswa seringkali merupakan cerminan dari masalah yang mereka miliki di rumah. Perceraian dan perpisahan menghasilkan stres, kecemasan, kurang perhatian dan konsentrasi pada siswa. Kurangnya angka yang menindaklanjuti tugas-tugas anak dan tentang bagaimana program akademiknya berjalan berarti bahwa siswa berakhir dengan pekerjaan rumah yang tidak dilakukan, bahwa ia memiliki sikap memberontak terhadap lingkungannya, dan bahwa tidak ada seorang pun yang menurutnya merupakan entitas dari otoritas


Adalah penting bahwa kita dapat membuat anak yang memiliki masalah merasa didengarkan, untuk memberitahunya sesuatu tanpa merasa terserang.

Musik, obat melawan konflik di kelas

Penting untuk mengidentifikasi masalah pada waktunya. Metode untuk mengelola konflik ini dapat dilakukan melalui musik sebagai sarana penyaluran dan pengendalian emosi. Musik bertindak sebagai sarana untuk melunakkan emosi dan menonaktifkan ketegangan dan stres yang ditimbulkan.

- Melalui proses ini, kreativitas di antara siswa akan terangsang.

- Guru akan mengembangkan kekuatan otoritas.

- Siswa akan belajar berbicara dan berdiskusi secara konstruktif.

Marina Berrio

Video: Upaya Penyelesaian Konflik Sosial (Sosiologi - SBMPTN, UN, SMA)


Artikel Menarik

Cara menyampaikan nilai kerja sama keluarga

Cara menyampaikan nilai kerja sama keluarga

Banyak nilai yang dipelajari anak-anak selama perkembangan mereka. Semua dari mereka membantu mereka untuk dibentuk menghadapi kedewasaan mereka dan untuk dapat masyarakat. Keluarga menjadi pemancar...

Minggu 24. Kehamilan minggu demi minggu

Minggu 24. Kehamilan minggu demi minggu

Enam bulan kehamilan mereka sudah lebih dari setengah proses. Setelah dua puluh empat mingguHidupmu telah berubah Ingatlah bahwa bahkan jika sekarang Anda membawa anak masa depan Anda ke dalam diri...