Cerita untuk anak-anak dengan ketakutan

Sampai usia 6 atau 7 tahun anak mulai takut pada serangga, binatang, kegelapan, orang tak dikenal, suara keras, mainan tidak dikenal, guntur dan badai, kematian, dll. . Sebagian besar akan ketakutan sekilas. Dengan cerita untuk anak-anak dengan ketakutan mereka akan dapat mengatasi masing-masing dari mereka di setiap tahap.

Anak-anak kita mungkin takut tidur dengan lampu mati, guntur atau pergi ke sekolah baru. Mungkin sampai sekarang kita belum berhasil meyakinkan mereka tentang tidak ada rasa takut ini dan inilah saatnya untuk beralih ke cerita untuk anak-anak yang ketakutan. Tujuan menciptakan cerita adatMenurut ketakutan khusus setiap anak adalah membantunya mengatasinya. Menghadapi rasa takut pada orang ketiga membantu anak untuk merasakannya secara berbeda dan menurunkan berat badan.


Apa itu ketakutan?

Bayangkan sejenak putra kami, tanpa rasa takut, di sebelah jurang ... Tidak, lebih baik tidak memvisualisasikan akhir bencana. Situasi ketakutan semacam itu penting, karena, dengan cara yang sama bahwa rasa sakit fisik bertindak sebagai sinyal peringatan, ketakutan adalah panggilan bangun psikologis yang memperingatkan kita jika kita dapat membahayakan kesejahteraan fisik dan emosional orang tersebut. Ketakutan memenuhi fungsi adaptif, mencegah kita mengambil risiko dalam situasi di mana kita bisa rusak.

Dari ketakutan alami hingga fobia

Sejauh ini lebih dari masalah adalah bantuan. Tetapi ada kalanya apa yang terasa "begitu besar, begitu besar" dan "begitu menakutkan, begitu banyak", seperti yang akan dikatakan anak-anak kita, yang mengkondisikan kesejahteraan emosional anak-anak kecil dan juga kita sendiri. Saat itulah mereka miliki dan kami memiliki masalah, ketakutan telah berubah menjadi fobia. Pada saat ini, di saat-saat kesedihan emosional, hidup berhenti menjadi indah, menjadi gelap.


Ketakutan menyebabkan kita mengalami sensasi fisik yang sangat intens (kekakuan otot, berkeringat, tenggelam ...) dan juga menyebabkan kita mengalami gambaran yang sangat menyakitkan (takut kehilangan kendali, menjadi gila, sekarat ...). Anak-anak merasa tidak diinterpretasikan dan sebelum sensasi ini memprovokasi gambar yang dekat dengan dunia masa kecil mereka, penuh fantasi dan imajinasi untuk mengekspresikan ketakutan mereka.

Dengan cara ini, ketika mereka takut ditinggalkan, tidak dicintai, dalam kegelapan, tersedak ... mereka akan membayangkan hantu, monster, dinosaurus, atau "penjahat paling jahat" yang ada di sana menunggu mereka. Dan itu akan terjadi bahwa mereka akan terus takut bahkan jika kita menjelaskan kepada mereka bahwa tidak ada yang terjadi. Dan itu adalah bahwa emosi tidak mengerti alasan, betapapun banyak yang kita berikan.

Buat kisah terapi kami sendiri

Kisah-kisah, yang diterjemahkan kehidupan ke dalam fantasi, membantu mereka menghilangkan kesedihan mereka. Itu adalah cerita pendek yang penuh dengan keajaiban, yang dimulai dan berakhir, dan diceritakan pada satu waktu. Mereka mentransmisikan dengan mudah dan cepat, tetapi dengan tenang dan berirama. Mereka mempertahankan ketegangan dan menjebak pendengar. Ini adalah cara langsung untuk mengakses sistem emosional, di mana emosi dilahirkan dan di mana ketakutan juga tumbuh.


Ada cerita dalam literatur yang, secara umum, menghadirkan perisai terhadap berbagai ketakutan masa kecil. Kisah-kisah lain, dengan sedikit modifikasi, dapat menjadi alat yang sangat baik untuk membantu anak-anak dengan ketakutan. Dan, akhirnya, ini juga tersedia untuk semua ayah dan ibu, mengetahui beberapa sumber daya sederhana, buat kisah terapi kami sendiri. Kita dapat menyesuaikan cerita agar sesuai dengan anak-anak sehingga, ketika mereka meninggalkan mereka, anak-anak kita memiliki keberanian dan alat yang diperlukan untuk membuat ketakutan mereka hilang, sehingga merasakan pahlawan sejarah mereka sendiri.

Bagaimana menjadi pendongeng yang hebat

Tetapi tentu saja, seperti dalam cerita bagus apa pun, adalah penting bahwa pendongeng mencapai keadaan emosional yang diperlukan untuk menceritakan kisahnya dengan cara yang tepat. Karena itu, penting bagi orang dewasa - model untuk diikuti oleh anak-anak kita - belajar untuk rileks dan rileks, untuk tenang dan untuk tenang; untuk memberdayakan, dengan perilaku dan sikap kecil dan sehari-hari, kebahagiaan dan kesejahteraan anak-anak kita. Kalau tidak, bahkan jika niat kita baik, ada kemungkinan bahwa, tanpa disadari, kita memprovokasi kebalikan dari apa yang kita inginkan.

Ana Gutiérrez dan Pedro Moreno, psikolog klinis

Video: Rasa Takut Merugikan Diri Sendiri | Cerita Untuk Anak-Anak | Dongeng Bahasa Indonesia | Dongeng Anak


Artikel Menarik

Dislokasi pinggul bayi

Dislokasi pinggul bayi

Saat lahir, dokter anak melakukan serangkaian tes di antaranya adalah revisi pinggul untuk mendeteksi kemungkinan dislokasi. Di beberapa rumah sakit mereka melakukan USG pinggul untuk semua bayi yang...

Kunjungan ke pantai, bagaimana mencegah anak tersesat

Kunjungan ke pantai, bagaimana mencegah anak tersesat

Selama musim panas pantai Itu menjadi salah satu situs yang paling banyak dikunjungi oleh orang. Perairannya yang menyegarkan dan banyaknya kegiatan yang ditawarkan seperti mengumpulkan kerang atau...

Kiat mempersiapkan anak sebelum beraktivitas

Kiat mempersiapkan anak sebelum beraktivitas

A rumah itu bukan hanya rumah, itu adalah inti keluarga yang ditempa melalui ikatan cinta, kasih sayang dan pengertian. Namun, kami tidak dapat menyangkal interaksi semua anggota ini dengan...

Mengapa penting bagi anak-anak untuk rutin tidur?

Mengapa penting bagi anak-anak untuk rutin tidur?

Rekonsiliasi mimpi itu Ini adalah proses di mana Anda masuk perlahan dan itu sebelum keadaan relaksasi. Untuk memasuki kondisi kantuk yang membuat kita tertidur sangat membantu untuk membentuk pola...