Cara membangun kembali hubungan

Cinta adalah perasaan universal dan mekanisme rumit yang bekerja dengan cara yang berbeda dalam diri kita masing-masing. Pasangan yang bertahan dalam waktu adalah mereka yang telah berhasil menciptakan ikatan yang mampu menghadapi kesulitan yang muncul. Karena itu, dalam perjalanan menuju hubungan yang memuaskan kita harus belajar menghadapi semua masalah yang mungkin timbul.

5 langkah untuk membangun kembali hubungan

1. Minta maaf. Tidak mungkin memulai membangun kembali hubungan tanpa meminta maaf atas kesalahan yang telah dilakukan. Ingin membangun kembali suatu hubungan tanpa mengadopsi sikap perbaikan adalah tugas yang rumit. Untuk ini, hal pertama yang harus dilakukan adalah mencari masalah, apa yang membuat pasangan menjauh atau marah. Menjadi realistis dan tulus dengan penyebab masalah adalah penting untuk menganggap, secara adil, kesalahan. Setelah masalah ditemukan, modifikasi perilaku diperlukan, di samping komitmen transparansi menjadi awal pengampunan.


2. Berempati dengan yang lain. Langkah selanjutnya adalah menggabungkan kekuatan dan menerapkannya pada konstruksi hubungan baru. Untuk ini, Anda harus dapat menempatkan diri di tempat yang lain. Berempati tidak hanya memungkinkan Anda untuk memiliki perspektif situasi yang lebih baik tetapi juga membantu untuk memahami yang lain dan memaafkannya jika itu masalahnya. Selain itu, memulai kembali melibatkan menghadapi konflik baru yang membutuhkan pengetahuan orang lain yang lebih dalam agar tidak jatuh ke dalam kesalahan yang sama.

3. Perkuat tautan. Ada banyak hal yang menyatukan dua orang tetapi, kadang-kadang, kurangnya waktu menyebabkan hubungan ini diabaikan, akhirnya jatuh ke dalam suasana yang monoton. Untuk alasan ini, salah satu kunci untuk mencapai rekonsiliasi adalah tepatnya untuk memperkuat ikatan pasangan, mengingat apa yang menyatukan mereka dan mendorong semua praktik yang membawa satu lebih dekat ke yang lain. Berbagi hobi seperti bioskop, teater atau olahraga, tidak hanya akan menjadi alasan untuk menghabiskan lebih banyak waktu bersama, itu juga akan menjadi cara untuk menemukan poin-poin persatuan dan topik untuk dibicarakan setiap hari.


4. Berkomunikasi. Komunikasi adalah elemen kunci lain dalam suatu hubungan. Saat ini, sebagian besar masalah yang muncul dalam suatu hubungan justru muncul dari komunikasi yang buruk: komunikasi di mana tidak ada yang dikatakan atau dibagikan.

Di awal setiap hubungan, komunikasi sangat penting untuk mengetahui dan memutuskan apakah akan memberikan kesempatan atau tidak. Pada saat rekonsiliasi, komunikasi menjadi sangat penting karena akan menghubungkan kembali kedua orang yang, dalam beberapa hal, telah berhenti saling memahami. Adalah penting bahwa kedua orang tersebut dapat mengekspresikan perasaan, pikiran, dan visi dunia mereka melalui kata-kata dan gerak tubuh, pada saat yang sama mereka menaruh semua minat mereka untuk mengetahui perasaan dan pikiran orang lain, berusaha untuk mengerti lebih baik.

5. Maafkan Meminta pengampunan adalah tugas yang sulit tetapi memaafkan juga. Dalam konteks ini kita harus membedakan antara melupakan dan memaafkan. Yang pertama melibatkan tindakan otak dan yang kedua membutuhkan tindakan jantung. Jika Anda lupa tetapi Anda tidak bisa memaafkan, kemungkinan bahwa kekesalan atas kesalahan itu muncul lagi sudah jelas. Biasanya, dalam sebuah diskusi atau dengan munculnya masalah baru, cenderung untuk mengingat hal-hal di mana orang lain telah gagal, dan yang, konon, dilupakan.


Oleh karena itu, untuk memaafkan, yaitu memahami orang lain, bertanggung jawab atas kesalahan mereka dan memberi mereka kesempatan untuk menebus mereka, akan menjadi langkah terakhir sehingga rekonstruksi hubungan itu mungkin dilakukan.

Patricia Núñez de Arenas

Video: BOSAN DALAM MENJALIN HUBUNGAN ? INI SOLUSINYA !!! | #DAFFAGITA


Artikel Menarik

5 profesi yang tidak akan ada lagi 2050

5 profesi yang tidak akan ada lagi 2050

Kemajuan teknologi vertijinoso dalam 15 tahun terakhir telah bertanggung jawab atas berbagai perubahan sosial dan, tentu saja, juga para profesional. Sementara beberapa profesi dan perdagangan...