Smartphone, 4 trik untuk melindungi privasi Anda

Pengguna menyimpan semua informasi mereka di smartphone: foto, video, kontak, email, dll. Dengan demikian, telepon menjadi alat untuk mengangkut privasi kita. Untuk alasan ini, dan mengingat kemungkinan bahwa semua data ini dapat jatuh ke tangan lain, jika kita kehilangannya atau jika dicuri, penting untuk mengambil beberapa tindakan pencegahan untuk melindungi dan melindungi diri kita sendiri.

1. Tonton unduhan Aplikasi di ponsel cerdas Anda

Saat ini, pesan, iklan, dan yang terpenting, pengunduhan aplikasi disertai dengan serangkaian virus yang dapat menonaktifkan ponsel Anda. Karena itu, perlu mengikuti serangkaian rekomendasi untuk menjaga virus dari Smartphone Anda:


- Cari Aplikasi dengan virus. Ada beberapa alat untuk memeriksa apakah ada Aplikasi yang memiliki virus di Smartphone Anda. Selain memeriksa bahwa aplikasi Anda tidak memiliki virus, verifikasi bahwa semua aplikasi diperbarui dalam versi terbaru mereka dan periksa apakah perangkat dikonfigurasikan dengan benar.

- Baca izin sebelum mengunduh. Adalah umum untuk melihat bahwa sebagian besar pengguna menerima ketentuan aplikasi tanpa membaca dokumen yang mereka minta izin. Ini bisa menjadi penyebab masuknya virus di ponsel Anda. Untuk alasan ini, Anda perlu membaca izin yang mereka minta dan, untuk melengkapinya, berkonsultasi dengan pendapat pengguna lainnya yang telah mengunduh aplikasi dan dapat menemukan masalah tertentu.


- Periksa apakah mereka divalidasi Aplikasi. Sebelum mengunduh aplikasi, perlu memverifikasi bahwa Aplikasi ini telah divalidasi. Untuk melakukan ini, periksa apakah nama pengembang muncul di sebelah nama Aplikasi sebelum membelinya, apakah itu dibayar atau gratis.

2. Hindari Wi-Fi publik saat menggunakan smartphone

Ketika koneksi tidak aman, Anda menempatkan perangkat mobile Anda dalam risiko dan dengan itu semua informasi yang dikandungnya. Karena itu, penting untuk mengikuti serangkaian rekomendasi mengenai koneksi ponsel Anda:

- Hindari memberikan informasi pribadi Anda. Sangat sering bahwa pengguna, yang ingin terhubung secara gratis, menggunakan Wi-Fi publik. Dalam hal itu, yang paling penting adalah bahwa, jika Anda akan menggunakannya, setidaknya tidak memberikan informasi pribadi apa pun saat Anda terhubung ke Jaringan ini.

- Gunakan koneksi SSL.Untuk memeriksa keamanan halaman yang akan Anda telusuri, disarankan untuk menggunakan koneksi SSL. Untuk ini, Anda harus selalu menulis // diikuti dengan nama domain sebelum mengunjungi halaman mana pun.


- Periksa apakah sertifikat itu valid. Dalam banyak kasus, pengguna tidak menyadari bahwa ia tidak menavigasi melalui halaman Web otentik. Agar hal ini tidak pernah terjadi, Anda harus memverifikasi bahwa sertifikat yang menggunakan halaman itu valid dan halaman yang merujuk Anda tidak salah.

3. Gunakan jaringan pribadi yang aman dengan ponsel cerdas Anda

- Gunakan jaringan pribadi virtual (VPN). Jaringan pribadi virtual adalah teknologi yang memungkinkan Anda terhubung dengan aman. Setelah koneksi dibuat, semua informasi dikirimkan dengan cara terenkripsi dan aman sehingga Anda dapat menavigasi tanpa takut mengungkap informasi pribadi Anda.

- Hindari koneksi otomatis ke Wi-Fi publik. Untuk mencegah ponsel Anda terhubung secara otomatis ke jaringan Wi-Fi, Anda harus menonaktifkan opsi ini di Smartphone Anda. Dengan cara ini, Anda tidak akan pernah terhubung tanpa persetujuan sebelumnya.

4. Lindungi informasi Anda di telepon pintar

Saat ini, ketakutan terbesar pengguna adalah kehilangan ponsel atau dicuri. Dalam hal ini, ponsel perlu dilindungi dengan baik sehingga tidak ada yang dapat mengakses informasi Anda:

- Kunci telepon. Banyak pengguna memutuskan untuk tidak memblokir telepon karena ketidaknyamanan karena harus membukanya setiap kali mereka ingin berkonsultasi. Namun, langkah ini benar-benar diperlukan untuk membangun penghalang pertama sehingga tidak ada yang dapat mengakses data Anda pada awalnya jika Smartphone Anda jatuh ke tangan orang lain.

- Enkripsikan informasinya. Selain memblokirnya, pengguna juga dapat mengenkripsi semua informasi yang mereka inginkan dari ponsel mereka: akun, aplikasi, foto atau video. Setelah mengenkripsi ponsel, pengguna akan memerlukan kata sandi tambahan lain untuk mendekripsi setiap kali Anda menyalakannya.

- Aktifkan faktor otentikasi ganda. Akhirnya, disarankan untuk mengaktifkan ukuran keamanan faktor otentikasi ganda. Dengan cara ini, setiap kali Anda masuk ke salah satu akun Anda, layanan akan mengirimkan kata sandi ke ponsel Anda. Jadi, hanya dengan memasukkan kata sandi itu, Anda dapat mengakses Smartphone Anda.

Patricia Núñez de Arenas

Video: Rahasia Tombol Volume Android || Trick Rahasia Android #1


Artikel Menarik

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Bagaimana bertanggung jawab dalam masa remaja

Remaja melakukan tindakan yang mungkin tidak terlalu penting: suatu hari mereka menyalin dalam ujian, yang lain "fardan" telah mencuri pemerah pipi di sebuah department store, atau pahlawan dari...

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

Apa itu disleksia dan bagaimana membantu putra kami

itu kesulitan ketika belajar membaca Mereka normal pada usia tertentu. Namun, jika mereka bertahan berulang kali, mungkin itu adalah gejala yang dimiliki anak kita disleksia, kesulitan belajar...

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Kutu, cara menghindari menyentuh anak-anak kita

Ruang kelas, banyak anak bersama, kepala dekat, rambut dalam kontak dan ancaman kutu Itu adalah kenyataan. Bisakah kita mencegah anak-anak kita menangkapnya? Apa pengobatan terbaik untuk parasit ini?...