6 tips untuk meningkatkan komunikasi dengan anak-anak Anda

Biasanya, orang dewasa menganggap itu yang kita miliki komunikasi yang baik dengan anak-anak ketika kita memberikan instruksi atau menjelaskan bahaya dan perawatan. Namun, seringkali, kita mengalami kesulitan berkomunikasi ketika perasaan kita sendiri, dan perasaan anak itu, terlibat.

Di sisi lain, tingkatkan komunikasi dengan anak-anak Anda Itu tidak hanya terdiri dari kata-kata: kita berkomunikasi melalui penampilan, gerakan, kontak fisik, dan bahkan keheningan.

Komunikasi yang berkualitas dalam keluarga, yang menyalurkan dan secara memadai mengekspresikan emosi dan perasaan; Ini penting bagi anak dan masa depannya, karena itu membantunya mengembangkan rasa percaya dirinya dan membangun hubungan yang stabil dengan orang-orang di sekitarnya. Komunikasi yang buruk dengan anak-anak, ini didasari dalam model yang dipelajari dan direproduksi, dan yang mengarah pada hubungan yang frustrasi, konflik dan perasaan tidak berguna.


Basa untuk berkomunikasi dengan anak-anak Anda

Di bawah ini, kami memberikan Anda dasar model komunikasi orang dewasa yang hangat dan penuh hormat 6 tips untuk meningkatkan komunikasi dengan anak-anak Anda. Setiap keluarga dapat menggunakan fondasi ini untuk membangun cara mereka sendiri berkomunikasi, mendengarkan satu sama lain dan mengungkap tuntutan dan perasaan mereka tanpa menghadapi:

1. Komunikasikan penerimaan. Anak-anak yang merasa diterima apa adanya, lebih bersedia menunjukkan perasaan dan masalah mereka, lebih mudah untuk berbicara dengan mereka. Mereka dapat merasa baik tentang diri mereka sendiri bahkan ketika mereka menerima komentar negatif, karena mereka tahu bahwa cinta orang dewasa tidak bergantung pada komentar atau momen tertentu. Alih-alih, apa yang dipikirkan anak-anak ketika orang dewasa mengirim pesan seperti "Anda seorang pembuat onar", "Anda tidak melakukan apa-apa selain mengganggu" "Anda bertingkah seperti bayi untuk mendapat perhatian" "* biasanya:" Saya buruk "" Saya tidak berharga apa pun "" Mereka selalu mencela saya karena saya tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu dengan benar ".


Kita dapat menerima anak-anak tanpa harus menyetujui perilaku mereka. Oleh karena itu, perlu untuk selalu membuatnya jelas, tenang dan tegas, tanpa perlu penjelasan yang luas; bahwa, meskipun kita memahami perasaan mereka, perilaku mereka tidak sesuai dan mengapa. Misalnya, sebelum seorang anak yang mengganggu di restoran: "Saya mengerti bahwa Anda bosan, tetapi orang dewasa belum selesai makan dan ada orang lain yang mungkin merasa kesal dengan sikap Anda, Anda dapat mencoba mengalihkan perhatian Anda dengan melukis atau * (menawarkan alternatif)."

2. Gunakan bala bantuan. Penguat adalah undangan untuk mengatakan lebih banyak, tanda-tanda bahwa kami mendengarkan dan kami tertarik, pintu untuk berbagi ide dan perasaan. Mereka menghasilkan pada anak-anak perasaan bahwa ide-ide mereka penting dan bahwa kita menghargai dan menghargai apa yang mereka katakan. Misalnya: "Saya mengerti", "Benarkah?" "Ceritakan lebih banyak lagi," "Aku tidak yakin aku memahamimu."


Namun, untuk mendorong komunikasi dengan keluarga, bala bantuan harus menawarkan diri mereka dengan tulus dan tidak pernah dengan cara yang teralihkan dan otomatis, karena anak-anak memperhatikan hal ini dan merasa dicurangi. Jika ini bukan waktu yang tepat untuk diajak bicara, mungkin kita dapat mengatakan: "Saya sangat tertarik dengan apa yang Anda katakan, saya ingin kita membicarakannya sebentar untuk memahaminya dengan baik".

3. Bicaralah "dengan" si anak dan bukan "tentang" si anak. Berbicara "dengan" si anak menyiratkan interaksi dengannya, secara bilateral. Berbicara "kepada" si anak, atau "mengatasi" si anak, menyiratkan wacana sepihak, atau, lebih buruk lagi, sebuah percakapan di mana Anda dikecualikan, meskipun Anda membicarakannya. Tidak diragukan lagi, akan ada saat-saat ketika perlu, demi kebaikannya sendiri, untuk berbicara tentang dia tanpa campur tangannya; atau menunjukkan instruksi yang tidak terbantahkan. Tetapi selalu menaruh rasa hormat dan pertimbangan bahwa, tidak peduli seberapa muda dia, dia memiliki kepribadiannya, pendapatnya dan haknya untuk mengungkapkannya, dengan mempertimbangkan bahwa percakapan itu disesuaikan dengan usianya.

4. Mengkomunikasikan perintah dan instruksi positif. Mencoba memberi tahu anak-anak "apa yang harus dilakukan" dan bukannya "apa yang tidak boleh dilakukan" adalah latihan yang baik untuk meningkatkan hubungan antara orang tua dan anak-anak, guru dan siswa. Awalnya mungkin terasa sulit, tetapi dengan latihan sistematis Anda mendapatkan hasil yang luar biasa. Misalnya: coba ucapkan "Gantungkan mantel agar tidak menyeret" alih-alih "Jangan seret mantel ke lantai", atau: "Silakan coba kumpulkan kamar Anda" alih-alih "Jangan begitu berantakan. "

5. Mengkomunikasikan instruksi dan perintah yang singkat dan sederhana. Bahkan jika anak-anak berusaha keras untuk mematuhi instruksi, adalah normal bagi mereka untuk mengingat dan menyelesaikan serangkaian komisi berturut-turut sampai usia tertentu (sekitar sepuluh tahun). Untuk alasan ini, komunikasi yang paling efektif adalah komunikasi di mana hal-hal ditanyakan secara singkat dan konkret, hanya sekali, alih-alih pernyataan panjang yang harus diulang beberapa kali.

6. Gunakan pesan yang kuat untuk mengomunikasikan permintaan penting.Hal ini diperlukan untuk menghindari efek "suara latar". Anak itu seharusnya tidak terbiasa mendengar orang dewasa mengulangi hal yang sama berulang-ulang, "khotbah" atau kalimat panjang yang penuh dengan celaan dengan nada yang menyedihkan. Secara umum, sulit bagi mereka untuk memusatkan perhatian pada orang dewasa ketika mereka melakukan hal lain yang mereka sukai, sehingga nyaman untuk menggunakan nada tegas yang secara khusus mengomunikasikan kepada mereka bahwa apa yang akan kami katakan membutuhkan perhatian penuh mereka dan bahwa kami hanya akan mengatakannya waktu Begitu mereka terbiasa dengan nada ini, yang paling umum adalah mereka hadir secara otomatis ketika mereka mendengarnya.

Secara umum, komunikasi yang efektif adalah komunikasi kontak visual yang dibuat pada tingkat yang sama antara anak dan orang dewasa. Kunci komunikasi keluarga tergantung pada usia anak-anak, jadi biarkan anak mengatakan apa yang mereka katakan sampai akhir tanpa menyela; gunakan nada sopan dan hormat bahkan dalam situasi kemarahan (sangat cocok dengan ketegasan) dan jangan takut untuk menggunakan "aku" atau "kamu" untuk mengekspresikan perasaan kita atau menegaskan pemahaman terhadap mereka ("Aku tahu kamu kesal karena Anda kalah dalam permainan "" Saya merasa tidak nyaman ketika ada kekacauan di rumah ", bukannya" Anda pecundang yang buruk "atau" Bagaimana Anda melakukan semua kekacauan ini? ").

Ana Barrantes. Direktur PT Kabinet Psicopedagógico Aula6

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- 7 kebiasaan keluarga yang sangat efektif

- Kiat untuk mendorong komunikasi keluarga

- 10 kalimat terburuk yang bisa dikatakan orang tua kepada anak-anak mereka

- Jejaring sosial terbaik di dunia, keluarga

Video: Bagaimana Mencari Kawan Dan Mempengaruhi Orang Lain


Artikel Menarik

Sepertiga siswa menerima dukungan ekstra kurikuler

Sepertiga siswa menerima dukungan ekstra kurikuler

Keluarga-keluarga Spanyol menghabiskan rata-rata 800 euro per tahun di kelas-kelas swasta di rumah sebagai penguatan bagi anak-anak mereka, menurut data dari Educa-System, seorang perintis di Spanyol...

Video game agresif pada remaja

Video game agresif pada remaja

Foto: THISFAMILYWELOVE Bermain video game adalah salah satu hobi favorit remaja. Menghabiskan berjam-jam menembak zombie atau merobohkan musuh yang berubah menjadi tentara adalah hiburan yang hebat...