Kelas yang hilang, daya tarik dari apa yang dilarang untuk remaja

Kelas yang hilang atau bolos adalah salah satu "jebakan" yang paling menarik bagi seorang remaja, karena perasaan pemberontakan dan pelanggaran norma-norma yang hidup di zaman itu. Meskipun, kadang-kadang, absensi hadir di kelas ini dapat menjadi masalah serius bagi remaja itu sendiri dan keluarganya.

Apa artinya bermain bolos? Ini adalah untuk berhenti menghadiri tempat yang harus Anda kunjungi dan terutama merujuk ketika siswa tidak masuk kelas hanya untuk bersenang-senang. Mereka absen dari sekolah tanpa alasan yang sah dan tanpa izin dari orang tua atau guru mereka. Tapi tentu saja, jika kita ingat lebih dari satu dari kita akan ingat pernah melewatkan kelas pada kesempatan selama masa remaja (seperti embusan pertama pada sebatang rokok), oleh emosi yang dilarang. Sapi jantan sporadis ini tahu bahwa mereka tidak penting, sama seperti mereka tidak meninggalkan luka permanen pada kita.


Di zaman kemungkinan-kemungkinan baru, tantangan dan pengaruh geng, tidak jarang anak-anak kita jatuh ke dalam godaan untuk tidak pergi ke kelas untuk duduk di bangku taman, bermain permainan bola basket. atau pergi ke pintu keluar sekolah lain dan melihat anak laki-laki atau perempuan yang mereka sukai saat itu. Tetapi ini sangat berbeda dari remaja-remaja lain yang, hampir setiap minggu, menemukan cara untuk melarikan diri dari beberapa kelas, tanpa guru mereka ... atau orang tua mereka curiga.

Alasan bagi remaja untuk bolos sekolah atau bolos

Bergantung pada kota tempat kita tinggal, kelas bolos dapat menerima nama yang berbeda: sapi jantan, pellas, torile, merokok, pirarse atau belajar kelas, borota, dll. Para siswa picaresque selalu hilang dalam menciptakan nama dan sinonim tentang situasi sekolah yang berbeda. Dan, mengapa menyangkalnya, membuat pengganggu adalah perilaku yang sangat menarik bagi seorang remaja. Tetapi apakah kita telah mempertimbangkan alasan perilaku ini? Mengapa siswa tertentu menolak kehadiran langsung di sekolah dan setidaknya mereka membuat bolos? Jika itu untuk mereka, mereka akan memotong siksaan itu. Alasan yang biasanya mereka berikan adalah:


- "Saya tidak suka belajar".
- "Kelasnya sangat membosankan."
- "Aku tidak layak untuk itu".
- "Saya tidak punya penjelasan tersisa."
- "Guru tidak memperhatikan mereka yang tidak berjalan dengan baik".
- "Mereka mengolok-olok saya di kelas".
- "Guru berterima kasih sehingga teman-teman sekelasku menertawakanku".
- "Ini agak menyenangkan untuk bertahan dengan satu jam dengan menyalin ke dikte apa yang dikatakan guru, daripada belajar dengan buku secara langsung."

Dalam semua kasus kami mengamati bahwa ada penyebut yang sama: harga diri siswa ada di lantai. Sesuatu yang, kemungkinan besar, berawal dari visi sekolah atau lembaga sebagai tempat yang asing bagi kepentingan vital remaja.

Celaan terus menerus memperburuk situasi

Secara umum, 95% anak laki-laki dan perempuan yang kehilangan kelas secara signifikan di bawah rata-rata sebagian besar teman sekelas mereka; sebanyak dalam membaca, matematika, bahasa seperti pada mata pelajaran dasar lainnya untuk usianya. Karena itu, ada hubungan yang erat antara nilai dan sikap siswa terhadap sekolah. Jelaslah bahwa anak laki-laki atau perempuan yang mendapat nilai bagus lebih menikmati di sekolah daripada siswa yang buruk. Selain itu, yang terakhir ini tidak menerima lebih dari celaan terus menerus dari orang tua dan guru karena kurangnya upaya mereka, yang berkontribusi untuk memperburuk situasi, karena tidak ada siswa yang menunda karena kemauan.


Remaja membenarkan diri untuk membela diri

Siapa pun yang merasa tidak menyukai sekolah dapat menunjukkannya dengan meneriakkan kesengsaraan mereka ("Aku benci sekolah sialan ini"), berduka dalam keheningan, menyalahkan guru ("Aku punya hobi"), dirinya sendiri ("Aku bodoh"), mencari pembenaran ("Apa yang mereka ajarkan padaku tidak berguna"), melarikan diri dari kelas ... atau melakukan dan mengatakan semua hal ini sekaligus.

Ketika anak muda itu mengamati bahwa dia tidak mampu melakukan pekerjaan dengan fasilitas yang sama dengan teman-teman lainnya, dia berusaha melindungi dirinya sendiri agar tidak merasa tidak kompeten dan batal. Dia melakukan ini dengan menunjukkan penghinaan dan penghinaan terhadap sekolah: menunda pekerjaan, menolak untuk mengerjakan pekerjaan rumah, mengkritik guru atau hanya menyerah dan memutuskan untuk meninggalkan kelas, menipu atau meninggalkan sekolah.

Ada siswa yang hanya bolos pada kesempatan yang sangat istimewa: pada saat ujian yang sangat sulit yang ditakuti, atau untuk melarikan diri dari ancaman dari guru atau dari hukuman. Tetapi, seperti "novilleros profesional", kinerja itu lahir dari kesalahan yang sama: melihat sekolah sebagai tempat penderitaan, bukan tempat untuk tampil. Orang-orang ini harus ditawari beberapa alasan bagus untuk belajar dan berusaha.

Mereka bolos sekolah ketika kesulitan berkonsentrasi di sekolah

Kita juga tidak boleh lupa bahwa penelitian ini menimbulkan masalah khusus pada semua usia, tetapi pada masa remaja mereka lebih dekat dengan kepribadian anak laki-laki.Mereka menjalani serangkaian transformasi mendalam dan kompleks dengan cara mereka, yang sangat mempengaruhi kemajuan mereka di sekolah. Ini adalah fase konflik di mana nilai-nilai masa kanak-kanak, nilai-nilai orang dewasa, dipikirkan kembali ... Semua ini memiliki pengaruh yang menentukan pada pencapaian pekerjaan sekolah, karena mencegah konsentrasi penuh di dalamnya.

Di sisi lain, remaja, terutama pada fase pertama, yaitu masa puber, merasa diserang oleh kemalasan. Ada bahaya untuk menganggap kurangnya kinerja atau ketidakhadiran sebagai masalah sederhana dari vagrancy. Tentu saja ada remaja yang malas, mungkin Anda bahkan bisa mengatakan bahwa setiap orang dalam proporsi yang lebih besar atau lebih kecil, tetapi Anda juga harus ingat bahwa perubahan organik mereka mengarah pada ketidakaktifan tertentu.

Akhirnya, kita harus menambahkan kepada semua ini kesulitan yang lebih besar dari mata pelajaran, dekatnya akhir periode wajib belajar (dengan opsi yang diperlukan antara pendidikan tinggi, pelatihan kejuruan dan pekerjaan) dan kerentanan yang lebih besar dari anak-anak sebelum pengaruh negatif dari lingkungan.

Ana Aznar

Anda mungkin juga tertarik:

- Bagaimana menghindari absensi sekolah di kalangan remaja

- Perbedaan antara keterlambatan dan kegagalan sekolah

- Rasa hormat terhadap guru

- Cara mendidik di kelas sesuai dengan karakter anak

- Ketika seorang guru swasta diperlukan

- 10 nilai untuk dikirim sebagai sebuah keluarga

Video: Sedihnya Saat Jatuh Cinta Diam Diam


Artikel Menarik

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Ikatan antara orang tua dan anak-anak dapat berkembang dalam banyak hal, dari menyanyi bayi sambil tidur hingga bertaruh pada kulit dengan kulit untuk memiliki kedekatan fisik dengan anak-anak kecil....

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Tidak anakmu tidak bisa menjadi "mini-me" -mu. Tidak peduli seberapa besar mata Anda, senyum, gerakan, atau selera Anda, anak Anda memiliki kepribadiannya sendiri dan orang tua jangan pernah...

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Ujian, pekerjaan sekolah, dan banyak tes lainnya berfungsi untuk mengukur kinerja akademik. Dalam hal mendapatkan kartu pas, siswa melanjutkan dengan rencana perjalanannya, jika sebaliknya terjadi,...