8 rahasia untuk berhasil dalam ujian lisan

Ujian lisan memiliki reputasi buruk, baunya guru otoritatif dan subjek tulang. Saat tanggal dari ujian yang ditakuti ini mendekat, tidak ada seorang pun yang tidak merasa cukup hormat, ketika tidak takut. Namun, ketika spesialis berkonsultasi, pendapatnya jelas dan jelas: pemeriksaan lisan menguntungkan siswa yang mempersiapkan mata pelajaran dengan baik dan merugikan orang yang tidak menganggapnya serius.

Dan jika Anda salah satu dari mereka yang belajar, lupakan kecemasan dalam ujian, ini harus meyakinkan Anda.

Pemeriksaan lisan tentu sangat berbeda dari ujian tertulis, yang sudah biasa kita lakukan. Yang paling berkesan adalah melihat kami di depan guru, tetapi kami harus menyadari bahwa kami ada di hadapannya setiap hari di kelas.


Hal terburuk tentang ujian lisan adalah bahwa kita tidak terbiasa melakukannya. Kami telah diajari sejak kami masih kecil untuk memeriksa diri kami secara tertulis dan, untuk alasan itu, rambut kami berdiri. Namun, ini tidak harus menjadi kerugian besar; Meskipun mereka memiliki reputasi yang lebih buruk, itu hanya metode evaluasi yang berbeda, yang mana keterampilan yang berbeda harus dikembangkan. Faktanya, dalam banyak kasus diketahui, setelah pengalaman ini, bahwa kita melakukan lebih baik secara lisan daripada melalui tulisan.

Cara berhasil dalam ujian lisan

1. Pameran harus tertib dan koheren. Anda harus mulai dengan yang mendasar, untuk apa yang penting dan, untuk itu, perlu untuk menguraikan skema kami sendiri dari setiap topik, untuk berdebat dengan baik jawabannya.
2. Membuat ringkasan singkat dari topik di awal adalah ide yang bagus. Teknik ini kemudian akan memungkinkan untuk menekankan bagian-bagian yang dikuasai, tetapi tanpa meninggalkan profesor keraguan bahwa pertanyaannya sedang dikendalikan.
3. Kealamian adalah kunci kesuksesan. Berkali-kali akal sehat adalah trik paling berharga untuk berbicara di depan umum, meskipun hal terakhir adalah memahami subjek dengan baik. Tema dapat dikembangkan dengan memberikan contoh yang mendukung definisi, sehingga menunjukkan kepada guru bahwa kita telah menginternalisasi konsep.
4. Kontrol diri sangat penting bagi mereka yang takut berbicara di depan umum. Untuk menghindari gagap atau "gemetar" pada kaki dan tangan, sangat menarik untuk melakukan tes fiktif di hadapan seseorang, pasangan, atau orang dewasa.
5. Untuk menunjukkan keamanan, disarankan untuk selalu menjaga tangan Anda tetap terlihat dan posisi yang terbuka dan santai, menggunakan bahasa spesifik dari subjek dan konkret, dan selalu menatap mata tanpa menjadi tantangan.
6. Untuk menyelesaikan, buat kesimpulan kecil. Ini akan menambah poin di depan guru.
7. Sebagai rekomendasi tambahan, penting untuk menjaga penampilan pribadi dan berpakaian dengan baik, yang berbicara baik tentang diri sendiri dan memberikan gambaran keseriusan, keamanan dan rasa hormat kepada guru: untuk bercukur, menyisir, berpakaian lebih formal daripada hari normal, sepatu bersih, dll.
8. Jangan lupa mematikan ponsel atau smartphone Anda.


Kiat untuk tidak meninggalkan detail secara acak dalam tes lisan

- Diam bisa memainkan trik. Jika kita tidak tahu apa yang mereka tanyakan kepada kita, alih-alih menghalangi kita, atau berkeliaran, ide yang bagus mungkin meminta waktu guru untuk membuat garis besar, sebelum menjawab.
- Jangan lupa bahwa ujian dimulai saat kita memasuki kelas dan untuk alasan itu, kita harus sangat terkonsentrasi, memperhatikan semua guru, meskipun berusaha tersenyum. Jika ada suara di luar, dll., Anda dapat menyebutkan gangguan dan / atau kegelisahan itu.
- Ujian lisan yang dipersiapkan dengan baik membutuhkan mempelajari semua mata pelajaran yang memasuki ujian, karena biasanya memenuhi prinsip sesat: Anda tidak tahu bagaimana atau mengapa, pertanyaan acak jatuh tepat pada masalah-masalah yang dibiarkan tanpa pembelajaran.
- Gunakan catatan dan skema eksternal atau fotokopi besar-besaran dapat memiliki harga yang mahal untuk mengekspos subjek, karena alur cerita dan sintesisnya akan dibuat-buat. Dan itu akan dirasakan dalam presentasi lisan.
- Untuk melatih pameran subjek, perekam dapat digunakan atau cermin, tetapi kolaborasi teman akan lebih berbuah. Ketika semua orang berada dalam situasi yang sama, mereka akan menjadi juri yang paling berat, maksimum akan dituntut dan, di samping itu, latihan akan lebih menyenangkan.


Keuntungan dan kerugian ujian lisan

Tentu saja, ujian lisan menghadirkan tingkat kesulitan lebih besar dari satu tertulis. Dalam ujian tertulis, siswa memiliki semua waktu ujian untuk mengatur jawaban mereka; Anda dapat mulai dengan menjawab mereka yang paling kami kenal dan menggunakan sisa waktu untuk merenung dan mencoba mengembangkan yang lebih sulit bagi kami; dan juga, bantuan luar biasa tertentu dapat datang dari teman yang berbelas kasih ...

Namun, dalam ujian lisan, kita tidak punya waktu untuk refleksi; guru bertanya dan Anda harus segera menjawabnya.Tekanan sebelumnya, bersama-sama dengan berada di hadapan guru, dapat sangat meningkatkan ketegangan saraf, membuat paparan kita sulit.

Sebagai gantinya, pemeriksaan lisan juga memiliki kelebihan. Ini adalah kesempatan untuk pamer di depan guru, untuk menunjukkan kepadanya bagaimana pelajarannya dikuasai. Dalam ujian lisan, pertanyaan dapat dikembangkan dengan cara khusus: Anda dapat mempelajari detailnya, mengaitkan pertanyaan itu dengan poin lain dalam agenda atau mengungkapkan pendapat pribadi tentang hal itu.

Sukses "Aman": peluang ujian lisan

Di luar demam panggung, ujian lisan menawarkan peluang yang harus Anda manfaatkan:
- Guru lebih mudah menerima perbaikan jika mereka selesai tepat waktu dan berdebat tanggapan berubah.
- Tes bisa menjadi percakapan di mana keduanya menyumbangkan ide dan bertukar pendapat. Ini menciptakan lingkungan positif yang membantu guru untuk menempatkan dirinya di tempat siswa dan lebih memahami kesulitan dan keterbatasannya.
- Ujian lisan lebih pendek dari ujian tertulis. Jika jawabannya konkret dan subjeknya diketahui dengan benar, tes biasanya tidak berlangsung lebih dari dua puluh menit.

Persiapan menyeluruh untuk pemeriksaan oral

Semakin sulit, persiapan yang lebih menyeluruh. Untuk menjadi sukses, kita harus menguasai subjek dengan sempurna. Sekarang kurang dari sebelumnya, kita harus mendasarkan pembelajaran pada hafalan mekanis. Kita harus dapat mengembangkan poin-poin berbeda dari agenda dengan kata-kata kita sendiri. Tes lisan membutuhkan kecepatan mental, jawaban tanpa ragu-ragu, dan ini hanya dicapai dengan pengetahuan yang menyeluruh tentang subjek.

Jika demikian, kita hampir tidak akan tetap kosong: jika kita tidak tahu pertanyaan, setidaknya kita bisa menghubungkannya dengan bagian lain dari agenda, menjawab dengan beberapa ide umum, dll. Selain itu, jika kita mempersiapkannya dengan baik, ini akan membantu mengurangi ketegangan saraf, yang akan menghasilkan paparan yang lebih baik.

César Fernández García, profesor Pengajaran Bahasa C.U. Villanueva, UCM.
Isidro Rodríguez, direktur Forum Debat CEU Cardenal Herrera University.

Anda mungkin juga tertarik:

- 9 tips untuk hari ujian

- Ujian, tips untuk malam sebelumnya

- Cara mengatasi kecemasan dalam ujian

- Lulus ujian, bagaimana mempersiapkannya

- Pedoman untuk menetapkan kebiasaan belajar

- Teknik studi, cara terbaik untuk belajar

- 6 teknik belajar utama untuk lulus ujian

Video: TIPS DAN TRIK MENGERJAKAN TES WARTEGG - WARTEGG TEST TIPS AND TRICKK


Artikel Menarik

Dislokasi pinggul bayi

Dislokasi pinggul bayi

Saat lahir, dokter anak melakukan serangkaian tes di antaranya adalah revisi pinggul untuk mendeteksi kemungkinan dislokasi. Di beberapa rumah sakit mereka melakukan USG pinggul untuk semua bayi yang...

Kunjungan ke pantai, bagaimana mencegah anak tersesat

Kunjungan ke pantai, bagaimana mencegah anak tersesat

Selama musim panas pantai Itu menjadi salah satu situs yang paling banyak dikunjungi oleh orang. Perairannya yang menyegarkan dan banyaknya kegiatan yang ditawarkan seperti mengumpulkan kerang atau...

Kiat mempersiapkan anak sebelum beraktivitas

Kiat mempersiapkan anak sebelum beraktivitas

A rumah itu bukan hanya rumah, itu adalah inti keluarga yang ditempa melalui ikatan cinta, kasih sayang dan pengertian. Namun, kami tidak dapat menyangkal interaksi semua anggota ini dengan...

Mengapa penting bagi anak-anak untuk rutin tidur?

Mengapa penting bagi anak-anak untuk rutin tidur?

Rekonsiliasi mimpi itu Ini adalah proses di mana Anda masuk perlahan dan itu sebelum keadaan relaksasi. Untuk memasuki kondisi kantuk yang membuat kita tertidur sangat membantu untuk membentuk pola...