Kemiskinan mempengaruhi perkembangan mental anak-anak

Memiliki uang tidak hanya mempengaruhi kemampuan untuk membeli lebih banyak barang. Banyak ahli memperingatkan risiko nyata bagi anak-anak yang hidup dalam kemiskinan. Bahkan, sebuah penelitian diterbitkan pada bulan Juli di jurnal JAMA Pediatrics memastikan itu Tumbuh dalam kemiskinan menghambat perkembangan mental anak-anak dan mengarah pada kinerja akademik yang lebih rendah di sekolah.

Meskipun sudah diketahui bahwa status sosial ekonomi rendah dikaitkan dengan kinerja sekolah menengah, penelitian ini menekankan pada studi baru-baru ini yang menemukan hubungan antara kemiskinan dan permukaan otak yang lebih kecil. Secara khusus, ini menghubungkan kedua garis pemikiran dengan mengungkapkan bahwa hingga 20 persen dari perbedaan dalam kinerja di antara yang tinggi dan Sumber daya yang rendah dapat dijelaskan oleh perbedaan dalam perkembangan mental.


Karya itu, yang dikembangkan di University of Wisconsin-Madison (Amerika Serikat), menggunakan sampel 389 anak-anak dan remaja yang sehat antara empat dan 22 tahun. Para peneliti, yang dipimpin oleh psikolog Seth Pollak, membandingkan hasil tes kinerja akademik dengan volume jaringan di area otak tertentu.

Kekurangan sumber daya ekonomi merusak perkembangan otak bayi

Para peneliti mengarahkan anak-anak ini ke studi pencitraan resonansi magnetik dengan tujuan memindai dan mengukur volume materi abu-abu mereka di area otak anak-anak yang "penting untuk proses kognitif yang diperlukan untuk berhasil secara akademis dan bahwa rentan terhadap kondisi lingkungan dalam kehidupan awal orang, "mereka menjelaskan Scientific American, yang telah menggemakan pekerjaan.


Demikian juga, penelitian ini merenungkan bahwa beberapa anak kembali untuk membuat penilaian ulang pada 24 bulan. Orang-orang yang sama ini ditindaklanjuti dengan kunjungan hingga enam bulan.

Kesimpulannya adalah untuk menemukan bahwa anak-anak yang tumbuh dalam keluarga yang berada di bawah garis kemiskinan memiliki volume materi abu-abu "Antara delapan dan sepuluh persen di bawah perkembangan normal." Perbedaan yang tidak terlihat antara anak-anak kelas menengah dan mereka yang berasal dari keluarga kaya, meskipun mereka yang 50 persen di atas garis kemiskinan menunjukkan volume materi abu-abu yang antara tiga dan empat persen di bawah norma. .

Ini berarti, seperti yang mereka jelaskan di Scientific American, bahwa lebih banyak uang tidak selalu memiliki kinerja yang lebih baik, "tetapi pada titik tertentu ada penurunan efek pendapatan yang terjadi di mana kekurangan sumber daya ekonomi merugikan pembangunan".


Dalam hal ini, peneliti utama dari karya ini percaya bahwa alasan mengapa Anda tidak melihat efek berkelanjutan "adalah bahwa manusia sangat tahan", yaitu, "anak-anak dapat belajar menyesuaikan diri dengan berbagai macam keadaan, tetapi apa yang terjadi dengan kemiskinan ekstrem adalah bahwa kita bergerak di luar rentang di mana otak manusia dapat menyesuaikan, "katanya.

Kesenjangan antara beberapa anak dan yang lainnya

Mengenai hal ini, Pollak menjelaskan dalam pekerjaannya bahwa ia berharap bahwa kesenjangan antara anak-anak dan orang lain akan ditutup karena anak-anak menghabiskan lebih banyak waktu di sekolah dan jauh dari rumah, tetapi penelitiannya tidak mengamatinya: perbedaan dalam perkembangan mental adalah mereka terus menghargai dalam kasus-kasus yang dipelajari dari anak laki-laki berusia 22 tahun.

Identifikasi penyebab spesifik itu menghubungkan kemiskinan dengan perkembangan mental yang lebih sedikit Ini bukan pekerjaan yang sederhana, tetapi dalam penelitian selanjutnya Pollak dan timnya mengklaim mencoba mengidentifikasi bagaimana berbagai program sosial, seperti makan siang gratis atau voucher perumahan, dapat membantu anak-anak yang tumbuh miskin dalam kinerja sekolah mereka. "Dulu saya menganggap kemiskinan sebagai masalah kebijakan sosial, sekarang saya melihatnya sebagai masalah biomedis, kondisi lingkungan atau racun yang memengaruhi anak-anak," kata peneliti menyimpulkan.

Angela R. Bonachera

Video: Pengaruh KDRT Terhadap Perkembangan Anak


Artikel Menarik

Kreativitas dalam perkembangan anak

Kreativitas dalam perkembangan anak

Beberapa mendefinisikan kreativitas sebagai hasil dari suatu proses, yang lain sebagai karakteristik suatu produk dan yang lain sebagai fitur karakteristik kepribadian. Anak-anak mulai merefleksikan...