Alergi di sekolah, bertingkah decalogue

Kembalinya ke sekolah melepaskan kekhawatiran orang tua tentang masalah perhatian anak alergi di sekolah. Menurut data dari Spanish Society of Clinical Immunology, Allergology dan Pediatric Asthma (SEICAP), antara 4 dan 8% anak-anak memiliki alergi makanan dan hampir setengah dari orang tua khawatir bahwa anak mereka yang alergi harus makan di sekolah.

Alasannya adalah bahwa di antara kekurangan yang paling sering terjadi di sekolah-sekolah termasuk kurangnya protokol untuk memperhatikan reaksi alergi, kurangnya pelatihan khusus tentang alergi kepada guru dan staf ruang makan dan kurangnya kit dengan adrenalin.

Sebagian besar sekolah tidak siap untuk merawat anak-anak yang alergi

Jadi, menurut SEICAP, "sebagian besar sekolah tidak siap untuk merawat anak-anak yang alergi, meskipun pada kenyataannya antara 10 dan 18 persen dari reaksi alergi makanan terjadi di lingkungan sekolah." Dalam hal ini, Dr. Luis Echeverria, koordinator kelompok kerja Alergi Makanan SEICAP, menambahkan bahwa "walaupun anak-anak yang didiagnosis tahu apa yang bisa mereka makan dan apa yang tidak bisa mereka makan dan apa saja gejala reaksi alergi makanan, kecelakaan selalu dapat terjadi Selain itu, semakin banyak anak-anak melakukan debut dengan reaksi alergi di sekolah dan kita harus memperhatikan segala aspek yang berkaitan dengan makanan di lingkungan sekolah: perayaan ulang tahun, ceruk, keramahtamahan, atau kunjungan. " Menurut data dari survei yang dilakukan oleh SEICAP, setengah dari anak-anak telah mengalami masalah dalam kegiatan yang diselenggarakan oleh sekolah.


 

Penyebab reaksi alergi di sekolah

Reaksi alergi di lingkungan sekolah dapat disebabkan oleh berbagai penyebab:

1. Kurangnya diagnosis sebelumnya.
2. Konsumsi makanan yang tidak terkontrol, sesuatu yang sangat umum di kalangan anak-anak.
3. Ketidaktahuan komposisi dari makan atau adanya reaksi silang antara makanan.
4. Konsumsi yang tidak sengaja dengan label yang tidak lengkap atau salah.
5. Kontak tidak langsung atau kontaminasi karena serbet atau peralatan dapur dapat menyebabkan reaksi alergi, baik syok ringan atau bahkan anafilaksis.


Syok anafilaksis, reaksi alergi paling serius

Bahkan dapat menyebabkan kematian dan Adrenalin adalah perawatan darurat yang efektif. Namun, menurut laporan dari Akademi Alergi dan Imunologi Klinis Eropa (EAACI), dua pertiga anak-anak dan pengasuh mereka tidak tahu bagaimana menggunakan autoinjector adrenalin. Oleh karena itu, kita harus mendesak perlunya melatih dalam administrasi perawatan dalam menghadapi kemungkinan krisis.

"Semua sekolah harus memiliki adrenalin dan harus tahu cara mengatasinya, itu adalah obat penggunaan sederhana yang dapat menyelamatkan hidup." Pemberian adrenalin yang benar oleh orang yang telah menerima pelatihan untuk itu dapat membuat anak sembuh atau gejalanya ringan sampai perawatan kesehatan tiba, "jelas Dr. Juan Carlos Juliá, koordinator kelompok kerja Pendidikan Kesehatan SEICAP.


Program Peringatan Sekolah untuk mengobati anak-anak yang alergi

Galicia dan Kepulauan Balearic adalah satu-satunya komunitas otonom yang memiliki program Peringatan Sekolah, dengan bahan pengajaran, video dan serangkaian protokol dalam anafilaksis yang ditujukan untuk guru, yang menjelaskan dengan cara sederhana apa anafilaksis itu, bagaimana mengenalinya dan bagaimana mengelolanya. adrenalin

Guru-guru pusat pendidikan untuk anak-anak, pendidikan dasar, menengah dan khusus, di pusat-pusat publik, swasta atau subsidi Galicia dan Kepulauan Balearic dilatih dalam pertolongan pertama oleh para profesional kesehatan untuk mengetahui bagaimana bertindak jika terjadi keadaan darurat.

Program School Alert juga mendaftarkan siswa yang memiliki patologi kronis yang dapat menghadirkan situasi yang mengancam jiwa, seperti asma, alergi dengan risiko anafilaksis, diabetes, epilepsi, dan penyakit jantung bawaan.

Dekalog aksi di sekolah sebelum alergi

1. Tentukan orang yang bertanggung jawab dari organisasi umum perawatan anak dengan reaksi alergi atau asma yang parah. Orang ini harus memastikan bahwa anak yang berisiko diidentifikasi dengan baik oleh semua staf sekolah.

2. Memiliki laporan diagnosis dan perawatan yang telah disiapkan oleh spesialis anak. Orang tua harus memberikan salinannya kepada staf sekolah.

3. Orang yang bertanggung jawab akan menunjuk beberapa orang bahwa mereka tahu bagaimana harus bertindak dalam menanggapi reaksi anak tertentu.

4. Personel sekolah harus menerima pelatihan halatau bagian dari ahli kesehatan tentang penghindaran alergen dan pengakuan dan perawatan darurat dari reaksi alergi.

5Penanggung jawab harus menjaga obat darurat di tempat yang aman tetapi dapat diakses jika terjadi keadaan darurat.

6. Orang yang bertanggung jawab harus tahu cara memberikan obat darurat kalau-kalau ada penundaan.

7. Mereka yang bertanggung jawab harus mengetahui sirkuit perhatian medis mendesak dan pemberitahuan kepada orang tua atau wali

8. Staf dapur dan monitor ruang makan mereka harus mendapat informasi tentang alergi makanan yang mungkin dimiliki siswa.

9. Personel sekolah harus mengambil tindakan pencegahan di semua area sekolah: ruang kelas, taman bermain, gimnasium, lapangan olahraga, laboratorium, bengkel, bus, dll; tetapi juga dalam semua kegiatan yang dilakukan di luar sekolah sebagai kunjungan atau perjalanan.

10. Staf sekolah harus memiliki kekebalan menghadapi tuduhan peradilan atas konsekuensi pemberian pengobatan darurat atau penyelamatan.

Marisol Nuevo Espin
Saran: SEICAP Masyarakat Spanyol Imunologi Klinis, Alergi dan Asma Pediatrik. Dekal aksi

Video: Pria masukkan kabel telepon ke dalam uretra untuk hilangkan gatal- TomoNews


Artikel Menarik

Cara mempersiapkan rumah Anda untuk kedatangan bayi

Cara mempersiapkan rumah Anda untuk kedatangan bayi

Apakah ada anak di jalan? Selamat orang tua! Kedatangan anggota baru ke keluarga adalah a berita bagus yang harus dirayakan dengan gaya, meskipun itu juga berarti bekerja. Ketika anggota tiba di...

Tanpa tidur, berapa lama kita bisa bertahan?

Tanpa tidur, berapa lama kita bisa bertahan?

Durasi tidur malam bervariasi menurut banyak faktor: usia, kondisi kesehatan, situasi emosional, dll. Telah dihitung bahwa pada tahun pertama kehidupan anak, orang tua biasanya kehilangan antara 400...