Guru mengklaim kondisi kerja yang lebih baik

Guru dari seluruh dunia merayakan hari ini, 5 Oktober Hari Guru Sedunia, tanggal upeti untuk pekerjaan yang mereka lakukan untuk berkontribusi pada ependidikan berkualitas dan untuk pembangunan berkelanjutan. Pada kesempatan ini, para guru merayakan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan yang baru di mana mereka menyoroti peran fundamentalnya untuk menjamin penerapannya, mereka menuntut lebih banyak tempat dan kondisi kerja yang lebih baik.

Pesan Bersama pada kesempatan Hari Guru Sedunia (WTD) yang ditandatangani oleh UNESCO, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), UNICEF, Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) dan Pendidikan Internasional (IE) mengatakan bahwa "setiap tahun, dalam Hari Guru Sedunia, kami menghormati para guru dan peran mendasar yang mereka mainkan dalam memberikan pendidikan yang berkualitas kepada anak-anak di seluruh dunia. "Dan mereka menambahkan:" Hari ini, pada saat komunitas dunia berkumpul untuk mendukung Agenda 2030 dari PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan, bahwa peran sentral lebih penting daripada sebelumnya, "kata organisasi dunia.


"Memberdayakan guru untuk membangun masyarakat yang berkelanjutan" adalah tema Hari Guru Sedunia 2015.

 

Masalah pekerjaan guru di dunia

Guru adalah landasan pendidikan, kunci keberlanjutan dan kapasitas nasional untuk mencapai pembelajaran dan menciptakan masyarakat berdasarkan pengetahuan, nilai-nilai dan etika, namun demikian, guru terus menghadapi masalah yang timbul dari kurangnya personel, pelatihan yang buruk dan status sosial yang rendah.

Dalam hal ini, Konfederasi Serikat Buruh Tenaga Pendidikan (STES) menyatakan bahwa "guru tidak dapat melakukan fungsi pendidikan mereka sementara pemerintah tidak memberikan solusi terhadap kurangnya personel di pusat-pusat pendidikan, dengan kekurangan pelatihan awal dan pekerjaan permanen, berbahaya dan pertimbangan sosial yang rendah dari pekerjaan mereka.


Untuk bagiannya, Kampanye Global koalisi Spanyol untuk Pendidikan (dibentuk oleh Ayuda en Acción, Educo dan Entreculturas) telah menyoroti "defisit besar" guru di dunia, yang akan terus merampas jutaan anak dari hak atas pendidikan dasar.

2,7 juta guru dibutuhkan

Tepatnya, tahun ini telah memasukkan pembelajaran seumur hidup sebagai salah satu tujuan dari agenda PBB pasca-2015 dan telah diminta ke berbagai negara di seluruh dunia untuk mempertahankan pendidikan yang inklusif dan adil. Menurut Koalisi ini, setidaknya 74 negara menghadapi kekurangan guru yang serius, dan 59 juta anak dikeluarkan dari sekolah dasar.

Menurut data dari Institut Statistik Unesco, perlu untuk merekrut 2,7 juta guru sekolah dasar untuk memenuhi tujuan mendidik semua anak. Lembaga ini memperkirakan bahwa untuk mencapai tujuan pendidikan dasar universal pada tahun 2020, negara-negara perlu merekrut total 12,6 juta guru sekolah dasar.


Kampanye Dunia untuk Pendidikan menyerukan lebih banyak guru untuk membatasi rasio murid / guru dengan ruang kelas, pelatihan yang lebih berkelanjutan dan motivasi dari para profesional ini, yang semuanya menerima upah layak, bernegosiasi dan menyetujui skala gaji atau bahwa keenam orang tersebut ditugaskan persen dari PDB negara untuk pendidikan.

Tujuan pendidikan: Agenta Educativa 2030

Tujuan global baru pendidikan, SDG 4, yang menempati tempat sentral dalam Agenda Pendidikan 2030, menuntut pendidikan berkualitas yang inklusif dan adil, dan promosi

Agenda ini hanya akan dipenuhi jika masyarakat "berinvestasi dalam merekrut, mendukung dan memberdayakan guru", mereka menambahkan. Tetapi di seluruh dunia, masih ada "terlalu banyak guru yang dinilai rendah dan tidak berdaya".

Pemerintah harus "menduplikasi upaya mereka dan terlibat dalam dialog dengan guru dan organisasi mereka", selain "mengintensifkan upaya mereka untuk menawarkan guru yang terlatih, ditunjuk dengan baik, termotivasi dan didukung dengan baik untuk semua sekolah, semua masyarakat dan semua anak, "organisasi telah menyatakan.

Marisol Nuevo Espín

Video: Ridwan Kamil Temui Guru yang Dipecat Gara-gara Beda Pilihan - Pilkada Jabar


Artikel Menarik

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Pasangan, bagaimana cara membuatnya bekerja

Apa alasan mengapa ada pasangan yang berhasil menyelesaikan konflik, dan yang lain tetap stagnan? Di tangan kita melakukan hal-hal yang benar setiap hari, tetapi kita berdua berpasangan, bagaimana...

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Dekalog untuk musim panas dengan remaja

Beberapa remaja lebih suka merencanakan musim panas mereka sendiri untuk memanfaatkan waktu istirahat dan menikmati hobi mereka. Di sisi lain, yang lain berharap liburan tiba untuk membuat keluarga...