Diabetes masa kanak-kanak: 10 tips untuk hidup bersama

Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan kasus diabetes masa kecil, karena peningkatan gaya hidup, kebiasaan makan yang buruk dan faktor genetik dan lingkungan. Bahkan, diabetes masa kecil (tipe 1) Ini adalah penyakit kronis ketiga yang paling umum di masa kanak-kanak, dan di Spanyol, sekitar 30.000 anak di bawah usia 15 menderita penyakit itu, menurut data dari FEDE.

Diabetes pada anak-anak

Diabetes mellitus tipe 1 adalah salah satu yang paling mempengaruhi anak-anak dan ditandai oleh kurangnya produksi insulin oleh pankreas, yang menyebabkan peningkatan kadar glukosa atau gula darah. Aurora Garre dan Dr. Esther Cátena, ahli medis Cinfa menjelaskan bahwa "untuk alasan ini, dan untuk mengatur level ini, orang sakit memerlukan suntikan insulin setiap hari".


Diabetes tipe ini tiba-tiba muncul, biasanya selama minggu-minggu pertama kehidupan, meskipun demikianantara lima dan tujuh tahun dan selama masa pubertas ketika penyakitnya biasanya lebih umum. "Untuk mendeteksinya, orang tua harus memperhatikan gejala seperti haus yang berlebihan, anak terlalu sering buang air kecil atau mengalami a penurunan berat badan yang tiba-tiba, kelemahan, kelaparan terus-menerus, lekas marah atau bahkan mengompol di malam hari, "kata Dr. Garre.

Juga, setelah anak didiagnosis, hal yang paling penting adalah melanjutkan perawatan, karena, untuk saat ini, penyakit ini tidak dapat disembuhkan, meskipun sedang diselidiki dalam hal ini. Untuk ini, bersama dengan suntikan insulin setiap hari"Sangat penting untuk memiliki diet yang benar dan teratur dan untuk melakukan latihan fisik, serta bekerja pada dua aspek lain yang sangat penting dalam kasus anak di bawah umur: pengendalian diri terhadap penyakit dan pendidikan diabetes," para ahli menyimpulkan.


Sepuluh tips untuk hidup berdampingan dengan diabetes anak-anak

1. Pengetahuan dan normalisasi penyakit. Ketika anak telah menerima diagnosis, suatu karya pendidikan dalam upaya diperlukan baik untuk pasien itu sendiri - orang yang harus tahu lebih baik kesehatannya -, serta untuk kerabat, teman dan guru, yang juga dapat campur tangan dalam kontrol farmakologis dan emosional dari diabetes. Lingkungan juga harus mengetahui pedoman untuk tindakan dan berpartisipasi dalam kebiasaan dan jadwal pasien. Dalam hal ini, pekerjaan kepekaan dan normalisasi di semua lingkungan anak adalah dasar sehingga yang satu ini beradaptasi dan belajar untuk hidup berdampingan dengan penyakitnya.

2. Perhatian dengan gula. Untuk penderita diabetes, sangat penting untuk membatasi jumlah gula sederhana yang dikonsumsi secara maksimal, yaitu, yang cepat diserap oleh usus, dan itu menyebabkan peningkatan cepat glukosa darah: gula rafinasi, madu, permen (permen, nougat ...), kue atau kue kering pada umumnya. Di sisi lain, mereka dapat mengambil setiap hari, susu dan beberapa produk susu, dan buah-buahan segar, meskipun ini tidak berlebihan.


3. Makan seimbang. Namun, diet tidak terbatas hanya pada kontrol gula. Dengan demikian, baik di rumah maupun di sekolah, konsumsi lemak harus moderat dan mencegah peningkatan kolesterol darah. Sebaliknya, makanan berserat tinggi seperti roti gandum, buah alami dengan kulit dan sayuran segar atau dimasak mereka sangat dianjurkan, karena seratnya tidak dicerna, dan itu mempercepat perjalanan makanan melalui perut, mengurangi penyerapan karbohidrat (gula). Juga protein yang terdapat dalam daging, ikan, telur, keju atau susu diperlukan untuk pertumbuhan tubuh dan perbaikan jaringan.

4. Jadwal makan, sesering mungkin. Adalah penting bahwa anak melakukan makan selalu pada saat yang sama, berkontribusi untuk pengendalian diabetes yang lebih baik. Juga, lakukan lima kali sehari (sarapan, makan siang, makan siang, camilan, dan makan malam) menyeimbangkan kadar glukosa darah.

5. Kontrol kadar glukosa / glikemia. Secara umum, anak-anak penderita diabetes perlu melakukan analisis diri terhadap glukosa beberapa kali sehari yang menyediakan informasi tentang kadar glukosa darah mereka, yang memungkinkan otonomi dan pengendalian diri terhadap penyakit tersebut. Ini sesuatu yang sangat sederhana, yang mereka lakukan dengan bantuan a meteran glukosa dan bahwa dalam kebanyakan kasus itu terdiri dari pengambilan setetes darah dari kuning jari.

6. Perawatan farmakologis. Obatnya adalah pilar dasar di samping makanan dan olahraga. Dengan demikian, insulin adalah dasar farmakologis pada diabetes tipe 1, anak-anak itu sendiri biasanya dapat menerapkan suntikan yang diperlukan, dengan pengawasan orang dewasa dalam kasus yang terkecil. Mayoritas anak-anak adalah karenasuntikkan insulin beberapa kali sehari: Tindakan cepat sebelum makan utama dan aksi lambat, sekali di malam hari.

7. Perhatian berat. Semua anak, tetapi terutama mereka yang menderita diabetes, harus memiliki berat badan normal, sesuai dengan usia dan karakteristik fisik mereka. Jika kami mendeteksi kelebihan berat badan, disarankan untuk membatasi jumlah kalori yang dikonsumsi per hari.

8. Taruhan untuk latihan fisik. Anak-anak dengan diabetes dapat berolahraga seperti anak lain. Bahkan, olahraga membawa beberapa manfaat ekstra bagi mereka: itu mendukung penurunan gula darah, meningkatkan sensitivitas insulin dan membantu menurunkan berat badan.

9. Ulasan oftalmologis berkala. Penglihatan adalah aspek penting lainnya pada anak-anak dengan diabetes. Di luar revisi sendiri dari populasi anak-anak, di dalamnya perlu untuk memeriksa secara berkala keadaan retina dengan pemeriksaan dan pemeriksaan fundus mata, untuk mendeteksi retinopati diabetik dini, penyebab pertama kebutaan di dunia barat.

10. Bereaksi terhadap hipoglikemia dan hiperglikemia. Hipoglikemia adalah krisis yang disebabkan oleh kadar gula darah rendah, dan bermanifestasi dengan pucat, kantuk, tremor, kelaparan atau bahkan kehilangan kesadaran. Dalam kasus ini, penting untuk meningkatkan kadar glukosa dengan cepat, memberi anak makanan manis seperti minuman ringan, jus buah atau kue kering dan membiarkannya beristirahat. Kalau tidak, ketika kadar gula darah sangat tinggi, ada pembicaraan tentang hiperglikemia, dan mungkin mengalami kelelahan, sakit usus, keinginan untuk buang air kecil dan banyak kehausan, tetapi mungkin juga tanpa gejala. Dalam kasus ini, pengobatan dengan insulin harus diterapkan.

Marta Alamillo
Saran: Aurora Garre dan Esther Cátena, pakar medis dari Laboratorios Cinfa. Federasi Penderita Diabetes Spanyol (FEDE).

Video: 4 Cara Mengatasi Diabetes


Artikel Menarik

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Keluarga melewati berbagai tahap yang harus disesuaikan, mulai dari kelahiran anak-anak, usia sekolah, remaja dan akhirnya tahap dewasa. Komunikasi adalah salah satu kunci untuk dapat melewati...

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Orang-orang, sepanjang hidup, melihat diri mereka di lingkungan yang berbeda dan berurusan dengan orang-orang dari segala jenis. Kepribadian berubah selama bertahun-tahun dan seiring dengan itu,...

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Meskipun Cina terus menjadi pemimpin dalam produksi mainan, Eropa mengikuti Anda dengan cermat. Benua lama telah menjadi produsen mainan terbesar di dunia dan Spanyol menempati tempat ketiga dalam...

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

A smarthpone itu adalah tanggung jawab yang diperoleh kaum muda dan yang mengasumsikan asumsi serangkaian norma. Dan bukan untuk kurang, internet adalah dunia yang meskipun tampak pribadi, itu bisa...