Depresi Natal: mengapa saya mengalami depresi saat Natal

itu Natal Ini adalah waktu perayaan, pertemuan dengan orang-orang terkasih, ini adalah waktu untuk memberi dan menerima, dan untuk merasa bahagia. Tampaknya itu Natal adalah waktu kebahagiaan, di mana kita semua dipaksa untuk merasa bahagia dan menikmati perayaan. Namun, beberapa orang merasa sedih selama masa paling bahagia di tahun itu.

Jika pada akhir liburan Anda merasa apatis, Anda tidak merasa ingin melakukan apa pun, Anda merasa berkewajiban untuk berada dalam suasana hati yang baik ... Anda dapat menjalani apa yang dikenal sebagai Depresi Natal.

Depresi Natal

Depresi adalah gangguan mood yang merupakan salah satu penyebab utama penderitaan mental orang. Depresi adalah penyakit serius yang harus dipertimbangkan oleh semua dan dirawat oleh spesialis.


Dalam beberapa kasus, depresi dapat dipicu oleh peristiwa buruk, dalam kasus lain depresi muncul tanpa sebab yang jelas, yang dikenal sebagai depresi endogen. Depresi Natal biasanya muncul tanpa sebab yang jelas, lebih dari waktu dalam setahun. itu Depresi Natal itu adalah tipe depresi stasioner, terkait dengan musim atau musim. Ini bisa menjadi sangat serius, dan jika tidak dirawat dengan benar, itu bisa menyebar.

Gejala depresi Natal

Gejala-gejala depresi Natal mirip dengan yang ada pada episode depresi mana pun:


- Kelelahan, apatis, keengganan, kehilangan vitalitas.
- Suasana hati atau depresi, terus-menerus sepanjang hari, dan dipertahankan pada sebagian besar hari.
- Mudah tersinggung.
- Pikiran negatif, autoderrotistas ...
- Kehilangan minat pada kegiatan yang menyenangkan.

Secara khusus, depresi Natal juga dapat menghadirkan gejala-gejala ini:

- Kehilangan minat sehubungan dengan Natal.
- Merasa kesal ketika mendengarkan lagu-lagu Natal, melihat dekorasi Natal, * semua yang berhubungan dengan Natal.
- Sikap apatis untuk kegiatan yang berkaitan dengan perayaan Natal.
- Isolasi dan sedikit minat pada perusahaan orang lain.

Penyebab depresi Natal, mengapa saya mengalami depresi saat Natal?

Natal adalah waktu dalam setahun yang, meskipun mungkin tidak seperti itu, dapat menjadi sumber stres, frustrasi, dan kemurungan. Dari berbagai media kita dibombardir dengan adegan Natal yang bahagia, tetapi dalam kenyataannya tidak semuanya begitu indah dan sangat bahagia. Mari kita lihat karakteristik kurma ini yang dapat menyebabkan kondisi depresi:


1. Liburan tiba dan untuk anak-anak kecil itu adalah alasan untuk ilusi. Tetapi untuk orang dewasa ini bisa menjadi sumber stres tambahan: berurusan dengan berbelanja, mengatur acara dan makan, kewajiban sosial, dll.

2. Pada tanggal-tanggal ini, akhir tahun dan masuknya tahun baru dirayakan. Pergantian tahun biasanya adalah waktu untuk mencatat tujuan yang telah dipenuhi, apa yang masih harus dilakukan, dll. Mungkin kita sadar bahwa kita tidak selalu mencapai semua yang kita rencanakan.

3. Ketika ada orang yang dicintai yang tidak lagi, meskipun duel ini tidak baru, itu normal untuk merindukan mereka terutama di tanggal-tanggal pertemuan ini.

4. Natal adalah waktu paling tidak berjam-jam cahaya, Dengan malam terpanjang, yang ditambah dengan cuaca membuat kita cenderung mengunci diri dan merasa sedih. Hal ini menunjukkan bahwa selama bulan-bulan kurang cahaya, penyakit yang berhubungan dengan suasana hati meningkat.

5. Saat Natal sepertinya kita dipaksa untuk merasa bahagia. Kewajiban ini bertindak sebagai kesadaran orang-orang yang tidak merasa bahagia. Yaitu, bagi mereka yang merasa melankolis, kewajiban itu menjadi frustrasi dan efek sebaliknya dihasilkan, ketidaknyamanan meningkat.

Pedoman untuk menangani depresi Natal

1. Terorganisir dengan waktu dan jangan meninggalkan semua persiapan untuk akhir. Bagaimanapun, minta bantuan dengan persiapan. Mengorganisir acara dapat menjadi jenis perayaan atau acara lain untuk dinikmati sebagai keluarga. Tidak masalah bahwa semuanya sempurna, tetapi Anda membuat momen-momen kualitas itu.

2. Dedikasikan waktu untuk diri sendiri. Natal juga bisa menjadi waktu yang tepat bagi Anda, memanjakan diri sendiri, melakukan sesuatu yang memberi Anda harapan.

3. Menganalisis pemikiran Anda dan memodifikasinya untuk yang lebih realistis jika itu benar-benar diperlukan. Tidak semua orang harus bahagia saat Natal, tidak benar bahwa masalah diselesaikan, kebenarannya adalah bahwa meskipun kita bisa bersama orang yang kita cintai.

4. Cari teman dan biarkan diri Anda aktif. Berjalan-jalan sederhana di udara terbuka akan membantu Anda dengan suasana hati Anda.

5. Ketika orang yang dicintai tidak ada di sana, Adalah normal untuk merindukannya dan merasa sedih. Biarkan kesedihan mengalir, tetapi carilah tradisi baru yang tidak berhubungan dengan orang itu.

6 Jika ketidaknyamanan berlanjut atau terlalu kuat, Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan spesialis.

Celia Rodríguez Ruiz. Psikolog kesehatan klinis. Spesialis dalam pedagogi dan psikologi anak dan remaja. Direktur PT Educa dan Belajar. Penulis koleksi Merangsang Proses Membaca dan Menulis.

Video: Curhat dengan sahabat, jonghyun shinee ungkap penyebab depresi


Artikel Menarik

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Manfaat pelukan dalam perkembangan bayi prematur

Ikatan antara orang tua dan anak-anak dapat berkembang dalam banyak hal, dari menyanyi bayi sambil tidur hingga bertaruh pada kulit dengan kulit untuk memiliki kedekatan fisik dengan anak-anak kecil....

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Menciptakan diri mini dengan anak-anak itu berbahaya

Tidak anakmu tidak bisa menjadi "mini-me" -mu. Tidak peduli seberapa besar mata Anda, senyum, gerakan, atau selera Anda, anak Anda memiliki kepribadiannya sendiri dan orang tua jangan pernah...

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Mereka menyalahkan pengulangan cuti sekolah awal

Ujian, pekerjaan sekolah, dan banyak tes lainnya berfungsi untuk mengukur kinerja akademik. Dalam hal mendapatkan kartu pas, siswa melanjutkan dengan rencana perjalanannya, jika sebaliknya terjadi,...