Bagaimana cara mengajar anak-anak untuk mengekspresikan emosi mereka

Mewujudkan perasaan adalah kebiasaan yang sangat sehat, yang juga dipelajari dan dididik. Tapi bagaimana kita bisa ajarkan anak-anak untuk mengekspresikan emosi mereka dan untuk mengendalikan mereka pada saat yang sama? Suatu momen kunci dalam perolehan pengaturan diri emosional terjadi setelah timbulnya bahasa dan perubahan kognitif yang terkait.

Pada tahap ini, anak-anak sekarang dapat mengekspresikannya dengan lebih jelas emosi dan, karenanya, lebih sadar akan apa yang terjadi pada mereka. Sebuah pedoman penting adalah agar orang tua membantu memasukkan kata-kata apa yang dirasakan anak-anak pada saat itu ("yang terjadi adalah Anda menjadi marah karena tidak bisa membuka tutup itu ...") atau orang tua itu sendiri ("sekarang ayah sudah marah padamu karena ... "). Mengidentifikasi keadaan emosi seseorang dan mengetahui cara mengekspresikannya secara lisan adalah a langkah mendasar untuk kontrol diri selanjutnya.


Keinginan anak untuk otonomi dalam pengaturan diri emosional

Juga pada tahap ini, keinginan anak akan otonomi mulai lebih jelas. "Aku sendiri" menyiratkan perlunya menjauhkan diri dari orang tua untuk mendapatkan otonomi. Amukan, lebih sering di zaman ini, dapat dipahami sebagai kontras antara keinginan untuk membuat keputusan, dengan ketidakdewasaan untuk mentolerir secara emosional batas pertama yang bertentangan dengan pretensi mereka. Membantu anak-anak untuk menangani episode-episode ini adalah bagian unsur lain dalam proses pendewasaan kemampuan mereka untuk mengatur diri sendiri.

Batas yang jelas, penting untuk anak-anak


Batas yang jelas dan proporsional adalah kunci dalam tahap ini. Gaya pendidikan yang terlalu protektif (kurang dalam batas) tidak akan memfasilitasi pengalaman anak untuk mentolerir frustrasi atau ketidaknyamanan dan mendapatkan kembali kontrol emosional setelah gagal mencapai tujuannya, karena mereka hanya akan belajar untuk tenang dengan pencapaian keinginan mereka.

Di sisi lain, gaya pendidikan yang terlalu otoriter juga tidak akan memfasilitasi regulasi emosional, walaupun tampaknya anak itu tidak mengamuk (tidak diubah jika ada batasan), mereka tidak melakukannya karena mereka telah memperoleh kontrol emosional, tetapi karena mereka telah belajar mengekspresikan diri. secara emosional dia dihukum. Anak-anak ini biasanya menunjukkan rasa tidak aman yang besar (karena mereka hanya melakukan apa yang diharapkan dari mereka tanpa mengetahui bagaimana membuat keputusan sendiri) dan menghadapi risiko dengan menghadirkan di masa depan suatu kecacatan penting untuk manajemen emosi, yang biasanya disertai dengan gambar-gambar kecemasan.


Manfaatkan amukan untuk bekerja pada pengaturan diri emosional

Mengambil keuntungan dari amukan ini untuk bekerja dengan anak-anak strategi pengaturan diri sangat berguna. Ketika amukan terjadi, anak itu dapat diambil dari tempat di mana mereka telah terganggu dan mencoba untuk membantu mereka tenang di sudut rumah (ini bisa disebut "sudut kedamaian atau ketenangan"). Setelah diyakinkan, Anda dapat bernalar dengan mereka dan membantu mereka mengungkapkan secara verbal apa yang telah terjadi. Mengulangi pedoman ini secara rutin akan membantu menciptakan strategi pengaturan diri internal pada anak.

Ketika anak tumbuh - dan memasuki sekolah dan dunia sosial - akan menemukan situasi baru untuk belajar mengatur secara emosional. Penting untuk diingat bahwa untuk mencapai kematangan emosi setiap anak mengikuti jalannya sendiri. Apa yang beberapa dapatkan dengan cepat, yang lain mencapainya dengan lebih banyak usaha. Hal mendasar adalah untuk bertahan dan membantu mereka berpikir bahwa kita sedang mempersiapkan mereka untuk kehidupan dewasa.

<

Video: Gliter Es Krim | Menggambar dan Mewarnai untuk Anak | VanessaDayCare tutorial menggambar


Artikel Menarik

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Kunci komunikasi keluarga sesuai dengan usia anak

Keluarga melewati berbagai tahap yang harus disesuaikan, mulai dari kelahiran anak-anak, usia sekolah, remaja dan akhirnya tahap dewasa. Komunikasi adalah salah satu kunci untuk dapat melewati...

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Remaja, bagaimana membangun nilai-nilai mereka

Orang-orang, sepanjang hidup, melihat diri mereka di lingkungan yang berbeda dan berurusan dengan orang-orang dari segala jenis. Kepribadian berubah selama bertahun-tahun dan seiring dengan itu,...

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Spanyol, yang ketiga dalam produksi mainan

Meskipun Cina terus menjadi pemimpin dalam produksi mainan, Eropa mengikuti Anda dengan cermat. Benua lama telah menjadi produsen mainan terbesar di dunia dan Spanyol menempati tempat ketiga dalam...

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

Orang-orang muda yang berlatih sexting tumbuh

A smarthpone itu adalah tanggung jawab yang diperoleh kaum muda dan yang mengasumsikan asumsi serangkaian norma. Dan bukan untuk kurang, internet adalah dunia yang meskipun tampak pribadi, itu bisa...