10 dewan Paus Francis untuk mengurus pernikahan

Nasihat Apostolik baru saja melihat cahaya Amoris laetitia (Sukacita cinta), teks di mana Paus Francisco mengumpulkan kesimpulan refleksi Gereja tentang kehidupan keluarga. Buku ini berbicara tentang pernikahan dan anak-anak, krisis, pendidikan dan, yang terpenting, kegembiraan.

Mengikuti garis besar yang diusulkan oleh Santo Paulus kepada jemaat Korintus (I Kor 13.4-7), tinjau kembali kunci untuk menjaga pernikahan dengan baik, yang merupakan dasar penting untuk merawat keluarga (poin 90 hingga 117):

10 tips untuk mengurus pernikahan, menurut Paus Francis

1. Kesabaran. "Memiliki kesabaran adalah tidak membiarkan mereka memperlakukan kita secara terus-menerus, atau mentolerir agresi fisik, atau membiarkan mereka memperlakukan kita sebagai objek." Masalahnya adalah ketika kita menuntut agar hubungan menjadi surgawi atau bahwa orang-orang menjadi sempurna, atau ketika kita menempatkan diri kita di tengah dan menunggu bahwa hanya kehendak kita sendiri yang terpenuhi, maka semuanya membuat kita tidak sabar, semuanya mengarahkan kita untuk bereaksi dengan agresi (...) Cinta selalu memiliki rasa belas kasih yang mendalam yang mengarah pada menerima yang lain sebagai bagian dari dunia ini, bahkan ketika bertindak sebagai cara yang berbeda dari yang saya inginkan. "


2. Sikap pelayanan. "Kesabaran yang disebutkan di tempat pertama bukanlah postur yang benar-benar pasif, tetapi disertai dengan suatu kegiatan, oleh reaksi yang dinamis dan kreatif kepada orang lain, menunjukkan bahwa cinta menguntungkan dan mempromosikan orang lain, itulah sebabnya mengapa diterjemahkan sebagai membantu" .

3. Menyembuhkan iri hati. "Cinta sejati menghargai pencapaian orang lain, tidak merasakannya sebagai ancaman, dan terbebas dari rasa iri yang pahit, dan menerima bahwa masing-masing memiliki karunia dan jalan yang berbeda dalam hidup."

4. Tanpa memamerkan atau memperbesar. "Siapa yang mencintai, tidak hanya menghindari terlalu banyak berbicara tentang dirinya sendiri, tetapi juga karena dia fokus pada orang lain, dia tahu bagaimana memposisikan dirinya di tempatnya tanpa berpura-pura menjadi pusat".


5. Detasemen "Kita harus menghindari memberikan prioritas pada cinta-diri seolah-olah itu lebih mulia daripada memberikan diri sendiri kepada orang lain (...) Cinta dapat melampaui keadilan dan meluap secara gratis, tanpa mengharapkan imbalan apa pun.

6. Tanpa kekerasan internal. Artinya, tanpa "reaksi kemarahan internal yang diprovokasi oleh sesuatu yang eksternal, itu adalah kekerasan internal, iritasi tidak nyata yang menempatkan kita pada pertahanan di depan orang lain, seolah-olah mereka adalah musuh yang mengganggu yang harus dihindari." Keintiman tidak ada gunanya, itu hanya membuat kita sakit dan mengisolasi kita, kemarahan itu sehat ketika itu membuat kita bereaksi terhadap ketidakadilan yang serius, tetapi itu berbahaya ketika cenderung menghamili semua sikap kita terhadap orang lain ".

7. Maaf. "Jika kita membiarkan perasaan buruk menembus bagian dalam tubuh kita, kita meninggalkan ruang untuk dendam yang menjadi tua di hati (...) Kecenderungannya cenderung mencari semakin banyak rasa bersalah, untuk membayangkan semakin banyak kejahatan, dari anggap semua jenis niat buruk, dan dengan demikian dendam tumbuh dan berakar. Jadi, setiap kesalahan atau kejatuhan pasangan dapat merusak ikatan cinta dan stabilitas keluarga. Masalahnya adalah bahwa kadang-kadang itu diberikan untuk semua hal yang sama. keseriusan, dengan risiko menjadi kejam di hadapan kesalahan orang lain. Pembenaran yang adil atas hak-hak seseorang menjadi dahaga yang gigih dan terus-menerus untuk balas dendam, bukannya pertahanan yang sehat atas martabat seseorang sendiri. "


8. Maaf semuanya. "Pasangan yang saling mencintai dan menjadi bagian dari, mereka saling berbicara baik, mereka mencoba menunjukkan sisi baik dari pasangan di luar kelemahan dan kesalahan mereka, dalam hal apa pun, mereka tetap diam agar tidak merusak citra mereka (...) kecerdikan mereka yang berpura-pura tidak melihat kesulitan dan kelemahan orang lain, tetapi luasnya pandangan mereka yang menempatkan kelemahan dan kesalahan itu dalam konteks mereka ".

9. Kepercayaan. "Keyakinan memungkinkan hubungan kebebasan, tidak perlu untuk mengontrol yang lain, untuk mengikuti langkah-langkahnya dengan hati-hati, untuk mencegahnya melarikan diri dari tangan kita, bahwa kebebasan (...) memungkinkan hubungan untuk diperkaya dan tidak menjadi lingkaran tertutup dan tanpa cakrawala (...) Pada saat yang sama, itu membuat ketulusan dan transparansi menjadi mungkin, karena ketika seseorang tahu bahwa orang lain percaya kepadanya dan menghargai kebaikan dasar dirinya, maka ia benar-benar menunjukkan dirinya apa adanya, tanpa penyembunyian. "

10. Tunggu. "Dia selalu berharap bahwa pendewasaan akan mungkin terjadi, wabah kecantikan yang mengejutkan, bahwa potensi dirinya yang paling tersembunyi akan berkecambah suatu hari nanti, itu tidak berarti bahwa segala sesuatu akan berubah dalam hidup ini, itu berarti menerima bahwa beberapa hal tidak terjadi seperti yang diinginkan, tetapi bahwa mungkin Tuhan menulis dengan benar dengan garis miring seseorang dan mendapat kebaikan dari kejahatan yang tidak dapat dia atasi di bumi ini ".

Informasi lebih lanjut di: Amoris Laetitia, tentang cinta dalam keluarga. Paus Francisco
Jika Anda ingin membaca bab pertama, klik di sini.

Video: Pirates 1986 720p BluRay x264 YIFY Serbian, France, Spain, Arab, Albanian. Italy, ect.ect subtitle


Artikel Menarik

Cara mempersiapkan rumah Anda untuk kedatangan bayi

Cara mempersiapkan rumah Anda untuk kedatangan bayi

Apakah ada anak di jalan? Selamat orang tua! Kedatangan anggota baru ke keluarga adalah a berita bagus yang harus dirayakan dengan gaya, meskipun itu juga berarti bekerja. Ketika anggota tiba di...

Tanpa tidur, berapa lama kita bisa bertahan?

Tanpa tidur, berapa lama kita bisa bertahan?

Durasi tidur malam bervariasi menurut banyak faktor: usia, kondisi kesehatan, situasi emosional, dll. Telah dihitung bahwa pada tahun pertama kehidupan anak, orang tua biasanya kehilangan antara 400...