Olahraga berlebihan, kemungkinan penyebab infertilitas wanita

Bisakah kita menambahkan olahraga ke kemungkinan penyebab infertilitas wanita? Ini adalah pertanyaan yang ingin dijawab oleh penyelidikan ilmiah baru tentang hubungan antara olahraga yang intens dan infertilitas wanita. American College of Sports Medicine mencatat bahwa tiga serangkai atlet wanita ditandai dengan amenore atau kurang menstruasi, osteoporosis, dan gangguan makan.

Dengan demikian, dalam sampel yang representatif dari populasi umum, telah diamati bahwa kinerja 60 menit atau lebih dari latihan harian dikaitkan dengan risiko 3 * 2 kali lebih besar dari infertilitas. Data tersebut sebanding dengan frekuensi, intensitas, dan durasi aktivitas fisik. Bahkan, di antara wanita yang melaporkan berolahraga hingga kelelahan, hingga 23 persen infertilitas telah ditemukan.


Kurangnya menstruasi pada atlet profesional

Amenorea atau kurangnya menstruasi pada atlet profesional memiliki penjelasannya. Menurut dokter Isabel Santillán, spesialis Ginekologi dan Kebidanan, dan Direktur Medis Klinik Eva, "kelebihan olahraga, terkait dengan pelatihan yang sangat intens seperti yang harus dilakukan oleh beberapa atlet profesional, ditafsirkan di area otak hipotalamus, seperti situasi stres yang berlebihan dan tubuh merespons dengan menghambat ovulasi, yang mungkin merespons mekanisme pertahanan leluhur, karena pada saat stres dan bahaya, berovulasi dan menjadi hamil mengurangi peluang untuk selamat ".


Proporsi wanita yang aturannya menghilang dalam populasi umum adalah 0,1%, pada atlet itu 7%, pada pesenam 22% dan pada pelari dana 30%. Olahraga ini berhubungan dengan konsumsi energi yang tinggi dan ketipisan atlet yang lebih besar. Namun, kasus-kasus seperti pelari Nuria Fernández, juara mutlak Spanyol 12 kali, tempat pertama di Kejuaraan Atletik Eropa 2010 di 1500 meter, yang merupakan spesialisasinya, dan ibu dari tiga anak perempuan, mengkonfirmasi pengecualian dari aturannya

Nasihat untuk pecinta berlari

Olahraga dan latihan fisik secara teratur terus menjadi rekomendasi terbaik untuk menjaga kondisi kesehatan yang baik. Namun, kelebihannya yang dapat mengurangi kemungkinan kehamilan. Untuk menghindarinya, Dr. Santillán bertanya:


1. Kontrol intensitas menggunakan monitor detak jantung. Hindari melewati 60-70% dari denyut jantung maksimum. Ini dihitung dengan mengurangi 220 dari umur.

2. Perhatikan diet Anda. Latihan harus dikompensasi dengan diet. Ketika keseimbangan energi negatif, proporsi lemak tubuh dan kadar glukosa darah menurun. Ini terkait dengan penurunan konsentrasi hormon seperti insulin dan leptin, yang dapat mempengaruhi hilangnya ovulasi.

Infertilitas dan penyebabnya

Setiap tahun, 16.000 pasangan baru didiagnosis menderita infertilitas di Spanyol. Ini mewakili 17% dari populasi yang memiliki masalah dalam memenuhi impian mereka untuk memiliki anak. Penyakit seperti endometriosis, yang disebut "faktor tabung peritoneum" (disebut lesi tuba fallopi) atau menopause dini adalah beberapa faktor wanita yang paling sering mengalami infertilitas ini.

Faktor eksternal lainnya seperti stres, konsumsi zat beracun, yang meliputi tembakau, alkohol dan obat-obatan, minum obat, pola makan yang buruk, dan tingkat kontaminasi yang tinggi juga memengaruhi kesuburan.

Agen anabolik, saat ini dalam sudut pandang otoritas kesehatan, jelas dapat mengganggu kesuburan karena mereka mengubah poros hipotalamus-hipofisis-gonad dan karenanya dapat mengubah struktur testis dan sintesis spermatozoa serta ovulasi dan kualitas oocyte.

Olahraga dan perawatan reproduksi yang dibantu

Ketika wanita tersebut menjalani perawatan reproduksi berbantuan, intensitas latihan atau olahraga yang dipraktikkan juga harus diperhitungkan. Dr. Isabel Santillán menjelaskan bahwa "lebih dari 4 jam seminggu latihan fisik yang intens dikaitkan dengan probabilitas implantasi yang lebih rendah".

Namun, selama fase awal pembuahan in vitro tidak ada masalah dalam olahraga, tetapi ketika folikel menjadi besar, dokter ini merekomendasikan "hindari olahraga yang intens dan berdampak, karena ini dapat mendukung sakit perut dan ketidaknyamanan dan meskipun melanggar prematur tidak biasa, di samping itu, olahraga berat dapat menurunkan aliran darah pada titik di mana embrio ditanamkan dan pada tahap awal kehamilan. "

Latihan moderat dan disiplin anti stres

Di sisi lain, latihan ini telah menonjol dalam membantu mengurangi berat badan untuk wanita dengan ovarium polikistik, juga meningkatkan hasil dalam perawatan yang menginduksi ovulasi.

Secara umum, Isabel Santillán, merekomendasikan olahraga ringan yang dapat mencapai efek ansiolitik, menghindari dampak dan kemungkinan mikrotrauma. Berenang dan berjalan, akan menjadi cita-cita, dengan trekking atau pawai Nordic sebagai suatu kemungkinan, tetapi juga yoga, Tai-chi dan pilates.

Marisol Nuevo Espín
Saran Dokter Isabel Santillán, spesialis Ginekologi dan Kebidanan, dan Direktur Medis Clínicas Eva.

Video: 10 Cara Meningkatkan dan Menjaga Kesuburan Pria


Artikel Menarik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Persiapkan remaja untuk menjadi orang dewasa yang baik

Kedewasaan mencapai semua orang, setelah masa remaja Sudah waktunya untuk menghadapi tahap dewasa. Suatu momen yang melibatkan memikul tanggung jawab dan menjadi pemilik kehidupan, dan seluruh rumah....

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Pencegahan, obat terbaik melawan flu

Mata lachrymose, ingus, dan malaise umum. Ini adalah beberapa gejala dingin, yang kadang-kadang bisa menghilangkan kita dari indera penciuman dan meninggalkan kita di tempat tidur dengan demam...