Ibu, ayah: Saya ingin menjadi seorang seniman

Beberapa waktu lalu sebuah lagu berjudul "Before Dead that Simple", dari penyanyi muda Spanyol Mª Isabel dan bahwa anak-anak kecil menari dan bernyanyi sepanjang waktu, menikmati dengan rasa percaya diri yang datang dari kaum muda artis. Namun, itu berarti transmisi perilaku orang tua sebelumnya, memotivasi beberapa anak di bawah umur untuk berpakaian, menari, bergerak atau berbicara dengan cara yang tidak sesuai dengan masa kecil mereka.

Ini berarti memiliki referensi anak lain yang melakukan perilaku salah dari apa yang diharapkan pada usianya, yang memperoleh ketenaran tertentu, terjadi di TV dan di atas terkenal. Dalam hal ini akan sulit untuk memastikan bahwa anak-anak kita tidak ingin meniru perilaku mereka untuk mencapai hasil yang sama dan mencapai ketenaran dengan cara yang sama seperti yang dimiliki pahlawan mereka. Singkatnya, kemungkinan besar bahwa pada titik tertentu yang termuda di rumah akan mengatakan: "Ibu, ayah: aku ingin menjadi artis".

Model untuk ditiru

Pada titik ini mungkin sulit untuk tidak menganggapnya menarik bahwa anak-anak kita ingin menjadi seniman, tetapi kita harus memperhatikannya model referensi mereka memiliki yang terkecil karena ini mungkin bukan yang paling tepat. Bagi José Luis Calvo, wakil presiden Asosiasi Pro Hak Anak (Prodeni), ini bukan tentang mencegah anak-anak mengembangkan bakat artistik mereka karena ini adalah pembelajaran awal yang positif dalam pendidikan, budaya (seni, olahraga ...) anak laki-laki dan perempuan


Sedikit demi sedikit, anak laki-laki dan perempuan segera memperoleh pengetahuan dan keterampilan bahwa di masa dewasa dapat berkembang dengan penuh kemewahan dan kedewasaan. "Sekarang, di bidang yang kita hadapi, pembelajaran awal ini terkontaminasi karena tidak terjadi secara alami dan metodis, melainkan meniru model orang dewasa dan mereka masuk sepenuhnya ke dalam komersialisasi seni," kata Calvo.

Jadi, jika seorang anak memiliki bakat, Anda harus mendandaninya dan mendorongnya untuk bertindak seperti apa dia: seorang anak. Anda tidak boleh tunduk pada gerakan, gerak tubuh, sindiran, koreografi ... orang dewasa, mencari efektivitas komersial, tontonan yang menguntungkan. Artinya, sebaiknya jangan menjadikan anak itu artis dewasa pada skala anak karena si anak kehilangan ekspresinya sendiri, kealamian. Tata riasnya dilebih-lebihkan, cara mengekspresikan diri sendiri, isi surat yang tidak penting dan tidak berpendidikan, dll.


Lemari pakaian harus pergi sesuai dengan usianya dan bukan garis leher, rok mini dari seniman dewasa, atau gerakan yang sugestif dan provokatif. Ini bukan tentang Puritanisme, ini tentang menjalani setiap tahap evolusi sesuai dengan usia orang tersebut. Segala sesuatu harus terjadi sesuai dengan usia anak tersebut, dan melewatkan tahapan perkembangan emosi dan psikologis anak dapat memiliki efek negatif pada akhirnya.

Adapun rias wajah, yang tepat untuk penampilan di program televisi atau di festival sekolah, tanpa tambahan lebih lanjut atau mencari kemewahan. Dan lagu-lagu sesuai dengan momen evolusi mereka. Setiap usia akan mendapatkan perawatannya (perlu merawatnya), tidak sama dengan seorang gadis enam tahun yang menyanyi dengan seorang remaja berusia 15 tahun. model untuk anak-anak seusia mereka, dan bukan saluran yang digunakan untuk mengirimkan kanon orang dewasa terkenal.


Melewati tahapan

Kadang-kadang kita melihat ketidakkonsistenan masyarakat di mana mayoritas anggotanya ingin selalu tetap muda. Namun juga masa kanak-kanak dipersingkat dan mereka diberi informasi tentang orang dewasa, tanggung jawab yang tidak sesuai dengan usia mereka. Kita harus sangat berhati-hati agar referensi mereka dan nilai-nilai yang mereka sampaikan kepada anak-anak kita tidak berakhir dengan mencuri masa kecil mereka.

Intervensi anak-anak dalam iklan untuk masalah yang bukan milik mereka sendiri, dalam program televisi, di catwalk meningkat. Dengan cara ini kita melihat anak-anak "bintang" berpakaian seperti orang dewasa, yang menari sebagai orang dewasa, yang berperilaku seperti orang dewasa. Pada akhirnya anak-anak kecil melihat bahwa pahlawan mereka bukan anak-anak dengan perilaku anak, tetapi itu bertindak seperti orang dewasa, jadi mereka juga akan ingin menjadi seperti mereka.

Ini akhirnya mengasumsikan lewati tahapan pengembangan diri emosional anak-anak, dari pecahnya kepolosan dan kesederhanaan masa kecil. Usia masa kanak-kanak harus dihormati seperti ini, ini bukan halangan bagi anak-anak untuk segera berpartisipasi dalam kegiatan apa pun yang berhubungan dengan dunia artistik, meskipun ini seharusnya tidak menjadi prioritas dalam kehidupan mereka.

Marta Santín

Saran: José Luis Calvo, presiden video dari Asosiasi Prodeni

Video: Sinema Indosiar - Aku Ingin Menjadi Pacar Suamiku | Full


Artikel Menarik

Cara mempersiapkan rumah Anda untuk kedatangan bayi

Cara mempersiapkan rumah Anda untuk kedatangan bayi

Apakah ada anak di jalan? Selamat orang tua! Kedatangan anggota baru ke keluarga adalah a berita bagus yang harus dirayakan dengan gaya, meskipun itu juga berarti bekerja. Ketika anggota tiba di...

Tanpa tidur, berapa lama kita bisa bertahan?

Tanpa tidur, berapa lama kita bisa bertahan?

Durasi tidur malam bervariasi menurut banyak faktor: usia, kondisi kesehatan, situasi emosional, dll. Telah dihitung bahwa pada tahun pertama kehidupan anak, orang tua biasanya kehilangan antara 400...