Narsisme baru: perbandingan dan persaingan di jejaring sosial

itu narsisme itu adalah kondisi yang mengandaikan kekaguman yang berlebihan pada diri sendiri, untuk kualitas diri sendiri, baik fisik, psikis atau keduanya. Asal usul istilah mengacu pada Mitos narsisis, yang karena dia mengagumi citranya terlalu banyak di dalam air, tenggelam. Di luar cermin, Sekarang narsisme diproyeksikan di jejaring sosial.

Saat ini, kegilaan diri seseorang tergeser, ia tidak lagi memiliki objek dalam pantulan gambar itu sendiri di dalam air seperti Narcissus atau di cermin seperti sebelumnya, tetapi dalam pantulan itu di jejaring sosial. Harga diri yang berlebihan bisa sangat berbahaya dan menjadi patologis, memicu konsekuensi negatif yang serius.


Narsisme klasik

itu narsisme itu adalah harga diri yang berlebihan terhadap diri sendiri, perkiraan yang terlalu tinggi yang mengarah pada masalah serius bagi kesejahteraan dan kebahagiaan orang tersebut. Narsisme dapat dianggap sebagai salah satu ciri kepribadian normal, tetapi juga bisa menjadi patologi yang parah.

Kelebihan narsisme tidak lebih dari perkiraan yang terlalu tinggi yang, dalam banyak kasus, sebenarnya menyembunyikan harga diri yang rendah. Subjek yang tahu bahwa ia harus merasakan kasih sayang untuk dirinya sendiri, tidak mengalami kasih sayang seperti itu dan sebagai strategi untuk meringankan ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh ketiadaan ini mengembangkan kesombongan berlebihan dan harga diri yang berlebihan, di samping pencarian berlebihan akan kekaguman dan pengakuan orang lain.


Ketika ini terjadi, orang itu sangat dikompromikan dalam keterampilan sosial mereka, dan kemampuan mereka untuk hidup bahagia dan merasa nyaman dengan diri mereka sendiri.

Narsisme baru dan proyeksi di jejaring sosial

Narsisme baru adalah pembaruan dari kecenderungan tradisional ini. Jejaring sosial telah menjadi revolusi nyata dalam cara kita berhubungan, menjadi bagian dari sebuah kelompok dan bahkan menunjukkan diri kita kepada orang lain. Nilai sosial orang tersebut diturunkan ke sejumlah reaksi yang dimiliki publikasi mereka, tidak masalah jika Anda tidak memiliki kontak nyata dengan pengikut atau teman virtual Anda.

Ini adalah strategi baru untuk menarik perhatian orang lain, untuk mendapatkan kekaguman mereka untuk memberi makan kepribadian egosentris mereka. Reaksi terhadap publikasi tersebut secara bertahap melibatkan narsisis yang melihat tertutup, bahkan dengan cara yang tidak realistis, kebutuhannya akan kekaguman dan penegasan. Dengan cara ini, harga diri diberi makan fana dengan setiap publikasi dan perlu untuk tetap memperbarui publikasi untuk mendapatkan dosis baru harga diri. Sedikit demi sedikit citra virtual memperoleh bobot yang besar dan, juga menjadi lebih tidak nyata, menyaring, berpose, membesar-besarkan kebahagiaan, yang menjauh dari citra asli orang tersebut.


Perbandingan dan persaingan narsisme

Dalam narsisme baru ada juga nuansa baru yang ada hubungannya dengan perasaan superior terhadap orang lain. Sering, orang-orang ini dibandingkan dengan pengguna sejenis lainnya dan bersaing untuk mendapatkan reaksi yang lebih banyak atau lebih baik. Mereka menghabiskan berjam-jam menunggu reaksi orang lain terhadap publikasi mereka dan melangkah lebih jauh, juga menghabiskan berjam-jam menunggu jawaban yang orang lain dapatkan. Masuk dengan cara ini dalam kompetisi yang absurd untuk mendapatkan "I like" dalam jumlah yang lebih besar dan dengan demikian mengalami perasaan yang membutuhkan, perasaan superioritas yang menenangkan kekurangan mereka.

Apa yang bisa kita lakukan untuk menghindari jatuh ke narsisme?

1. Untuk menegaskan kembali diri Kami tidak membutuhkan kekaguman dari orang lain, mencari alternatif untuk menemukan diri Anda yang didasarkan pada pengembangan, refleksi, dll.

2. Kembangkan konsep-diri Anda, ini tentang mengenal Anda apa adanya, dengan kekuatan dan kelemahan Anda, dan belajar untuk menerima dan mencintai mereka. Untuk ini dia berpikir bahwa sama seperti Anda menerima orang lain dengan kesalahan mereka, Anda dapat melakukannya dengan Anda.

3. Lupakan membandingkan diri Anda dengan orang lain dan menjauhlah dari pencarian kekaguman. Memang benar bahwa kita semua suka dikagumi dan itulah sebabnya kita terpikat pada reaksi-reaksi itu, tetapi ingatlah bahwa Anda tidak membutuhkannya.

4. Jauhi mereka yang mencoba untuk membandingkan secara konstanatau berpura-pura kagum terus menerus.

Celia Rodríguez Ruiz. Psikolog kesehatan klinis. Spesialis dalam pedagogi dan psikologi anak dan remaja. Direktur PT Educa dan Belajar. Penulis koleksi Merangsang Proses Membaca dan Menulis.

Ini mungkin menarik bagi Anda:

- Harga diri anak rendah dan penguatan positif

- Tes kepribadian: apakah Anda memiliki kepercayaan diri pada diri sendiri?

- Perkembangan kepribadian anak-anak

- Kepribadian yang egosentris

Video: 電視劇微微一笑很傾城 01 LOVE O2O CROTON MEGAHIT Official


Artikel Menarik

Sayuran melawan penuaan neuron

Sayuran melawan penuaan neuron

Penuaan tidak bisa dihindari. Tumbuh dewasa berarti mengucapkan selamat tinggal pada serangkaian keterampilan yang pernah dinikmati. Contohnya adalah kemunduran neuronal yang diperiksa selama...

Pisahkan siswa di ruang kelas

Pisahkan siswa di ruang kelas

Sepanjang sejarah, pemerintah, kementerian dan sekolah telah datang dengan berbagai metode untuk meningkatkan sistem pendidikan, berputar di sekitar pertanyaan sentral: Bagaimana seharusnya anak-anak...